Rabu, 27 November 2013

BAB 8 JANGAN TINGGALKAN AKU


“ Dah lama saya tengok kamu berdua kat dalam bilik ni. Aren’t both of you having affair each other?” sindir Abdul Fatah ketika dia berdiri di depan Kyra dan Khuzairi. Matanya tidak memandang Khuzairi sebaliknya dia merenung tajam wajah Kyra yang agak pucat itu.
Kyra terkedu dengan kata-kata lelaki itu. Walaupun dia bersyukur Abdul Fatah telah menyelamatkan dirinya daripada Khuzairi, namun sikap lelaki itu tetap tidak berubah! Suka buat muka serius. Sakit hati pula Kyra melihatnya.
“ Boleh tak awak keluar dari bilik ini, Encik Abdul Fatah? Hal kami tak ada kena mengena dengan awak.” Kata Khuzairi setelah dia mendapati lelaki yang baru dia bertemu tadi merenung Kyra tanpa berkelip. Dia rasa cemburu. Bukan cemburu yang sedikit. Cemburu yang amat sangat!
Tangan Kyra dirangkul kemas. Khuzairi tahu bila dia sudah pegang tangan mulus itu, Kyra takkan terlepas dari pegangannya.
Kyra terkejut besar. Suka-suka hati aje mamat ni pegang tangan aku. Desisnya dalam hati.
“ Apa awak ni? Main pegang aje tangan saya. Lepaslah!” Kyra mula marah. Khuzairi betul-betul merosakkan moodnya malam ini. Dia berusaha untuk meleraikan pegangan tangan Khuzairi namun apakan daya, tangannya tidak kuat seperti tangan lelaki itu.
Khuzairi tersenyum gembira. Dia berasa puas kerana dapat memegang tangan Kyra. Hmm… makin tak sabar-sabar aku nak dapatkan kau, Kyra yang cantik jelita. Dia senyum lebar.
“ Lepaskan dia, Encik Khuzairi!” Abdul Fatah mula melenting. Dia meluru kearah Khuzairi lalu menarik tangan Kyra daripada dipegang lelaki itu.
Kyra mengaduh sakit apabila Abdul Fatah meleraikan tangannya dengan sedikit kasar. Ya Allah, lelaki ni memang ganas betullah! gumamnya dalam hati.
Kini, Kyra berdiri dibelakang Abdul Fatah. Terbau haruman Giorgio Armani di baju lelaki ini. Dia sedikit terbuai namun hanya seketika cuma. Lelaki itu bertindak menarik tangannya lalu membawanya keluar dari bilik persalinan itu. Dia tergamam!
Khuzairi terkejut yang amat sangat. Nampaknya Abdul Fatah tidak senang dengan apa yang dia lakukan pada Kyra tadi. Adakah lelaki itu menyukai Kyra dalam diam? Oh tidak! Dia tidak layak untuk mendapat tempat dihati Kyra. Hanya aku seorang saja yang layak! jerit Khuzairi dalam hati.
“ Kyra, wait for me!” laung Khuzairi. Dia sudah gila bayang pada Kyra. Apapun yang terjadi, dia harus mendapatkan Kyra daripada Abdul Fatah.
“ Kyra!” laung Khuzairi lagi setelah dia keluar dari bilik persalinan itu. Dia tetap tidak berpuas hati selagi Kyra tidak bersama dengannya.
Tatkala Khuzairi meliar mencari bayang Kyra dan Abdul Fatah di sekitar pentas, satu tumbukan padu hingga di wajahnya ketika dia mengalihkan wajahnya ke kiri. Terjelepok dia jatuh menyembah bumi.
“Auch!” Khuzairi memegang pipinya yang terasa pijar.
“ Puas hati aku, Encik Khuzairi!” Khuzairi tergamam. Abdul Fatah! Berani betul dia tumbuk muka aku. Sakit hatinya dengan perbuatan Abdul Fatah.
“ Bangunlah kalau berani! Datang sini tak ada adab! Ini majlis gala, Encik Khuzairi bukan majlis mengorat perempuan cantik faham!” tengking Abdul Fatah dengan selambanya. Mujur dibelakang pentas ini tidak ada orang yang memerhatikan mereka berdua. Jika tidak, habis reputasinya sebagai anak kepada pengasas Slim World.
Usai dia dan Kyra keluar dari bilik persalinan itu, dia mengarahkan Salma untuk membawa Kyra duduk disebelah ibunya. Sebentar lagi Kyra akan naik ke atas pentas untuk memperkenalkan dirinya sebagai duta Slim World yang baru bersama empat artis yang lain.
“ Mana Kyra aku, hah? Kau buat apa dengan Kyra?”
Perkataan Khuzairi berubah menjadi kasar. Tiada lagi kata-kata hormat yang meluncur dibibirnya buat Abdul Fatah. Lelaki itu baginya tidak perlu dihormati.
Abdul Fatah senyum sinis. Dah berubah panggilan nampaknya Khuzairi ini. Jika lelaki itu boleh cakap kau,aku. Dia apa salahnya kan?
“ Kyra kau? Huh! Sejak bila Kyra tu jadi hak kau hah? Aku rasa kau aje yang melebih, Khuzairi.” Katanya dengan angkuh sekali.
Sakit hati pula Khuzairi mendengarnya. Dia cuba untuk bangun dan berdepan dengan Abdul Fatah namun tumbukan lelaki itu ternyata memberi kesan kepada tubuh badannya. Punggungnya terasa perit. Susah betul nak bangun.
            Abdul Fatah tiba-tiba memanggil dua pekerjanya, Hanip dan Syawal yang berdiri tidak jauh darinya. Sengaja dia membawa dua pekerjanya untuk lebih berhati-hati sekirannya Khuzairi bertindak untuk memukulnya pula.
“ Hanip, Syawal! Bawa lelaki ni duduk kat tempat yang Puan dah sediakan untuk tetamu. Jangan bagi lelaki ni duduk terlalu dekat dengan bahagian pentas. Nanti tak pasal-pasal rosak majlis malam ni!” tegas kata-kata Abdul Fatah. Dalam kata-katanya itu mengandungi makna yang tersirat. Manalah tahu, Khuzairi mahu melarikan Kyra semasa majlis sedang berlangsung.
Hanip dan Syawal akur dengan arahan majikannya. Mereka berdua mendekati Khuzairi dengan riak wajah yang tegang.
Khuzairi terdiam. Nampaknya Abdul Fatah mempunyai pengaruh yang begitu kuat di SlimWorld sehinggakan pekerja-pekerjanya boleh tunduk dengan arahan yang agak ringkas di mulut lelaki itu. Akhirnya, dia terpaksa mengaku hakikat bahawa lelaki ini lebih kuat daripadanya!
Tapi dia tidak akan mengalah untuk menjadikan Kyra hak milik mutlaknya semula. Kyra hanya milik Khuzairi sahaja. Bukan Abdul Fatah atau sesiapa pun! Tekad Khuzairi dalam hati.
