Isnin, 13 Mei 2013

BAB 36 Pulanglah Padaku



Dhia menghayati bait-bait lagu Syurga Dihati Kita yang dinyanyikan Ziana Zain dengan penuh perasaan melalui telefon bimbitnya. Katil menjadi salah satu tempat untuknya membuai rasa disamping mengangan indah kata-kata cinta yang ditujukan khas untuknya. Sesungguhnya…abang Razree memang lelaki yang gentlemen!
Earphone yang melekat dicuping telinganya dibawa ikut sama rentak yang didendangkan penyanyi bersuara lantang itu. Membuai perasaan betul bila dengar lagu itu.
Apabila dihayati lagu yang dinyanyikan penyanyi itu, timbul perasaan bersalah terhadap lelaki yang bernama Mohd Razree. Sukar untuknya mengungkapkan cinta terhadap lelaki yang telah menjadi kekasihnya. Bagaimana mahu mengungkap perasaan cinta itu sekirannya dihati tidak wujud perasaan itu? Entahlah…dia tidak pasti berapa lama benih cinta akan bercambah buat lelaki itu.
Lelaki itu telah banyak membantunya setelah dipinggirkan Rayyan Zikri. Tidak kira dimana dia berada, lelaki itu pasti akan muncul didepannya. Jika lelaki itu tiada disisinya, kemungkinan dia tidak akan menjadi setabah sekarang. Lelaki itulah penguat semangatnya.
Kerna bersamamu…ada penawarnya…
Hanya kepadamu…tempat ku mengadu…
Nah! Memang tepat sekali lirik lagu itu ditujukan kepadanya. Pandai sekali abang Razree memilih lagu yang ada kaitan dengan mereka berdua.
Badannya diguling-gulingkan, lantas dia mengangkat separuh dari badannya sambil menopang dagu di bahagaian hujung katil. Memikirkan apa yang akan berlaku seterusnya pada diri dia...
Sedang asyik termenung, lagu yang dimainkan terhenti sendiri. Dia berkerut dahi, matanya merenung skrin telefon bimbitnya. Patutlah lagu berhenti. Rayyan Zikri telefon rupanya!
“Nak angkat ke tidak?”dia memainkan jarinya di dagu. Petang tadi merupakan satu pengalaman yang mencabar baginya. Walaupun pengalaman yang ditempuhinya bukanlah aktiviti sukan lasak, namun dia tetap menganggap pengalaman petang tadi adalah antara yang mencabar dalam hidupnya.
Diapit oleh dua lelaki yang mempunyai hubungan adik-beradik, memang satu perkara yang tidak terjangkau olehnya. Dia ingatkan sahabatnya itu menjauhkan diri dari keluarga. Ini tidak, datang ke rumah semula semta-mata ingin mengambil pakaian. Bukannya mahu melawat nenek sakit! Cucu apalah Rayyan Zikri tu. kritiknya sendiri.
“Angkat ajelah!”dia ‘menyelak’ button angkat pada skrin telefon Galaxy SII. Dengan keluhan yang meniti dibibirnya, dia menjawab telefon itu.
“Hmm…ada apa?”acuh tidak acuh dia memulakan perbualan.
“Sorry ganggu kau malam-malam ni, kau buat apa tu?”tanya Rayyan Zikri dengan nada lemah-lembut. Hendak pikat hati sahabatnya semula, kenalah guna bahasa lemah- lembut. Baru dia tidak marah.
“Aku tak ada buat apa-apa. Buat apa kau telefon aku waktu malam-malam ni? Esok aku nak kerjalah…”rungut Dhia. Nadanya masih sama seperti tadi.
“Ala, salah ke aku nak ganggu kau? Kau kan sahabat aku…” ucap Rayyan Zikri tanpa berputus asa.
Dhia menggetus geram. Sengaja dia membuat nada malas. “Tak salah tapi tak kena waktulah. Esok kan masih ada? Telefon ajelah…”
“Mana tahu esok aku mati ke? Kau bukannya kesah pasal diri aku pun. Yelah, semenjak ada pakwe ni, diri aku makin dipinggirkan. Ini pun aku yang telefon kau. Kalau tak, sampai bila-bila pun kau takkan angkat bila aku telefon kan?”
Dhia terdiam. Bibirnya diketap kuat. Apa hal pula lelaki ini cakap pasal mati? Ada-ada sajalah si Ray ni.gumamnya.
“Kau ni kenapa?  Aku tutup telefon ni karang. Baru padan muka kau!”ugut Dhia dengan nada marah. Malam-malam beginilah nak buat hati dia bikin panas!
“Eh…eh…janganlah tutup telefon. Aku tak puas cakap dengan kau lagi. Dah lama kita tak berbual, tak bertemu, tak makan sama-sama. Aku rindulah nak buat semua tu dengan kau. Kau tak rindu aku ke?” Rayyan Zikri cuba mengayat Dhia agar sahabatnya termakan kata-katanya.
Dhia terdiam sekali lagi. Apa kenalah dengan mamat ni? Dengan sahabat sendiri pun nak merindu-rindu?
“Kau dengar tak ni? Aku rindulah nak buat semua tu…”
“Kau ni kenapa hah, Ray? Kau ingat aku ni Nur Imani ke sampai nak merindu-rindu ni? Aku just sahabat kau aje okey!  Bukan kekasih ataupun isteri kau sampai nak merindu-rindu.”
Rayyan Zikri pula yang terdiam. Baru hendak ‘bermesra’ dengan sahabatnya, Dhia menyebut nama Nur Imani pula. Rosak terus moodnya!
“Hai…orang kat situ pulak yang terdiam. Aku cuma berkata jujur dan mengingatkan kau yang aku ni sahabat kau.” kata Dhia separuh menyindir.
