Jumaat, 20 Disember 2013

BAB 18 JANGAN TINGGALKAN AKU



Lagi dua hari majlis perkahwinannya, Kyra duduk sahaja di rumah menonton televisyen tanpa membuat apa-apa persiapan penting untuk perkahwinannya nanti. Bukannya dia seperti wanita lain yang terhegeh-hegeh untuk mencari persiapan perkahwinan. Dia kahwin dengan Abdul Fatah pun bukannya kerana cinta tapi kerana terpaksa… aku relakan! Hah, kan dah macam tajuk novel melayu pula.
Bosan duduk menegak di atas sofa yang didudukinya, dia berbaring pula. Rambutnya yang diikat ketat dibiarkan lepas. Rasa tidak selesa pula bila baring dalam dalam keadaan rambut berikat.
Dalam posisinya berbaring, matanya tertunak pada skrin televisyen yang sedang memaparkan iklan. Punyalah lama iklan TV sehingga dia sudah naik fed-up dengan iklan tersebut. Asyik-asyik iklan yang sama sahaja. Paling dia menyampah semestinya iklan dari syarikat Puan Faridah. Ah, tak pasal-pasal dia kena jadi menantu chairman pusat pelangsingan tu. Apalah nasib kau, Kyra. gumamnya dalam hati.
Kyra terkejut apabila sebuah lori masuk perlahan-lahan ke perkarangan rumahnya yang tidak berkunci itu. Dia yang sedang berbaring di sofa tiga berangkainya segera bangun dari situ lalu dia melihat ke luar tingkap rumah yang agak samar-samar. Lori tu bawa apa pula ni sampai tertutup dengan kain gelap. Kejutan apa lagi yang lelaki tembam tu nak buat kat aku?
Kyra merapikan rambutnya semula yang agak berserabut semasa dia berbaring tadi sebelum dia membuka pintu utama rumahnya. Seorang lelaki yang keluar dari tempat pemandu mendekatinya. Kyra tersenyum nipis sebelum mukanya bertukar masam apabila lori yang datang ini ada kaitan dengan Abdul Fatah. “ Encik Abdul Fatah bagi apa ni?”
“ Encik Abdul Fatah ada sediakan sesuatu untuk Cik Kyra. Kejap ya.” Pemandu itu memanggil kawannya yang sudah keluar dari lori itu. “ Din, lu ketepikan kain hitam tu. Buka perlahan-lahan tau. Rosak nanti, gua kena marah.” Kyra mengerutkan dahi. Rosak? Benda apa pula tu?
Lelaki yang diarahkan pemandu tersebut mula memanjat kayu penghadang lori itu di belakang dengan berhati-hati. Salah sikit rosak tak pasa-pasal mereka kena marah.“ Hati-hati tau Din. Gua tak nak kena marah dengan bos.”
Tatkala lelaki yang bernama Din itu mula menarik kain berwarna gelap itu perlahan-lahan, dada Kyra mula berdegup kencang. Matanya terkebil-kebil memandang apa yang berada di atas lori tersebut.
Biar betul Abdul Fatah bagi aku benda ni? Dah tak ada benda lain ke dia nak bagi? Dalam rumah aku dah ada benda ni, dia nak bagi juga?
Katil king size? Kyra mula mengelamun. Abdul Fatah ingat lepas kahwin ni, aku kena tidur dengan dia kat rumah ni? Eii… simpang malaikat empat puluh empatlah! Jangan haraplah lelaki tembam itu dapat tidur sebelah dia.
“ Cik Kyra, boleh tolong bukakan glass sliding door tu tak? Kami nak bawa katil dengan bunga mawar merah kat dalam bilik Cik Kyra.” kata pemandu lori itu.
“ Bunga mawar merah pun ada sekali? Dah gila ke Encik Fatah tu sampai nak bagi bunga mawar merah kat saya? Dah, dah. Saya tak nak ini semua. Katil saya yang ada kat dalam bilik tu masih elok lagi. Tak payah nak tukar-tukar.” Jawab Kyra sedikit marah.
“ Kami hanya ikut arahan aje, Cik Kyra. Katil yang cantik ni takkanlah Cik Kyra tak nak? Dahlah mahal katil ni. Betul tak Din?” pemandu itu bertanya pada kawannya yang senyap dari tadi.
“ Betul ar. Kalau Cik Kyra tak nak katil ni, kami tak boleh buat apa. Tapi Encik Fatah ada bagi sepucuk surat untuk Cik Kyra.” Din menyeluk poket seluar jeansnya. Surat yang berstaple itu dihulurkan kepada Kyra.
Kyra mengambil surat itu dengan muka yang masam. “ Ada-ada ajelah lelaki tembam tu. Korang tunggu kejap. Saya baca surat ni dulu baru saya decide nak letak ke tidak dalam bilik saya.” Masih tidak berubah nada suaranya. Kyra membuka surat itu lalu membacanya.
Assalamualaikum janda Slim World…” Kyra jawab salam dalam hati namun dia terkejut tatkala ayat seterusnya Abdul Fatah memanggilnya janda Slim World. Dia panggil aku janda Slim World? Kurang ajar betul! Kyra ketap bibir menahan geram. Dia membaca ayat seterusnya dengan rasa bengang yang amat sangat.
 Fat tahu Kyra mesti bengang saat ni bila tengok ada katil dengan bunga mawar merah. Jangan marah ya! Senyumlah sikit! Tapi Fat buat semua tu sebab Fat tak nak berkongsi katil dengan Khuzairi. Itu yang Fat beli katil baru. Katil yang Fat beli tu hanya untuk kita berdua. Fat tak nak masa kita berdua tidur nanti, Kyra akan teringatkan Khuzairi.
