Rabu, 27 Mac 2013

BAB 30 Berilah Sayang Peluang



Nur Adriana mengeluh buat kesekian kalinya apabila kakinya melangkah masuk ke dalam rumah. Hmm…kenapalah dia mesti berjumpa dengan wanita ini? Asal jumpa saja, pasti akan bermula pertengkaran. Jika boleh, dia ingin menjauhkan diri dari wanita itu. Mulut cabul perempuan itu sentiasa menyakikan hatinya.

Ibu tirinya sudah berdiri tegak di perkarangan rumah sambil berpeluk tubuh. Apa lagi yang wanita ini mahukan darinya? Tak habis-habis lagi ke bergaduh?desisnya.

“Macam tak percaya pulak kau ada kawan selain Wan Zubair tu. Eh! Macam mana kau boleh kenal lelaki hensem tu hah?”tanya Puan Farzana ingin tahu. Lelaki tadi itu tampak segak pada pandangannya. Dalam diam dia ingin mejadikan lelaki itu menantunya.

Nur Adriana bertambah meluat dengan sikap wanita tua ini.  Semua perkara dia nak tahu. Tarik rambut lagi sekali baru tahu! “ Kau ni kenapa nak menyibuk hal orang? Tak salah kan aku berkawan dengan lelaki tu?”dia membeliakkan mata.

“Kalau aku cakap salah, kau nak tarik rambut aku ke?”ujar Puan Farzana sinis.

Nur Adriana bengang. “Kau ni apasal? Tak habis-habis nak ganggu hidup aku? Aku tak ganggu hidup kau kan? Dia mencekak pinggang. Tak sudah-sudah wanita ini mahu mengacau hidupnya. Dia baru ingin menenangkan fikiran dan memikirkan semula tawaran yang Datin Zafiah berikan padanya, wanita ini sudah membolak-balikkan hidupnya.

Boleh jadi gila kalau hari-hari bergaduh dengan wanita ini. Argh!

“ Aku nak jadikan lelaki itu menantu aku. Kau tolong adjust kan boleh tak?”tanya Puan Farzana lembut sambil memaut bahu anak tirinya.

Nur Adriana terkedu. ‘Apa kena dengan wanita ni? Tiba-tiba ‘berbaik’ dengan aku? Ini mesti ada muslihat ni.’katanya dalam hati.

Tidak suka dengan perbuatan ibu tirinya, dia pantas menepis kasar tangan wanita itu. “Hesy, apa ni? Gelilah!”

Terperanjat Puan Farzana dengan tindakan refleks anak tirinya. “Saja. Aku nak peluk bahu anak tiri aku tak boleh ke?”mulutnya dicebikkan. “Aku tanya kau baik-baik, kau jawab kasar pulak. Hormatilah aku sebagai ibu tiri kau. Bukan susah mana pun!”

Nur Adriana pula yang mencebik. “Nak hormati kau sebagai ibu tiri aku? Huh! Sorry la. Nak aku hormati kau, kau hormati diri aku dulu.”katanya dengan riak.

Puan Farzana mengangkat kening. “Macam tu pulak ye? Patut kau yang hormati aku sebagai ibu tiri kau. Buat apa aku nak hormatkan kau? Kaedah mana yang kau pakai ni sampai nak kena hormatkan orang muda dulu baru hormat orang tua?”

Mata Nur Adriana naik ke atas. Malasnya nak dengar wanita ini ‘berceramah’. Menyakitkan telinga sahaja.

“Kau ni, banyak cakap lah.”dia mula berasa rimas. “Aku naik dulu lah. Nak mandi.”pamitnya. Kakinya melangkah masuk ke dalam rumah. Hari ini merupakan hari yang malas baginya. Apa yang dia bayangkan sekarang hanyalah tidur, tidur dan tidur. Tak puas dia tidur di hospital semalam. Hari ini biarlah dia tidur puas-puas.

“Tunggu dulu, Nur Adriana.”Puan Farzana terus memegang kejap lengan anak tirinya.

Nur Adriana cuba untuk tidak meninggikan suara. Mana tahu ayah ada kat ruang tamu, nampak dia marah ibu tirinya, pasti ayah akan mengamuk punya!

