Khamis, 19 Disember 2013

BAB 17 JANGAN TINGGALKAN AKU


Puan Faridah membesarkan matanya sambil mencekak pinggang. Renungannya masih tidak beralih arah pada Kyra yang berdiri di hadapannya. Marahnya membuak-buak ketika ini. Dia cukup pantang apabila orang marah dan mengutuk berat badan anaknya yang agak tembam itu.
            Disebelahnya kini peguam syarikatnya yang datang bersama-sama dengannya untuk memerangkan kepada Kyra tentang situasi sebenar yang berlaku didalam surat perjanjian yang telah ditandatangai duta Slim World itu. Mereka bernasib baik kerana Kyra ada pada hari ini setelah beberapa hari wanita itu tidak ada dirumah.
            “ Ini rupanya sikap awak, Cik Amylia Nur Kyra. Bila datang syarikat saya untuk terima tawaran sebagai duta Slim World bukan main lagi suara awak lemah-lembut macam perempuan melayu terakhir tapi bila Cik Kyra bercakap dengan anak saya, macam harimau yang sedang mengaum dalam hutan!” pekik Puan Faridah dengan suara yang lantang sekali. Bila marah, orang yang berada disekelilingnya pun tidak sedar!
            Kyra jadi tidak tentu arah. Mukannya ditundukkan tanda malu kerana Puan Faridah memarahinya di depan Abdul Fatah dan lelaki yang berada disebelah pengarah syarikat Slim World itu. Wanita cantik sepertinya kena marah? Nasib kaulah, Kyra!
            Abdul Fatah disebelah Puan Faridah menjongketkan kening tanda kagum dengan kata-kata ibunya. Bukan main marah lagi ibunya bila dia dimarahi Kyra. Ibu memang terbaiklah! pujinya dalam hati.
            “ Tadi dengan anak saya Cik Kyra pandai pula nak menjawab. Bila dengan saya, kenapa Cik Kyra diam? Tak berani nak lawan kata dengan saya?” sinis sekali kata-kata Puan Faridah.
            “ Maafkan saya, Puan. Saya bersalah.” Mukanya makin ditundukkan. Perasaan bersalah menghimpit dirinya.
            “ Memang awak bersalah pun, Cik Kyra! Sudah dua kesalahan Cik Kyra buat pada anak saya sehingga hati dia terluka dengan sikap Cik Kyra.”
            Kyra segera mengangkat wajahnya lalu dia memandang tajam kearah Puan Faridah sebelum matanya merenung dalam anak mata Abdul Fatah. Dia sedikit terkejut dengan kenyataan wanita yang berusia lima puluh an itu. “ Apa maksud Puan? Kesalahan apa yang saya telah buat pada anak Puan?”
            “ Encik Kadir, tolong jelaskan pada Cik Kyra ni apa kesalahan yang dia telah lakukan?” Puan Faridah menjeling Kyra dengan tajam sebelum matanya beralih arah ke peguamnya itu.
            Abdul Fatah tidak sabar untuk mendengar kata-kata peguam itu. Sememangnya ibu memang bijak membawa peguam lelaki itu ke mari. Senanglah Kyra memberi persetujuan untuk mengahwininya nanti. Dia mula teruja namun keterujaannya itu dipendamkan sahaja di dalam hati. Takut keterujaannya itu akan menambahkan benci Kyra padanya.
            Satu fail yang dikepitkan di celah lengan Encik Kadir dihulurkan kepada Kyra.  Kyra terkejut besar. “ Apa ni?”
             “ Mungkin Cik Kyra dah lupa pasal surat perjanjian yang Cik Kyra dah tandatangani semasa datang ke syarikat Slim World minggu lepas. Apabila Cik Kyra dah tandatangani surat perjanjian tersebut maknanya Cik Kyra tidak boleh membantah sekaligus menolak syarat itu. Sekirannya Cik Kyra masih membantah dengan syarat-syarat yang telah ditandatangani sendiri oleh Cik Kyra dan bersaksikan Encik Abdul Fatah, Cik Kyra akan didenda sebanyak satu juta ringgit. Satu juta ringgit itu Cik Kyra kena bayar dalam masa dua minggu.” Encik Kadir menjelaskan secara ringkas apa yang terkandung di sebalik surat perjanjian tersebut.
            Kyra tersentap. Satu juta ringgit kalau membantah syarat-syarat tu? Macam manalah dia nak cekau duit tu? Dia bukannya banyak duit pun. Ya Allah… kenapalah aku tak baca betul-betul isi kandungan tu. Kyra mula menyalahkan diri sendiri. Manalah dia ada duit untuk membayar wang tersebut? Sepanjang hidupnya, dia tidak pernah ada duit sebanyak itu.