“Boleh tak kau jangan sebut nama perempuan tu lagi? Aku benci dia!!” naik satu oktaf suaranya.
Dhia terkedu. Aik? Apa hal dengan lelaki ini tiba-tiba mahu menaikkan suara ditelinganya? Ini tidak boleh jadi ni!
Dengan rasa geram, dia pantas mematikan talian. Hah, baru padan muka!
Rayyan Zikri terpempam. Dia melihat skrin telefon bimbitnya. Tiada lagi suara Dhia kedengaran di telefon bimbitnya. Salah dia juga kerana tiba-tiba memarahi sahabatnya itu. Dia menelefon semula sahabatnya.
Harap-harap angkatlah…jawabnya dalam hati.
Dhia tergamam. Rayyan Zikri menelefonnya semula. “Hai…dah marah kita, nak telefon balik? Gila ke apa?”soalnya sendiri. Dia merenung lama telefon bimbitnya dengan mulut disengetkan. Berapa saat selepas itu, dia mengangkat telefon itu dengan dengusan kasar.
“Woi! Dah marah orang, nak call balik! Cakap elok-elok tak boleh ke? Aku bukannya cakap dengan nada marah. Jagalah perasaan orang sikit! Ini tidak, tahu nak marah aje!!” dia memulangkan paku keras kepada sahabatnya. Biar padan muka kena marah!
“Dhia, aku minta maaflah. Aku bukan sengaja nak marah kau. Aku cuma bengang aje kau sebut nama Nur Imani…,”kendur suara Rayyan Zikri membalas.
“Maaf, maaf…maaf! Itu aje alasan kau! Perasaan orang lain kau tak hiraukan. Tahu nak marah aje. Patutlah nenek sakit sebab kau. Kau ni cucu tak bertanggungjawablah!” marah Dhia tanpa perasaan takut.
“Marahlah Dhia selagi kau termampu. Tapi jujur aku cakap pada kau. Aku benci Nur Imani. Aku benci nama perempuan tu.” sayu suara Rayyan Zikri membalas.
Dhia terkedu. Apa dah jadi pada sahabatnya ini? Cepat benar dia mengungkapkan kata benci terhadap teman wanitanya. “Itu kan teman wanita kau, Ray…yang kau nak benci buat apa?”
“Perempuan tu dah tipu aku, Dhia. Aku sedih giler beb! Aku tak tahu nak luah kat siapa perasaan sakit hati aku ni. Dengan kau seorang ajelah aku dapat luahkan.”
Dhia mengetap bibir. Kesian pula dia mendengar rintihan sahabatnya. “Ceritalah…aku sudi dengar. Tapi kau jangan expect yang aku dapat solve problem kau. Aku hanya boleh mendengar.” Tiada lagi suara tinggi yang ditonjolkan Dhia. Biarlah kali ini dia beralah. Sebagai sahabat yang paling rapat, dia tidak mahu lelaki itu sedih.
“Sebenarnya kan, begini jalan ceritanya…
Rayyan Zikri mula meluahkan segala kekecewaan di sudut hatinya kepada sahabatnya itu.
Dan Dhia hanya mendengar luahan rasa Rayyan Zikri…
Setelah berapa minit Dhia mendengar, pelbagai perasaan timbul dalam dirinya. Geram, marah, kecewa dan bengang terhadap gadis yang bernama Nur Imani itu. Susah payah Rayyan Zikri memikat gadis itu, senang-senang pula gadis itu menipu! Kata cikgu sekolah, rupa-rupanya penyanyi kelab malam!
Dasar gadis kabaret! cemuhnya dalam diam.
“Patutnya kau percaya cakap nenek. Wanita berusia macam nenek tu kau kena percaya apa yang  dikatakan. Kalau hati nenek tak senang kat seseorang tu, maknanya jodoh kau dengan dia tak ada.”
“Aku pun bodoh jugak sebab terlalu mengiyakan kata-kata Nur Imani.”kritik dirinya sendiri. “Sepatutnya aku selidik kehidupan dia sebelum aku bercinta dengan dia…”ujarnya dengan nada menyesal.
“Haa…lain kali jangan cepat sangat terpaut pada gadis yang cun-melecun! Selidik dulu latar belakang gadis tu sebelum nak memulakan sesuatu hubungan. Bukan main ‘ngap’ aje!”marah Dhia.
“Betul kata kau. Aku cepat suka pada gadis cantik. Semua gadis yang ada kat sekeliling aku, semuanya aku nak rembat. Tapi sekarang aku dah menyesal. Aku janji, lepas ni aku akan lebih berhati-hati dalam memilih pasangan.”
“Janji kosong aje lebih!”Dhia mencebik.
“Aku cakap betul, Dhia. Mulai saat ni, aku nak berubah. Aku tak nak jadi macam dulu lagi. Aku tak nak sakitkan hati nenek dan yang paling penting aku tak nak sakitkan hati kau. Kau lah satu-satunya sahabat aku didunia ini.” ujar Rayyan Zikri dengan nada serius.
Dhia menelan airliur mendengarnya. Dia diam berapa saat sebelum meneruskan perbualan. “Jangan lupa minta maaf kat nenek. Aku nak dengar dari mulut kau sendiri bila kau datang ke rumah nenek.”dia menukar topik.
“Tapi Dhia, aku…”
“No more excuse! Kalau kau nak berubah dan kau tak nak sakitkan hati aku dan nenek lagi, kau kena minta maaf kat nenek depan aku dan abang Razree! Aku terpaksa bertegas, Ray. Ini untuk kebaikan kau. Jujur aku katakan, aku susah nak percaya cakap kau sekarang ni.”jujur pengakuan berani Dhia.