****
Saat nama Kyra bergema di seluruh dewan itu, lampu yang berkelipan di sekelilingnya terpadam secara tiba-tiba. Kyra jadi gelabah. Duduk disebelah Chairman Slim World, Puan Faridah pun sudah membuatkan jantungnya berdegup kencang apatah lagi bila namanya diumumkan kepada khalayak bahawa dia adalah duta terbaru Slim World, memang makin berdegup-deguplah jantungnya!
Bila namanya disebut pengacara majlis, maknanya dia terpaksalah naik ke atas pentas untuk memberikan sepatah dua kata. Ya Allah, takutnya aku. Kata Kyra dalam hati. Darah gemuruhnya begitu menebal saat ini. Bermacam-macam perasaan yang muncul dalam dirinya.
“ Kyra, do your best ya! Show them that you are adorable person!” bisik Puan Faridah tatkala Kyra berdiri untuk naik ke atas pentas. Sempat lagi wanita berusia lima puluhan itu memegang kemas tangannya.
Kyra angguk dengan senyum terpaksa. Dengan separuh rela, kakinya melangkah penuh bergaya menyelusuri tetamu kehormat yang berada dibelakangnya sambil mengukir senyuman lebar.
Abdul Fatah yang selesai memberi pengajaran kepada Khuzairi ternampak kelibat Kyra mula menaiki pentas. Setelah dia berpuas hati Hanip dan Syawal membawa Khuzairi ke meja bulat yang disediakan untuk tetamu kehormat, dia kembali ke meja yang ibunya duduk. Ada dua kerusi kosong di meja itu dan dia dengan selambanya duduk di sebelah ibu kandungnya, Puan Faridah.
“ Hah, Fatah. Kamu buat apa kat belakang pentas tadi? Nasib baik Kyra tak mula cakap lagi.”
“ Ala, ibu. Fatah nak periksa belakang pentas tu pun tak boleh ke? Manalah tahu, pekerja kita tak buat kerja.” Abdul Fatah memberi alasan.
“ Yalah tu. Ingat ibu tak tahu yang kamu tak suka pergi majlis ni?” Abdul Fatah terdiam. Ibu ni macam tahu-tahu aje yang aku tak suka majlis macam ni tambahan pulak Kyra tu ada kat sini, lagilah aku tak suka! Kataya dalam hati.
Benci benar dia dengan Kyra. Tapi kalau benci, kenapa mesti kau tolong perempuan mulut bisa tu? Kau dah jatuh cinta pandang pertama kat dia ya? Satu suara yang tidak dikenali membidas kata-katanya. Abdul Fatah kemam bibir.
Jatuh cinta ? Tidak! Tidak sama sekali dia akan jatuh cinta dengan Kyra. Perempuan itu tidak layak untuk bercinta dengannya.
“ Hesy, Fatah ni. Ibu cakap tak nak balas.” Puan Faridah menolak lembut tubuh badan anaknya. “ Ibu tengok muka Kyra lagi bagus. Sejuk sikit hati ibu daripada pandang muka kamu yang serius aje tu.” suara Puan Faridah sedikit merajuk.
Abdul Fatah meraup rambutnya ke belakang. Badannya yang tembam itu disandarkan ke kerusi yang dibaluti dengan kain cream berbentuk reben dibelakangnya sebelum dia memanggungkan kepalanya di atas meja bulat itu. Malam ini dia terasa bosan. Suasana yang gelap ini tidak membawa makna apa-apa kepadanya.
****
“ Jika anda inginkan berat badan yang ideal, datanglah ke Slim World.” Suara penuh yakin seorang duta memberikan ucapan pertamanya di khalayak ramai. Kyra kagum dengan dirinya sendiri. Tidak sangka dia mampu menangani masalah gugupnya di atas pentas.
Tepukan gemuruh diberikan kepadanya. Kyra berdiri di tengah pentas sambil menundukkan wajahnya. Setelah itu, dia tersenyum lebar memandang hadirin yang datang.
Sambil Kyra tersenyum, matanya melekat pada kelibat Khuzairi yang berada nun di meja yang tidak jauh dari muka pintu utama dewan ini. Lelaki itu masam sahaja mukanya. Kyra pasti muka lelaki itu masam kerana dia.
Kyra turun ke bawah setelah selesai semuanya. Ingatkan selepas dia habis berucap, pengacara majlis akan bertanyakan soalan kepadanya tetapi rupanya tidak. Lega juga hatinya kerana tidak ditanya soalan.
Kyra rasa malu apabila ada jurukamera menangkap gambarnya ketika dia berjalan untuk ke meja yang dia duduk tadi. Tapi bila dah pakai cantik ni, dia hanya posing ala kadar sahaja.
Abdul Fatah mengerutkan dahi apabila Kyra berjalan menuju ke meja yang dia duduk. Aik, takkan duduk kat tempat yang sama kut? detik hati kecilnya.
Kyra kembali ke meja yang diduduki Puan Faridah. Malangnya, Abdul Fatah ada sekali di situ. Dia mengeluh perlahan. Rasanya, masa dia berucap tadi, tak nampak pulak kelibat lelaki ini di sini. Bila masa pulak dia muncul kat sini? Bukan tadi kat belakang pentas ke? Kenapa pulak ada kat sini?
“ Ehem, ehem.” Kyra berdehem setelah dia duduk disebelah Abdul Fatah.
Tiada respon daripada Abdul Fatah yang sedang menutup wajahnya diatas meja bulat. Kyra mencebik.  Dia ni tidur ke apa?
Puan Faridah yang berada di sebelah Abdul Fatah meminta diri untuk ke tandas. Kyra hanya tersenyum sahaja.
“ Awak!” panggil Kyra sambil menolak perlahan tubuh Abdul Fatah.
“ Apa?” tanpa menegakkan badannya, Abdul Fatah memalingkan mukanya kearah Kyra. Suara lelaki itu kedengaran perlahan sahaja.
“ Tak malu ke awak menekup muka awak kat meja ni? Malu tau tak orang tengok? Awak sebagai pekerja kenalah tunjukkan prestasi yang bagus pada orang yang hadir malam ni. Bukannya tekup muka macam nak tidur.”
“ Awak siapa nak bagi nasihat pada saya? Suka hati sayalah nak buat apapun.”kata Abdul Fatah dengan suara yang sedikit tinggi.
Kyra terpana. Lelaki ini dah pandai membalas kata dengannya. Dia? Sebagai perempuan, dia tidak boleh nampak lemah di mata lelaki serius ini.
“ Saya siapa? Saya duta Slim World.” Kyra menepis rambutnya yang panjang mengurai