            Abdul Fatah dan Puan Faridah masing-masing tersenyum manis. Nampaknya muka Kyra berubah kelat. Ada peluanglah mereka mendengar jawapan yang menyenangkan hati mereka hari ini.
            “ Jadi, apa keputusan Cik Kyra sekarang? Sama ada nak kena denda satu juta ringgit atau teruskan sahaja syarat-syarat yang ada dalam agreement tu?” Encik Kadir bertanya formal. Dia mahu duta Slim World itu tahu yang dia sebagai peguam tidak akan main-main dalam hal ini.
            “ Tak boleh ke bagi saya masa dan peluang untuk berfikir, Encik Kadir? Saya sebenarnya menyesal tandatangan agreement ni.” Abdul Fatah dan Puan Faridah berpandangan sesama sendiri sambil tersenyum manis.
            “ Minta maaf Cik Kyra. Agreement ini tidak memerlukan masa untuk berfikir lagi. Just say yes or no sahaja.” Tegas Encik Kadir. Perkara seperti ini tidak boleh dilengahkan lagi. Puan Faridah ada menjelaskan kepadanya tentang Abdul Fatah yang ingin mengahwini wanita dihadapannya ini.
Abdul Fatah dan Puan Faridah berpandangan sesama sendiri sambil tersenyum manis.
Kyra terdiam. Bukan main tegas kata-kata Encik Kadir. Dia pula yang rasa takut.
“ Jawab ajelah Cik Kyra. Kalau dah mampu sangat bayar sejuta, kami akan arahkan pekerja-pekerja kami turunkan semula khemah tu dan Cik Kyra takkan berjumpa dengan kami bertiga lagi. Kontrak setahun menjadi duta Slim World akan terhapus serta-merta jika Cik Kyra mampu bayar duit sejuta tu.” kata Puan Faridah sedikit angkuh.
Abdul Fatah sudah mula risau. Harapannya, janganlah Kyra memilih untuk membayar duit itu daripada mengahwininya. Dia betul-betul sukakan Kyra.
Puan Faridah dapat mengesan riak wajah anaknya yang kelihatan resah dan risau itu. Dia faham, anaknya sukakan Kyra. Dia pun berharap agar Kyra bersetuju untuk berkahwin dengan anaknya.
“ Saya masih menunggu jawapan awak, Cik Kyra.”
Kyra mengetap bibir. Apa aku nak jawab ni? Dadanya sudah mula berdebar. Patut ke tidak dia kahwin dengan lelaki tembam tak sedar diri tu atau bayar sahaja duit sejuta tu? Tapi mana pula aku nak cekau duit? Duit aku dahlah tengah pokai sekarang. Nak minta Khuzairi, lelaki tu bukannya kaya-raya pun. Nak minta ibu, lagilah tak dapat. omelnya dalam hati.
Setelah dia berfikir sejenak, akhirnya dia membuat keputusan.“ Macam inilah, Encik Kadir, Puan Faridah.” Kyra merenung kedua-dua insan dihadapannya. Suaranya dikawal agar tidak bercakap terlalu kasar. “ Saya setuju dengan syarat ditetapkan.”
“ Alhamdulilah.” Tiba-tiba Abdul Fatah mengangkat tangan. Mengucap syukur ke hadrat ilahi kerana Kyra sudi memilihnya sebagai suami. Membuak-buak nalurinya untuk memilik Kyra secara sah. Tak apa, Fatah. Lagi tiga hari aje. kata Abdul Fatah dalam hati.
Kyra menjeling Abdul Fatah dengan ekor matanya. Bencinya makin berlipat kali ganda terhadap lelaki tembam itu.
“ Kan bagus macam tu kalau setuju aje. Tak adalah timbul masalah. Terima kasih ya Cik Kyra kerana sudi menerima anak saya. Saya alu-alukan kehadiran Cik Kyra dalam keluarga saya.” Suara Puan Faridah bertukar lembut.
Kyra mengukir senyuman terpaksa. “ Sama-sama, Puan Faridah. Hurm… bila saya dah setuju ni, boleh tak Puan dan Encik Kadir beri peluang untuk saya berbual seketika dengan Encik Abdul Fatah? Saya ada hal sikit nak cakap dengan dia. Yalah, kami kan dah nak kahwin dalam berapa hari lagi.” Kahwin? Mulut aje cakap nak kahwin tapi dalam hati tak ingin aku nak kahwin dengan kau, gemuk!