“Err…susah nak jawab jawapan yang kau bagi tu.”gugup Rayyan Zikri membalas. Dia tahu Dhia sukar mempercayai kata-katanya. Cara apa lagi yang dia perlukan supaya Dhia mempercayai setiap kata-katanya? Bukan mudah lelaki yang bersikap panas baran sepertinya akan berubah serta-merta!
“Tengok! Bila aku cakap macam tu, kau mesti gugup. Aku kenal kau bukan sehari dua, Ray. Dah nak dekat sepuluh tahun tau! Niat kau nak berubah tu bagus bagi pandangan aku tapi janji kau buat aku berfikir dua kali.”
“Takpelah kalau kau cakap macam tu. Aku faham aku ni manusia yang egois! Tak semua suka dengan pelakuan aku. Kau lainlah…semua sukakan kau. Termasuk abang aku. Bertuah dia dapat perempuan yang baik macam kau…”perlahan suara Rayyan Zikri. Ada terselit nada cemburu di sebalik kata-katanya.
Dhia terkedu. Ayat terakhir lelaki itu membuatkan dia gelisah tidak menentu. Adakah Rayyan Zikri sedih abang Razree adalah teman lelakinya? Ataupun Rayyan Zikri cemburu dengan perhubungan mereka yang baru bermula itu?
“Abang kau? Salah ke dia jadi teman lelaki aku? Aku bahagia di samping dia. Abang Razree adalah lelaki yang paling baik pernah aku jumpa selain kau. Muzaffar…kau faham-faham ajelah kan? Dulu dia baik. Sangat baik! Tetapi bila dia ceraikan aku tanpa rasa bersalah, hati aku susah untuk menerima lelaki lain.”luah Dhia.
“Tak salah. Memang tak salah. Tapi aku tak suka kau rapat dengan dia. Aku cemburu, Dhia. Aku cemburu...!!”ungkap Rayyan Zikri dengan penuh perasaan.
Jantung Dhia seakan berhenti berdegup! Apakah maksud sebenar disebalik sifat cemburu sahabatnya itu?
Adakah Rayyan Zikri menyukai dirinya?
*****
Detik pilu menyelubungi wad pesakit di Hospital Universiti Kebangsaan Malaysia (HUKM). Berkali-kali Muzaffar Ikram mengongoi sekujur tubuh mayat ibunya yang sudah ditutupi dengan selimut putih. Airmata lelakinya tumpah tanpa menghiraukan perasaan malu pada sekeliling.
“Ibu, bangunlah!! Muzaffar nak ibu!!”jeritnya. Doktor dan jururawat berusaha menenangkan dirinya namun dia tidak mampu untuk menjadi insan yang tabah. Ketika ini, dia bagaikan seorang anak kecil yang mahukan perhatian daripada ibunya.
“Bawa bertenang, Encik. Allah lebih menyayangi ibu encik. Biarkan dia pergi dengan tenang.”pujuk doktor lelaki yang berada dibelakangnya sambil memegang bahunya, namun dengan pantas dia menepis.
Tercungap-cungap dia menghembuskan nafas. Kata-kata daripada doktor lelaki itu langsung tidak menusuk ke sanubarinya. Kematian ibunya memang perit untuk diterima. Dia harus berjumpa Mariana! Dia tidak boleh membiarkan perempuan itu bersenang-lenang di dalam lokap!
Tanpa menunggu lagi, dia pergi meninggalkan doktor lelaki dan jururawat tersebut tanpa berkata apa-apa. Dia tidak perlu menunggu lagi. Hutang perlu dilangsaikan!
******
Muzaffar Ikram muncul di Balai Polis Alam Damai dengan muka merah padam. Polis-polis bertugas yang mengenali dirinya di balai agak kaget melihat mimik muka dia yang tidak serupa orang itu.
“Encik nak jumpa Mariana kan?”kata salah seorang pegawai polis yang bernama Koperal Mansor.
Masih dengan riak wajah yang tegang, Muzaffar Ikram sekadar menganggukkan kepala.
Koperal Mansor terus membawa dia ke tempat yang Mariana duduki. Semakin langkahnya bergerak, semakin itu jugalah hatinya bertambah panas.
Tiba di satu tempat yang berjeriji biru, kakinya bagaikan dipaku dan digam kuat. Mariana! Tangannya mengepal penumbuk. Dia hanya berdiri dibelakang anggota polis itu.
“Ada orang nak jumpa cik…” kata Koperal Mansor dengan nada tegas tanpa memberi salam atau ucapan, sewaktu berdiri di depan lokap. Ketika itu, Mariana sedang duduk mengelamun memerhatikan siling yang gelap tidak bercahaya.
             Mata Nur Mariana bersinar. Dia terus bangun. Rambutnya yang kusut-masai dibetulkan. Adakah kekasih gelapnya datang untuk menyelamatkan dirinya? Jika lelaki itu datang , bolehlah dia memaksa lelaki itu membantunya keluar dari sini.
“Siapa dia?”bibirnya mengukirkan senyuman lebar sambil mendongakkan wajahnya di jeriji besi yang berwarna biru gelap.
“Aku…”
Seorang lelaki muncul dihadapannya dengan wajah yang ditumbuhi jambang halus ditepi pipi. Dia mengecilkan mata. Tanda dia tidak mengenali lelaki didepannya. Namun apabila diteliti kembali mata lelaki itu, dia terkejut besar. Bekas suaminya!!
Muzaffar Ikram merenung wajahnya dengan pandangan yang sukar ditafsirkan. Pandangan bekas suaminya yang tajam itu membuatnya dia kaget. Dia dapat rasakan ada sesuatu yang telah berlaku pada lelaki itu. Tetapi, apakah dia?
Top of Form