            “Kau nak apalagi ni?”mendatar sahaja suaranya. Dia merenung wajah ibunya dengan pandangan tajam.

            “Aku harap kau maafkan aku atas apa yang aku dah buat pada kau sebelum ini.”Puan Farzana menundukkan kepala. Tanda kesal dengan apa yang berlaku. Jika boleh, dia mahu tamatkan perbalahan mereka berdua. Biarlah dia beralah kali ini.           

            Nur Adriana tergamam. Wanita ni memang dah buang tebiat agaknya sampai nak meminta maaf? “Baru sekarang kau nak minta maaf, kenapa bukan dulu?”nadanya naik sedikit. Tapi dalam hatinya, dia terharu ibu tirinya sudi meluahkan kata maaf kepadanya. Dia pun ada salah pada wanita ini, cuma sikap ego yang ada pada dirinya tidak dapat dihapus dan sengaja membiarkan kata-kata maaf itu terluah di dalam hati sahaja.

            “Aku akui kesilapan aku dan aku harap kau tolonglah maafkan aku.”pohon Puan Farzana. Sudah lama dia berniat untuk memaafkan anak tirinya tapi hatinya berkeras untuk meluahkan kata maaf itu pada Nur Adriana.

            Nur Adriana bingung. Adakah kata-kata yang muncul di bibir wanita itu adalah benar dan bukan omongan kosong semata-mata? Wajarkah dia memaafkan ibu tirinya?

“Aku tak dapat nak kata apa buat masa sekarang. Aku nak rehat. Jangan ketuk pintu bilik aku masa aku tengah rehat.”arahnya dengan tegas. Dia tidak mahu diganggu ketika ini.

“Ibu harap sangat Adriana maafkan ibu. Ibu akan tunggu sampai perkataan maaf itu muncul di mulut Adriana bila tiba waktunya nanti.”katanya lembut.

“Hmm…”hanya itu yang terkeluar di bibirnya. Segera dia menapak masuk ke dalam tanpa memeandang ibu tirinya.

Puan Farzana mengeluh buat kesekian kalinya. Biarlah masa yang akan menentukan. Tapi dia berharap selepas ini tidak ada pergaduhan diantara mereka lagi. Itu harapannya.

****

Madz Hazrul kembali semula ke hospital. Sengaja dibiarkan kereta mewah milik Datin Zafiah diletakkan di ruangan tengah pintu masuk Hospital Serdang. Jika boleh, dia ingin mengajak bosnya pulang ke rumah. Dari raut wajah yang di pamerkan Datin Zafiah, dia tahu bosnya kurang sihat.

Semalam, dia terpaksa berjaga malam semata-mata untuk menemankan Datin Zafiah mengaji di bilik bacaan. Walaupun matanya mengantuk yang amat, dia kena gagahkan diri untuk menemankan bosnya.

Di dalam kereta tadi, sudah berapa kali dia menguap. Mujur mulutnya tidak menguap di depan Nur Adriana tadi. Kalau tidak, mesti perempuan itu gelakkan dia.

Sampai sahaja masuk di lobi utama, dia pergi ke kaunter pertanyaan. Salah seorang operator yang duduk di situ segera bangun apabila kelibatnya menghampiri kaunter itu.

“Ye, Encik. Ada apa yang boleh saya bantu?”soalnya sopan. Perempuan bertudung itu memaniskan wajahnya.

Madz Hazrul membalas senyuman itu. “Saya nak tahu, di mana letaknya unit kardiologi?”

“Encik naik tingkat tiga, belok kanan dan jalan terus. Nanti di situ encik akan nampak signage unit kardiologi.”

Madz Hazrul lega. Tidak perlulah dia bersusah payah untuk mencari bilik yang menempatkan Tuan Zeril Iskandar.

“Terima kasih.”ucapnya dengan senyuman manis. Pekerja itu hanya mengangguk sahaja.

Dia berjalan dengan langkah yang penuh yakin. Cermin mata hitamnya disematkan di kocek tepi bajunya. Matanya yang sedikit sepet itu mampu menarik pengunjung yang datang ke hospital ini.

