Khamis, 14 Mac 2013

Bab 26 Berilah Sayang Peluang



Sudah sampai  masanya dia pulang ke rumah. Tidak perlu dia berada di sini lagi. Orang yang disayangi Zeril Iskandar sudah tiba. Siapa lagi kalau bukan Datin Zafiah? Mungkin sudah suratan perbualan itu merupakan yang terakhir bagi mereka berdua. Walaupun dia takkan bertemu Zeril Iskandar lagi, hatinya tetap tersemat kukuh nama Zeril Iskandar Bin Muhd Shamin. Dia tahu nama ayah Zeril Iskandar pun melalui kad pengenalan yang ada dalam dompet lelaki itu.

Kakinya bagaikan digam kuat. Serasa  tidak mahu melangkah pergi dari sini. Namun, dia terpaksa pergi juga. Jika dia berdiri di sini, apa yang dia dapat? Nak dengar suara Zeril Iskandar sekali lagi?Mana boleh! Pintu bilik Zeril Iskandar pun dah tertutup rapat.

Sebelum dia keluar dari hospital ini, dia menjengulkan kepalanya sedikit memerhatikan bilik Zeril Iskandar yang tertutup rapat itu. Pasti dia akan rindu bilik itu. Bilik yang membawa kenangan manis bersama dia dan Zeril Iskandar.

Apa yang berlaku pada lelaki itu sekarang ye? Adakah Zeril Iskandar mencarinya disaat ini?Teringin dia hendak tahu. Tetapi dia tahu, dia bukan sesiapapun dalam hidup Zeril Iskandar. Jika orang yang disayangi sudah berada didepan mata, orang lain dilupakan.

Dengan terpaksa, dia melangkahkan kakinya keluar dari hospital ini.

Sekali lagi dia ucapkan selamat tinggal pada Zeril Iskandar dengan nada sebak yang mencengkam jiwa.

****

Prof. Dr.Azmi sedaya upaya cuba mententeramkan Zeril Iskandar namun apa yang dibuat semuanya tidak menampakkan hasil . Pesakitnya tetap mahukan Nur Adriana. Apa boleh buat? Lelaki sepertinya memerlukan seorang perempuan sebagai semangat untuk meneruskan kehidupan. Dan dia sudah mendapat semangat itu. Semangatnya adalah isterinya. Begitu juga dengan Zeril Iskandar, dia memerlukan Nur Adriana sebagai semangatnya.

Lagi berapa minit lagi Zeril Iskandar akan menjalani pembedahan. Lelaki itu bagaikan kurang siuman. Adakah dia perlu memanggil doktor Wan Zubair yang berada di bilik pembedahan untuk mencari Nur Adriana?

Masa sudah terlalu suntuk. Mereka tak boleh lewat menjalankan pembedahan terhadap Zeril Iskandar. Dia sudah buntu mencari idea untuk mendiamkan pesakit ini. Dibiarkan Zeril Iskandar meluahkan apa yang terpendam di sudut hatinya.

“Zeril tak kira, mama.  Apapun yang terjadi Nur Adriana tak boleh jauh dari Zeril. Zeril perlukan dia, mama!!”laungnya dengan kuat. Dia sudah menjadi seperti manusia yang kurang siuman. Terpekik melolong memanggil nama perempuan kesayangannya.

Datin Zafiah terasa mahu menangis di saat itu juga. Di mana lagi dia perlu mencari Nur Adriana?

“Zeril, bawa bersabar sayang. Nur Adriana kejap lagi datanglah tu.”pujuknya. Susah hati melihat anaknya yang kelihatan tertekan itu.

Zeril Iskandar mahu melepaskan diri dari pegangan Prof.Dr.Azmi tetapi kudratnya tidak kuat untuk melawan doktor lelaki itu. Hanya cara ini yang dia dapat meluahkan rasanya. Menjerit sekuat hatinya.

“Nur Adriana!!”lantang suaranya bergema. Nama perempuan itu bergema di dalam bilik.

“Masya-Allah, anakku.”menitis airmata Datin Zafiah. Hebat betul perempuan yang bernama Nur Adriana sehingga anaknya berkali-berkali memanggil perempuan itu. Dia harus mencari Nur Adriana walaubagaimana cara sekalipun.

“Nurse, bagi saya jarum suntikan.”arah Prof.Dr.Azmi. Dia tak boleh bersabar lagi.Dengan jarum itu dia boleh mengurangkan tekanan Zeril Iskandar. Nurse yang menjadi pembantu kepada doktor lelaki ini segera mengangguk. Jarum suntikan yang mengandungi ubat bius diberikan kepada doktor itu.