7 ulasan:

lee jee joong berkata...

best dek teruskan lagi :) kasi lagi mencabar hehehe

nur daeya berkata...

insyallah eya akan truskan lg... ;)

fara berkata...

Waa...Ray jgn la trus benci kt Imani. G la tnya kt dia baik2. And jgn la kaco relationship Dhia ngan Razee. Dhia pn nak hepi gak. Ewah ! Emo plak sy lps baca n3

nur daeya berkata...

haha..fara..calm down..calm down..hehe..
Rayyan Zikri memang lelaki yg sukar dibawa runding tp bila dgn Dhia, sekelip mata prangai d akan brubah..
Tq Fara sebab EMO membaca KARYA eya..appreciate sgt2!

Ruunna Qizbal berkata...

smbng lagiiiiii

nur daeya berkata...

insyallah akk akn smbung lg ye dik.. ;)

Nana Nn berkata...

tu la pasal....
sayang sungguh ngan sweet couple ni,
saat nk menyulam kasih, ray plak putus kasih n harapkan kasih dhia.

cam ne?
nk hapuskan ray, dia hero plak.
nk suruh ray trus ngan Imani,
hati ray dh membengkak.
boleh tak kalau razree n dhia
happilay ever after......?

tapi biasa la kan hero pasangannya
heroin...

ahhhhhh.....
aku dalam dilema........

hahahaha....dramatik lettew....

lagi...lagi...