Tatkala menaiki ekskalator, deringan telefonnya tiba-tiba bergema kuat. Dia terperanjat. Siapa pulak yang telefon ni?”Madz Hazrul pelik. Dia memandang seketika cermin telefonnya.  Belum pernah lagi dia melihat nombor ini di dalam telefonnya. Setahunya, jika nombor telefon  sudah ditulis nama, nama itu akan muncul di paparan skrin. Nombor baru yang dipaparkan ini tidak pernah sekali pun dia lihat.

Siapa erk?

Telefonnya ditekan butang hijau lalu dilekapkan ke pipi. Dia menarik nafas perlahan. “Assalamualaikum. Boleh saya tahu dengan siapa saya bercakap ini?”

Dia berhenti ditepi tempat duduk pengunjung. Dia tidak duduk, hanya berdiri sambil matanya meliar memandang orang ramai lalu-lalang.

Suara ditalian tidak muncul setelah seminit berlalu. Dia melihat skrin telefon itu dengan bosan. Ditatap lama nombor yang berada di skrin itu. Masa talian masih berjalan, tapi suara tak muncul.

“Kalau tak nak cakap, baik awak tutup aje telefon tu. Menyusahkan orang kat sini aje menunggu suara awak tu.”cemuhnya. Tak guna dia berlembut jika orang yang menghubunginya tidak bersuara.

“Hazrul, kau kena balik rumah sekarang jugak!!”tidak semena-mena, muncul satu suara di talian.

Air liurnya bagaikan tersekat di kerongkong. Terkedu dia mendengar suara itu.

Apa yang sudah berlaku di rumah Datin Zafiah?

****

Prof.Dr.Azmi keluar dari bilik kecemasan dengan keadaan lega. Akhirnya Zeril Iskandar selamat dibedah. Cuma dia hairan, lama betul doktor Wan Zubair membasuh tangan? Katanya sekejap sahaja.

Dia membuang glove yang digunakan tadi ke dalam tong sampah. Tangannya perlu dibersihkan.

Usai membuka kedua-dua sarung tangan itu, matanya tertancap pada seorang wanita yang agak berusia di kerusi luar bilik pembedahan. Rasanya Datin Zafiah, mama Zeril Iskandar. Lantas dia menghampiri wanita itu dan duduk disebelahnya.

“Saya ingat Datin dah balik tadi. Rupanya Datin masih lagi kat sini.”katanya dengan lembut.

“Doktor, betul ke apa yang doktor Wan Zubair katakan pada saya tadi?”tanya Datin Zafiah dengan suara mendatar. Tiada senyuman manis di wajahnya. Sungguh, dia masih lagi tidak percaya anak dia sebenarnya menghadapi sakit jantung kesan daripada memakan pil dan minuman alkohol.

I just don’t understand, Datin.”kata Prof. Dr.Azmi pelik. “Apa yang doktor Wan Zubair katakan pada Datin tadi?”soalnya.

“ Betul ke anak saya mengalami penyakit cardiomypothy, doktor?”katanya dengan nada suara yang lemah.

Prof.Dr.Azmi mengangguk dalam kepayahan. Dia sebenarnya tidak mahu maklumkan kepada mama Zeril Iskandar tentang penyakit itu. Takut Datin akan terkejut besar apabila dia mendapat tahu anaknya mengambil makanan dan minuman yang diharamkan dalam islam.

“Saya tak sangka Zeril Iskandar buat macam tu. Saya ingat dia anak yang boleh diharap, rupanya jauh panggang dari api. Saya kesal ada anak macam tu.”Datin Zafiah meraup mukanya. Perasaan kesalnya menggunung.

“Hmm…ada eloknya Datin berehat dirumah dan tenangkan fikiran. Saya rasa Datin terlampau ikutkan hati disebabkan Zeril Iskandar lakukan perbuatan buruk di belakang Datin. Tapi Datin kena tahu, pasti ada hikmah dengan apa yang berlaku sekarang.”Tegur Prof.Dr.Azmi dengan sopan.