Terima ajelah ya katil dengan bunga tu ya. Kalau Kyra tak nak terima juga, Fat bagi tahu ibu Fat!
Salam sayang,
Abdul Fatah.
** Tak sabar nak kahwin dengan janda Slim World yang cantik jelita ni…
‘ Kau nak main ugut aku pula ya, Fatah?’ Tak apa, ada budi ada balas, lepas kahwin nanti aku balas!’ Surat itu Kyra gumpal lalu dibaling jauh hingga masuk ke dalam tong sampah hitam. Din dan pemandu lori tersebut agak terkejut dengan tingkah Kyra yang selamba membaling surat yang diberikan Abdul Fatah.
Korang tunggu sini, Saya masuk dalam ambil kunci gate sliding door tu. Hmm… menyusahkan betul!” marah Kyra sebelum dia ke rak yang mengandungi kunci rumah untuk membuka pintu itu.
Din dan pemandu tersebut mula meneruskan kerja mereka. Perlahan-lahan katil bersaiz king size itu diangkat lalu diturunkan. Bunga mawar merah yang berada di tepi katil tersebut dibiarkan terlebih dahulu di atas lori.
Apabila sliding door itu dibuka, kedua-dua lelaki berbadan sasa itu masuk ke dalam rumah dua tingkat itu sambil membawa katil yang agak berat itu. Muka Kyra masam sahaja.
“ Bilik Cik Kyra kat tingkat atas ke?”
“ Jangan haraplah korang nak letak kat bilik saya.” Kyra merengus sambil kakinya mengorak langkah ke bilik yang berada tidak jauh dari dapur. “ Letak kat dalam bilik ni. Kyra membuka pintu bilik itu selebar mungkin.
Kedua-dua lelaki itu terdiam. Apa hal dengan minah ni? Asyik marah-marah aje. Malang sungguh bos mereka dapat wanita cantik yang suka marah ini.
“ Tapi kan Encik Fatah suruh letak kat dalam bilik Cik Kyra?” tanya Din.
“ Ini rumah saya. Suka hati sayalah nak letak katil ni kat mana.” Selamba sahaja Kyra menjawab. “ Masuklah, apa lagi. Pnadai-pandailah nak letak katil tu ya.” Kyra mengorak langkah pergi ke depan semula dan duduk di sofa tadi. Matanya melekap ke skrin televisyen yang terpasang sejak dari tadi itu.
“ Ikut ajelah Din. Minah tu memang saja buat gua marah. Kalau Cik Kyra jadi isteri gua, memang gua cili mulut dia tu. Mulut tak ada insurans betul!” luah pemandu lori itu. Din menganggukkan kepala. Memang betul kata kawannya itu. Harapkan tubuh badan aje cantik tapi mulut macam puaka!
Tanpa menunggu lagi, mereka melakukan apa yang disuruh majikannya.
***
Kesungguhan Abdul Fatah dalam membakar lemak badan di Body Fitness mendapat pujian jurulatih peribadinya, Arif Tuah. Tidak sangka dalam dua hari dia melakukan senaman dan menjalani rawatan Reshape Programmer di syarikat ibunya itu akhirnya membuahkan hasil yang mengkagumkan.
Baru dua hari dia memulakan program kuruskan badan, berat badannya sudah menurun dua kilogram! Dia berbangga dengan dirinya sendiri. Selepas tiga bulan nanti, bolehlah dia memperolehi tubuh badan yang menarik. Abdul Fatah sudah mula berangan.
Hari ini, jurulatih peribadinya sekali lagi menyuruhnya mengunakan peralatan treadmill untuk menurunkan berat badan dan membakar lemak yang terkumpul di dalam tubuhnya. Kali ini, dia kena berlari perlahan di mesin yang mempunyai monitor itu dengan masa 45-60 minit.
Fuh, memang penat tapi penatnya seakan hilang apabila diberikan kata-kata semangat dan nasihat daripada jurulatih itu.
“ Buat sungguh-sungguh ya. Awak mesti tak nak orang ejek awak badan tembam lagi kan?” Arif Tuah sudah tahu tentang kritikan yang dilemparkan kepada Abdul Fatah. Puan Faridah ada beritahunya beberapa hari sebelum dia menjadi jurulatih peribadi Abdul Fatah.
“ Ya, Arif. Saya akan buat sungguh-sungguh. Demi ibu dan orang yang saya cinta.” Ucap Abdul Fatah dengan yakin sekali sebelum dia naik ke atas mesin treadmill itu dan mula berlari dalam masa yang ditetapkan. Ipod menjadi pilihannya untuk menghilangkan rasa sunyi. Tuala kecil sudah tersedia di lehernya. Dapatlah dia mengesat peluh ketika berlari.
Arif tuah tersenyum. Nampaknya Abdul Fatah memang bersungguh-sungguh untuk kurus! “ Teruskan, Encik Fatah. Saya sokong awak dari belakang.” Dia tersenyum  sebelum dia meminta diri untuk ke tandas. Abdul Fatah hanya mengangguk.
Walaupun penat, akan ku cuba juga untuk bertahan. Go, Fatah, Go! Abdul Fatah  berkata dengan penuh semangat. Lagi dua hari dia akan berkahwin, dia mahu buktikan pada Kyra yang dia mampu kurus!
***


1 ulasan:

danial azila berkata...

Caiyokk Fatah Caiyokk Fatah .. Heheheh .. Xsbar tggu Fatah da MACHO ..