. Ada nada bangga di hujung suaranya.
Abdul Fatah kembali menegakkan badan. “ Saya tak heranlah awak ni duta Slim World ke duta Alam Flora ke, saya secuit pun tak kesah. Saya lagi suka awak menjauhkan diri daripada saya. Mulut laser. Loser!” Abdul Fatah menjuihkan bibirnya sedikit.
Kyra naik berang. Lelaki ini sudah pandai menjawab setiap kata-katanya. Dia mengalihkan wajahnya ke belakang. Riak wajahnya yang bertukar muram menjadi ceria apabila memandang ke belakang. Agak ramai tetamu kehormat yang masih muda datang ke sini. Hensem-hensem pulak tu!
Abdul Fatah mengerling Kyra yang berwajah ceria. Dengan dia, tak ada pulak nak bermanis muka. Hai, Fatah. Kau ni cemburu ke?
 “ Cik Kyra, kalau awak rasa mata awak tu asyik melekat kat orang sana aje, saya sarankan awak duduk ajelah kat sebelah orang tu, kan senang…” bisik Abdul Fatah. Begitu dekat di telinga Kyra.
Kyra terkejut. Jelingan tajam diberikan kepada Abdul Fatah. Hesy! Kenapalah aku kena duduk kat sebelah mamat serius ni? Menyampah aku! gumamnya dalam hati.
“ Awak dengar tak apa yang saya katakan ni, Cik Kyra? Saya lagi suka kalau awak duduk sana. Pergilah sana. Saya izinkan.” kata Abdul Fatah dengan suara yang cukup perlahan.
Kyra senyum terpaksa. “ Wahai Encik Abdul Fatah yang fat lagi tembam, awak ingat saya suka ke duduk dengan awak kat sini? Ikutkan diri saya yang cantik jelita ni, baik saya pergi duduk dengan lelaki kaya kat meja sebelah sana. Saya duduk sini terpaksa aje tau.” Katanya dengan sedikit riak. Padan muka kau, Fatah. Ingat kata-kata dia tu best sangat ke? omelnya dalam hati.