Datin Zafiah mengeluh. “Hati saya sakit, doktor.”luahnya tanpa dipendam.

Prof.Dr.Azmi tersenyum. “Maaflah, saya bukan saja suka-suka nak tegur Datin, tapi ada baiknya Datin jangan tanamkan sifat sakit hati pada anak Datin. Berilah Zeril Iskandar untuk berubah selepas ini. Apa yang dia buat dulu, biarkan ia berlalu.”nasihatnya dengan yakin sekali. Datin Zafiah mahu memarahinya, dia tidak kisah. Dia cuma mahu menegur apa yang patut sahaja.

Datin Zafiah merenung jauh bilik pembedahan di depannya. Dia menongkah dagu. Anaknya masih lagi di situ. Dia terfikir dalam diam, perlukah dia mengikut nasihat doktor lelaki ini? Apakah Zeril Iskandar akan berubah dan berjanji padanya untuk tidak membuat perkara bertentangan lagi?

“Datin terasa ke dengan apa yang saya cakap ni?”Prof.Dr.Azmi merenung dalam wajah wanita itu. Dia mula takut. Tengok wajah wanita itu, dia rasa bersalah pulak. Riak wajah wanita itu tampak muram. Menyesal dia memberi nasihat kepada wanita itu.

Ada baiknya dia beredar dari sini. Datin Zafiah seakan tidak mahu menjawab soalannya. “Datin, saya pergi dululah. Tangan saya dah melekit ni.”dia mula bangun dari situ. Buat apa dia perlu duduk di sini sekiranya pertanyaan dia tidak di jawab?

Sepatah kata pun tidak terkeluar dari mulut Datin Zafiah. Prof. Dr.Azmi akur dengan kelakuan wanita itu lalu dia beredar dengan mengucapkan salam.

Datin Zafiah menjawab salam dalam hati. Hah! Nasib baik doktor tu dah pergi, kalau tak telinga ni kena dengar nasihat banyak-banyak pulak.

Suasana sepi semula. Tiada ramai orang yang lalu di lorong unit kardiologi ini. Dia bersandar malas di kerusi yang didudukinya.

Aduhai, peningnya kepala hari ini. Rasa nak tidur aje. Dia menghela nafas dan memejamkan mata buat seketika. Berharap selepas ini Madz Hazrul akan datang mengambilnya pulang.

“Datin! Datin!”

Datin Zafiah membulatkan mata. Kepalanya dipalingkan ke kiri. Madz Hazrul! Dia berasa lega kerana pembantu peribadinya datang ke sini. Selepas ini boleh lah dia balik ke rumah.

“ Hazrul. Awak ni terburu-buru kenapa?”Dia melihat raut wajah pembantu peribadinya kelihat gelisah. Apa yang berlaku sebenarnya?

Madz Hazrul tercungap-cungap. Datin Zafiah menyuruh pembantu peribadinya bertenang sebelum memulakan bicara. Dia pulak jadi takut tengok pembantu peribadinya jadi begitu.

“Tarik nafas dulu, Hazrul. Apa yang awak nak cakapkan pada saya ni?”soalnya tidak sabar.

“Datin…,”tercungap-cungap dia berkata. Datin Zafiah mengelengkan kepala. Hazrul…Hazrul…

“Ada sesuatu dah berlaku di depan garaj rumah Datin!”Akhirnya Madz Hazrul dapat menyebut kesemua perkataan dengan lancar.

Datin Zafiah tergamam.

4 ulasan:

Ruunna Qizbal berkata...

yeyeyeye.. Alhamdulillah akhirnya dia nk berbaik ngan ank tiri dia Adriana.. ♥
best smbng lgi

nur daeya berkata...

hehe...nnt akk smbung lg ye..
laju jgk adik bce! haha

lee jee joong berkata...

Eh eya . sape yg call madz tu ye???hmm harap mak tirinya berubah ke sbb berkenan dgn madz suruh adjust????

nur daeya berkata...

siapa yg call madz?
opss..sorry..eya lpe nk ltak siapa yg call lelaki tu..
Security guard rumah Datin Zafiah yg call...