Abdul Fatah terkejut. Mata mereka bersabung. “ Nak jumpa Fat?” dadanya bergetar hebat.
“ Baguslah tu. Saya dan Encik Kadir nak balik syarikat dulu. Tak boleh nak berlama kat sini. Tapi ingat ya Cik Kyra, saya tak nak awak marah anak saya lagi. Kalau saya dapat tahu Cik Kyra marah anak saya, tahulah apa saya nak buat kat awak ya Cik Kyra.” Tekan Puan Faridah dihujung ayatnya. Kyra mengetap bibir.
“ Ibu nak balik? Ingatkan nak temankan Fatah sampai pekerja siap semua ni.” Abdul Fatah terasa sedih pula bila ibu mahu berangkat pergi dari sini. Bukan apa, dia tidak betah sebenarnya untuk mendengar kata-kata cacian dari mulut Kyra lagi. Jika ibunya ada disini, dapatlah dia berbual dengan Kyra dengan selesa.
“ Taklah, sayang. Ibu datang sekejap aje dengan Encik Kadir ni. Kyra kan boleh teman kamu.” Puan Faridah menepuk lembut bahu anaknya. “ Ibu dengan Encik Kadir balik ofis dululah ya. Malam nanti kita jumpa kat rumah.” Pesannya.
Abdul Fatah menyalami ibu lalu dia memeluk erat ibunya. Sempat lagi dia menyambung bicara tatkala dia memeluk ibunya. “ Ibu, thanks a lot.” Katanya dengan suara yang cukup perlahan.
Kyra berpaling ke arah lain sambil mencebikkan mulutnya. Huh, nak berkasih sayang pula kat sini. Kau tunggu Abdul Fatah, lepas ibu kau tak ada ni memang aku kritik kau cukup-cukup. Biar kau tahu yang aku memang benci kau dari pertama kali kita berjumpa. Katanya dalam hati.
Biarkan dia senyum dan berwajah ceria dengan ibunya dulu, kejap lagi kau tunggulah aku akan maki kau cukup-cukup!
*****
Kini, mereka berdua sahaja yang ada di depan rumah. Tiada sesiapa pun di antara mereka. Abdul Fatah mengarahkan kesemua pekerja yang bertungkus-lumus memasang khemah ini balik ke tempat kerja mereka. Kyra dengar dan lihat sahaja apa yang dikatakan Abdul Fatah pada pekerja itu semua.
            “ Semua pekerja dah balik. Apa yang Kyra nak cakapkan pada Fat? Kyra kata dengan ibu Fat yang Kyra nak bincang pasal persandingan tu nanti kan? Ke Kyra nak bincang pasal lain?” soal Abdul Fatah lambat-lambat setelah pekerja-pekerja yang terdiri daripada pekerja Indonesia dan Bangladesh itu menaiki van.
            Kyra meluat dengan suara Abdul Fatah yang lembut. Dia ingat bila dia buat suara lembut macam tu, aku akan terpikat dengan kau? Sorry lah, Fatah. Sedikit pun aku tak interested dengan kau!
            “ Hello? Aku nak bincang dengan kau pasal wedding tu? Sorry sikit ya. Itu hanya penyedap ayat aje.  Kau ingat aku teringin sangat nak kahwin dengan lelaki gemuk macam kau ni? Bagi duit berjuta pun aku tak naklah!” Kyra sudah mula berkata kasar. Jika dalam novel, ayat ini seringkali ditujukan pada perempuan yang tidak berpenampilan menarik atau hodoh, kali ini dia pula yang tujukan ayat itu pada lelaki ini pula.
            “ Kyra, kenapa cakap macam tu, tak baiklah. Kita kan dah nak kahwin. Kyra terimalah kekurangan yang ada pada Fat. Fat mengaku Fat bukan lelaki idaman Fat tapi Fat akan cuba kuruskan badan macam Kyra.” Dia rasa mahu tampar sahaja wajah Kyra namun dia tahu kalau dia tampar wajah mulus itu, Kyra akan lebih membencinya. Dia tidak mahu Kyra membencinya.
            Kyra tiba-tiba ketawa kuat. Rasa ingin menangis di situ kerana ayat yang diucapkan Abdul Fatah agak kelakar. “ Kau memang tak berputus asa kan? Aku marah kau, aku kutuk kau, kau langsung tak rasa nak marah aku balik.”
            “ Fat terima apa yang Kyra katakan tentang tubuh badan Fat. Fat tak kisah sebab Fat sayang dan cintakan Kyra.” Jujur sungguh ucapan Abdul Fatah.