Tanpa menunggu lagi, Prof.Dr.Azmi segera memasukkan jarum suntikan itu ke lengan Zeril Iskandar. Meraung Zeril Iskandar sekuat hatinya. Datin Zafiah tergamam. Doktor lelaki itu buat apa pada anaknya sehingga dia meraung sebegitu kuat?

“Datin jangan bimbang. Ini prosedur yang perlu dilakukan sebelum pembedahan. Kami tak boleh bertangguh lagi. Ubat bius perlu diberikan pada Zeril Iskandar bagi mengurangkan kesakitan semasa pembedahan nanti.”ujarnya.

Datin Zafiah lega. Anaknya pun dah mula mendiamkan diri. Nampaknya kesan ubat bius ni berhasil pada Zeril Iskandar. Tak adalah anaknya menjerit bagai orang gila tadi.

“Mama, Zeril pening.”adunya perlahan. Suaranya tidak selantang tadi. Badannya tiba-tiba jadi tidak bermaya. Kepalanya pula terasa pening. Dia memejamkan mata.

Datin Zafiah mengelus lembut rambut anaknya.“Zeril, berehat sayang. Zeril tak boleh cakap banyak. Kejap lagi Zeril nak kena bedah kan? Si, anak mama kena rehat.”dia cuba mengambil hati anaknya agar dia tidak lagi menyebut nama Nur Adriana. Bukan dia tidak mahu Zeril Iskandar memanggil nama perempuan itu tetapi dia khuatir anaknya akan menjerit sekali lagi nama perempuan itu.

“Zeril nak Adriana, mama. Adriana…”suaranya makin lemah dan makin lemah.

Prof.Dr.Azmi mengeluh. Nampaknya usaha untuk memadamkan nama Nur Adriana dalam hati Zeril Iskandar buat seketika tidak berjaya. Mujur pesakitnya ini sudah tidak menjerit lagi. Jika tidak, boleh pening kepala dia dengan karenah Zeril Iskandar.

Begitu berharga sekali Nur Adriana di mata Zeril Iskandar.

Tidak semena-mena, seorang lelaki merempuh masuk dari luar. Ketiga-tiga insan yang berdiri di bilik itu terkejut.

“Maaf, menganggu.”lelaki itu meminta maaf. Tak sedar lelaki itu diperhatikan tiga orang yang berdiri di bilik itu.

“Lain kali masuk ketuk pintu dulu, Madz Hazrul. Buat kami terkejut aje.”sedikit marah dalam nada Datin Zafiah. “Ada panggilan dari saya ke?”soalnya.

Prof.Dr.Azmi dan nurse yang perasan itu bukan masalah mereka segera melakukan kerja-kerja yang tergendala. Sebentar lagi Prof.Dr.Azmi akan turut serta menyertai pembedahan itu. Baju kot putih yang dipakai sekarang akan digantikan dengan pakaian berwarna hijau.

Madz Hazrul menunduk.“Maafkan saya, Datin. Silap saya Datin sebab masuk sini tanpa ketuk pintu terlebih dahulu. Sebenarnya, saya ada perkara nak beritahu, Datin.”ujarnya dengan sedikit gelabah.

Datin Zafiah memandang Prof.Dr.Azmi dan nurse itu dengan satu pandangan bermakna. Dia berharap dengan pandangan itu mereka berdua akan mengerti maksudnya.

“Kami keluar dululah, Datin. Nak siapkan apa yang patut.”tunduk mereka berdua serentak.

Usai mereka keluar, Madz Hazrul memulakan bicara. Suaranya seakan berbisik.

“Datin, tadi saya nampak Nur Adriana sedang berdiri di sebalik dinding lorong masuk ke bilik Zeril Iskandar.”

“Hah? Kamu nampak dia? Kenapa kamu tak kejar dia?”balas Datin Zafiah dengan suara perlahan. Terperanjat jugak dia apabila mendapat tahu pembantu peribadinya berjumpa Nur Adriana

“Saya nak kejar tapi sebelum tu saya nak mohon pada Datin agar saya boleh serahkan duit RM 10,000 kepada Nur Adriana.”

“Itu bagus.”Datin Zafiah menganggukkan kepala. “Baik awak pergi sekarang sebab saya takut awak tak dapat cari dia. Awak kalau senang, dapatkan maklumat tentang keluarga dia dan apa yang mereka sekeluarga buat, faham?”jawabnya.