Abdul Fatah kemam bibir. Geramnya dia dengan Kyra. Kemarahannya cuba dikawal sebaik mungkin ketika didalam dewan besar ini. Sempat lagi ya minah ni cakap aku fat? Tunggulah kau, Kyra. Lepas habis majlis ni kau kena dengan aku! Abdul Fatah menjeling Kyra tajam. Dendamnya penuh membara buat perempuan ini.


**ALHAMDULILAH...siap juga akhirnya...sorry kalau citer kali ni x hangat macam yang lepas2
**Pada yang sudi baca tu...eya ucapkan thank you very much ya! 
** Sudi2lah komen ya!
**Kalau sudi, ajaklah kawan2 yang minat novel tu baca karya eya!!



13 ulasan:

seri nurmurni berkata...

terbaik lah dik...pasti fatah rsa tercabar..hihihihi....nampak nya daun kucai pun x nak mengalah...huhuhu

nurul nuqman berkata...

best...abdul fattah dah mula rasa jeles tu hehe

danial azila berkata...

Terbaikk ! Akk ske ;)

Tanpa Nama berkata...

akk seri murni...
insyallah keegoan fatah akan tercabar selepas ini...tunggu n lihatlah...hehe

Tanpa Nama berkata...

kak weeda,
insyallah fatah akan jeles dlm bab 9...tunggu...hehe

Tanpa Nama berkata...

kak damia...;)
tqvm ya sbb kata best! appreciate sgt2!

zamzurisz eian berkata...

xsabo nk bc fatah jeles...hehehe
kucai nk kena wat cekodok hrni...hahaha
cm besa..besttt :)

Tanpa Nama berkata...

tq zam sbb sudi kata best!! alhamdulilah.. ;)

eya akan bg d jeles teruk2! haha

Nana Nn berkata...

Bagus2.......
rasakan kau pencacai.....
apa kau igt beruang kutub x bleh
jadi bidadari salju.....huhuhuhu

Cissssss...
Waktu buruk kau buang
waktu cantik kau kejar
Cintamu dusta belaka........
Ahaaaaaa..........
Kan akak dh marah......
jeng3.......

Bagus adik.manis.
Thumb up......
Tahniah

nur daeya berkata...

tq akk manis sbb sudi bg komen yg sgt berhaarga...hehe
daun kucai tu d susah hati sbb kyra lg cntik skrg ni kak..
d tu ad aje...ske nk cntik aje...hehe

Nana Nn berkata...

lelaki cam kucai pencacai tu
haruslah kelaut je.....

hahahahaha

Tanpa Nama berkata...

cis! daun kucai...shuh3...jgn kau dtg pada kyra lagi! haha

cik baba berkata...

daun kucai ni tak faham bahasa ke? Fatah pun sama juga mcm daun kucai mulut tak bertapis langsung.