            Dah nak berjiwanglah pula. Kyra mencebik bibir.
            “ Okaylah. Straight to the point. Aku tak nak bercakap lama kat sini dengan kau. Aku dah meluat nak pandang muka kau yang tembam tu lama-lama. Aku sebenarnya nak cakap yang aku ni janda yang baru bercerai tiga bulan yang lepas dengan Khuzairi. Kau masih ingat kan Khuzairi yang berbadan tembam macam kau juga? Dia tu bekas suami aku.” Selamba sahaja Kyra menjelaskan.
            Abdul Fatah terpaku tanpa kata. Airliurnya bagaikan tersekat dikerongkong. Kyra sebenarnya seorang janda? Kenapa selama ni dia tak pernah beritahu aku? Mukanya merah padam menahan marah. Kenapalah aku tak siasat latar belakang dia selama ini!
            " Aku dah agak dah. Riak wajah kau pasti berubah bila kau tahu aku janda. So aku harap lepas kahwin ni, kau cubalah cari gadis yang masih suci lagi. Kalau dah jumpa gadis yang kau cari tu, ceraikan ajelah aku. Aku tak kesah pun. Sebab yalah, aku kan janda dah lama. Aku kahwin dengan kau ni pun sebab tak nak bayar duit sejuta tu. Sorry ya Encik Abdul Fatah. You’re not my taste." Kyra berkata selamba. Hari ini dia mahu menyakitkan hati Abdul Fatah sepuas hatinya. Biar lelaki itu bertekad untuk menceraikannya selepas kahwin nanti.
            Abdul Fatah menarik nafas panjang kemudian dia mengelengkan kepala. Masih tidak percaya dengan apa yang dikatakan Kyra. " Tidak, ini semua tidak benar! Dalam maklumat peribadi Kyra, status Kyra masih bujang. Fat tak percaya."
            " Kau kena percaya. Aku memang seorang janda dan aku sengaja tak nak tulis ‘sudah berkahwin’ dalam borang tu. Nanti Slim World tolak pula aku nak jadi duta kan." Rambutnya yang dilepaskan ditolak lembut.
            Abdul Fatah menekup telinganya lalu menjerit. " Tidak! Kyra bukan janda!" Dia masih tidak percaya dengan kenyataan Kyra. Maknanya selama ini Khuzairi adalah bekas suami Kyra? Ya Allah, aku betul-betul menyesal mencintai wanita janda ini.
            “ Terima ajelah kenyataan yang kau akan berkahwin dengan janda. Hai… orang bujang macam kau ni dah dapat kahwin dengan janda. Tulah nak sangat kahwin dengan aku kan? Jadi terimalah hakikat ya.” Kyra masih berkata dengan nada selamba.
Abdul Fatah sakit hati namun dia pendam sahaja dalam hati. Hakikatnya dia memang tidak suka berkahwin dengan janda.
            “ Dah puas Kyra jelaskan pada Fat pasal status janda tu? Kyra kata pasal status tu supaya Fat bencikan Kyra kan? Hurm… Fat tak kesah sedikit pun pasal status Kyra tu. Kalau Fat kata Fat nak kahwin dengan Kyra, Fat akan tetap kahwin dengan Kyra. Jangan harap Fat akan lepaskan janda cantik macam Kyra ni kat tangan orang lain” Kyra tercengang disitu. Ya Allah, tinggi betul sifat sabar lelaki ni. Tapi yalah, kalau Abdul Fatah ni kurus, dah lama aku sukakan dia tapi tulah, badan dia gemuk, tak serasi dengan aku.gumamnya dalam hati.
            Abdul Fatah menyambung lagi. “ Jangan ingat badan gemuk macam Fat ni tak boleh kurus. Kalau badan Kyra boleh kurus dalam masa tiga bulan lepas guna rawatan yang Slim World buat, Fat pun akan gunakan kaedah yang sama. Fat pun tak nak cakap banyak dengan Kyra. Fat akan cakap banyak lepas kita kahwin nanti.”
Abdul Fatah mula meninggalkan Kyra yang terpinga-pinga di situ. Jika Kyra mahukan lelaki yang kurus, fine! Dia akan buktikan yang dia akan kurus dalam masa tiga bulan ini. Esok dia akan mulakan rawatan Reshape programmer yang ditawarkan syarikat ibunya.

Tidak sabarnya nak jadi kurus!!

1 ulasan:

danial azila berkata...

Go Fat go .. Xsbr tggu Fat krus n hnsem .. Jgnpengsan lak Kyra bila tgk Fat da macho ... Huahuahua ;)