Bagi Madz Hazrul, ini merupakan satu tugas yang sukar dia buat sebenarnya. Nak dapatkan maklumat Nur Adriana bukan perkara mudah. Perempuan itu ibarat biskut chipsmore. Sekejap ada, sekejap tak ada. Susah betul dia hendak berjumpa depan mata dengan perempuan itu. Ini peluang sudah terbuka luas, dia akan mencari Nur Adriana sampai dapat!

“Terima kasih, Datin. Ini telefon Datin. Kalau ada apa-apa, Datin call saya.”cakapnya dengan tergopoh-gapah.

“Awak pergi sekarang, cepat-cepat!”paksa Datin Zafiah segera.

Madz Hazrul mengangguk cepat. Lantas dia berlalu pergi. Tumpuannya sekarang adalah Nur Adriana.

Datin Zafiah merenung dalam wajah anaknya yang kini memejamkan mata. “Sayang, nanti mama dapatkan Nur Adriana untuk kamu ye. Sayang kena kuat tau.”ujarnya dengan suara bergetar. Tak kira apa jua yang berlaku, dia harus berjumpa dengan Nur Adriana juga.

****

Cepat-cepat Madz Hazrul membawa kereta Mercedes Brabus keluar dari hospital itu. Dia rasa Nur Adriana baru sahaja keluar dari hospital ini sebab tadi dia baru melihat perempuan itu berapa minit yang lepas. Dia pasti Nur Adriana masih berada dalam kawasan tempat letak kereta. Kepalanya dijengukkan ke kanan dan kiri agar kelibat perempuan itu dapat dicari.

Hah, itu dia!! Senyuman Madz Hazrul mengukir senyuman lebar. Dia sudah nampak Nur Adriana. Tidak susah rupanya untuk mengecam perempuan ini. Kat tempat parking rupanya dia letak kereta. Ingatkan kat depan lobi tadi.

“Nur Adriana, kita berjumpa lagi!”katanya dengan senyuman terukir di bibir. Cermin mata hitam yang tersangkut di baju kot hitamnya dipakai.

Kereta mewah itu dijauhkan sedikit agar Nur Adriana tidak mengenali dirinya. Serasanya perempuan itu pernah bertembung dengannya sewaktu berada di lobi utama unit kecemasan hospital ini. Mungkin Nur Adriana ingat-ingat lupa wajahnya namun dia tidak sekali-kali melupakan wajah itu.

Kereta perempuan itu sudah mula bergerak meninggalkan kawasan parking itu. Dia pun apalagi…ikut sama la. Tak sabarnya nak jumpa perempuan tu. Mesti Nur Adriana terkejut tengok dia depan mata.

*****

Nur Adriana memandang side mirror kanan untuk melihat kereta dibelakangnya. Kedudukan di tengah highway memaksanya menoleh sekejap ke side mirror itu.

Matanya membulat seketika. Tumpuannya terarah pada satu kereta mewah di belakangnya. Rasanya dia pernah melihat kereta itu. Tapi di mana ye?

Hendak berhenti dia tidak boleh. Dia berada di tengah jalan highway tu.

Hmm…tak payah fikirlah siapa pemilik kereta tu. Fokus pemanduan, Nur Adriana!

Dia memandu dengan tenang. Kereta di belakang tidak dipedulikan lagi.

Di dalam kereta, Madz Hazrul mula gelabah. Nur Adriana dah tahu ke kereta mewah ni milik Datin Zafiah? Kenapa kereta perempuan itu bergerak perlahan? Dia tengok kereta ni kat side mirror ke?getusnya. Dia dah mula takut. Janganlah Nur Adriana perasan kereta ni.

*****

Di dalam bilik pembedahan, Wan Zubair sudah sedia memakai baju bedah yang berwarna hijau disertakan dengan face mask. Lagi berapa minit dia akan membedah jantung Zeril Iskandar. Badannya menggeletar. Harap pembedahan ini akan berjalan lancar dan dapat memulihkan Zeril Iskandar.

Tidak sempat dia hendak berjumpa Zeril Iskandar. Banyak kerja di dalam bilik pembedahan ini yang perlu dilunaskan. Lagipun dia antara dua doktor yang akan mengendalikan pembedahan ini. Doktor yang seorang lagi ialah Prof.Dr.Azmi.

“Kelengkapan semua dah siap, nurse?”

“Dah, doktor Wan. Lepas ni bolehlah kita jalankan pembedahan itu.”

“Prof. Dr.Azmi masih dalam bilik Zeril Iskandar ke?”

“Ya, doktor. Prof. Dr.Azmi ada dalam bilik pesakit itu. Pembantu Prof.Dr.Azmi ada beritahu saya pesakit yang akan menjalani pembedahan jantung ini menjadi kurang waras tadi.”

“Kurang waras?”Wan Zubair berkerut dahi. Kenapa dengan Zeril Iskandar? Dia trauma ke nak buat pembedahan?desisnya. “What’s wrong?”

“Pesakit itu menjerit kuat-kuat dan memanggil nama seorang perempuan.”jawab nurse itu dengan tenang.

Wan Zubair membulatkan mata. “Seorang perempuan?”dia syak peremmpuan yang disebutkan Zeril Iskandar ialah Nur Adriana. Mana mungkin perempuan lain yang akan meniti di bibir lelaki itu. Hanya Nur Adriana seorang sahaja!

“Benar, doktor. Mujur Prof.Dr. Azmi dah bagi ubat bius pada pesakit itu. Sekarang ni, dia tengah berehat.”jawabnya lagi.

Zeril…Zeril. Lelaki apalah sanggup menjerit macam tu sekali disebabkan seorang perempuan? Dia yang baru putus tunang dengan Nur Adriana pun tak pernah menjerit-jerit bagai orang gila.

*****

“Datin, masa untuk Zeril Iskandar buat pembedahan sudah tiba, saya perlu bawa dia masuk ke unit kardiologi.”kata Prof.Dr.Azmi sebaik sahaja selesai berpakaian bedah. Pakaian Zeril Iskandar sudah ditukar oleh jururawat lelaki yang bertugas.

Datin Zafiah menahan rasa sebak dihati. Anaknya dah nak masuk bilih bedah. Dia rasa takut sekirannya terjadi apa-apa yang kurang enak pada Zeril Iskandar. Minta-mintak semuanya selamat.

“Ya Allah, selamatkanlah anakku…,”katanya dengan suara yang perlahan. Dia memegang erat tangan anaknya.

 Prof.Dr.Azmi memahami perasaan seorang ibu seperti Datin Zafiah.

“Sabar, Datin. Insya-allah, anak Datin akan selamat.”pujuk Prof.Dr.Azmi.

Zeril Iskandar dibawa jururawat yang bertugas. Katilnya ditolak perlahan. Matanya layu akibat disuntik ubat bius tadi. Datin Zafiah masih setia memegang tangan anaknya.

“Mama. Doakan Zeril.”lirih suaranya berkata.

“Ye sayang, mama akan doakan anak mama. Sayang kena kuat.”tangisannya mula kedengaran. Dia tidak malu untuk menangis di khalayak ramai. Biarlah orang tahu yang dia bersedih.

“Mama jangan sedih-sedih. Zeril tak suka mama sedih.”sambung lagi. Nada suara Zeril Iskandar masih tidak berubah.

Datin Zafiah mengelap airmatanya yang mengalir deras itu. “Mama takkan sedih. Lepas ni mama tak nak Zeril sakit lagi. Mama hanya ada Zeril seorang aje.”pesannya.

Tiba di unit kardiologi, jantung Datin Zafiah berdegup kencang. Masanya dah tiba!

“Maafkan saya, Datin. Sekarang dah sampai masanya.”tegur Prof.Dr.Azmi. Pintu bilik pembedahan dibuka. Kelihatan doktor Wan Zubair serta pembantu yang lain sudah bersedia untuk menjalani pembedahan itu.

Datin Zafiah berdebar. “Zeril, mama tak dapat nak temankan Zeril masuk dalam. Mama dapat tunggu kat luar aje.”ujarnya sayu. “Mama akan tunggu Zeril sampai Zeril keluar dari bilik bedah.”

“Sayang…mama.”kata Zeril Iskandar dengan nada yang cukup perlahan. Matanya kembali terpejam.

Jururawat bertugas menolak katil bergerak itu masuk ke dalam bilik bedah. Prof.Dr.Azmi dan yang lain segera masuk ke dalam lalu pintu ditutup rapat.

Datin Zafiah terduduk di atas lantai. Sedihnya Ya Allah! Kata-kata sayang anaknya makin membuatkan hatinya bertambah pilu.

Anak mama, please be strong!

 

 

 

2 ulasan:

Ruunna Qizbal berkata...

sedih la.. sob sob
smbng lgi♥

nur daeya berkata...

sedih ke dik?hmm..
bab ni sdih skit..sian Zeril Iskandar