Khamis, 28 Mac 2013

BAB 18 Pulanglah Padaku



Berlaku sedikit kekecohan di Ibu Pejabat Balai Polis Petaling Jaya apabila Rayyan bertindak kasar terhadap polis. Dhia sudah mula takut. Apa yang berlaku pada mereka hari ini memang tidak dijangka. Bekas ibu mertuanya terlalu kejam menuduh mereka memukul Muzaffar.

Sebagai seorang perempuan, manalah dia kuat untuk memukul seorang lelaki sehingga terlantar di hospital? Ini semua mengarut! Kalau Rayyan Zikri tu, tak apalah. Dia boleh memukul sehingga lebam.

Sebenarnya dia sudah tahu siapa yang buat semua ini cuma mulutnya tidak terluah untuk membongkar siapakah yang bertindak memukul bekas suaminya.

Duduk di meja panjang itu membuatkan kakinya menggeletar. Dia hanya mampu mendiamkan diri. Sahabatnya begitu bersungguh-sungguh menyakinkan yang mereka tidak bersalah dalam hal ini. Ditenung wajah sahabatnya yang masih tegak berdiri dengan wajah yang muram.

Rayyan Zikri mengangkat tangan. Dia perlu menyakinkan tiga anggota polis yang berada dihadapannya kini.  “Saya bersumpah demi Allah yang kami taktak terlibat dalam hal ni. Ini semua fitnah! Jangan tuduh kami berdua buat semua itu.”

Nur Adriana terpegun. Begitu yakin sekali sahabatnya berkata. Dia tahu Rayyan Zikri marah apabila mereka berdua di tuduh tanpa bukti yang kukuh. Dia juga marah tapi dia perlu memendam kemarahannya.

“Buktikan pada kami yang kamu tak bersalah, baru kami bebaskan kamu.”kata Inspektor Hazizi tegas. Serius wajahnya memandang wajah dua-dua tertuduh.

“Inspektor tak faham lagi ke apa yang saya katakan tadi? Saya kata tak buat, tak buatlah!”bentak Rayyan Zikri. Meja panjang yang dikhaskan untuk membuat aduan dan laporan dihentak kuat. Kesabarannya sudah hilang. Dia tidak boleh terima semua ini. Apa yang berlaku begitu mengejutkan.

Dhia pantas berdiri. Sahabatnya sudah hilang kawalan. Dia pulak menjadi takut dengan tingkah Rayyan Zikri.

“Ray, calm down. Jangan terlampau ikutkan perasaan. Kau kena ingat kita kat balai polis sekarang. Kau buat macam ni tak dapat selesaikan masalah.”bisik Dhia perlahan.

Rayyan terdiam. Nafasnya dihela bagi mengurangkan kemarahan yang sudah memuncak ketika ini. Hanya Allah yang tahu perasaannya bila dia ditahan polis tanpa sebab yang munasabah.

Dhia memegang tangan Rayyan Zikri lalu dialihkan badan sahabatnya ke belakang. “Cakap perlahan-lahan, Ray. Marah takkan dapat mengubah situasi sekarang. Kau cuba cakap elok-elok dengan polis, nanti tahulah dia nak buat macam mana.”

“Aku tak boleh terima semua ni, Dhia. Kita tak bersalah. Aku tak tahu apa-apa pun pasal ni.”kata Rayyan Zikri perlahan.

“Relax, Ray.”Dhia mengusap lembut belakang sahabatnya. Memberikan ketenangan pada sahabatnya yang agak resah itu. “Tarik nafas, banyak-banyak.”

Rayyan Zikri terasa nyaman apabila sahabatnya mengusap badannya. Dia bagai mendapat sedikit kekuatan. Pandai Dhia ‘menyejukkan’ dirinya. Naluri lelakinya berkocak hebat. Jantungnya berdegup pantas.

“Okey, lepas ni kau cakap elok-elok tau. Ini balai polis, kau kena ingat tu! Tempat ni bukan sesuka hati nak melampiaskan kemarahan. Tak pasal-pasal kau masuk lokap nanti.”nasihat Dhia dengan lembut.

Rayyan Zikri menarik nafas panjang lalu dikalihkan badannya ke depan semula.

“Hmm…Tuan.”walaupun mukanya muram, segaris senyuman diberikan kepada anggota polis yang bernama Inspektor Hazizi itu.

Inspektor Hazizi merenung dalam wajah lelaki dihadapannya. Terkejut jugak tadi dia melihat kemarahan lelaki ini. Dia hendak membalasnya namun dia sedar dia pegawai polis. Bukan ahli gangster untuk membalas balik apa yang tertuduh lakukan.

“Ada apa, Rayyan Zikri?”tegas suaranya bertanya. Dia tahu nama lelaki itu pun dari Puan Halimah. Wanita berusia itu memaklumkan padanya yang lelaki ini memukul Muzaffar pada waktu malam dua hari yang lalu.

“Saya mintak maaf pasal tadi.”Rayyan Zikri menunduk. Mengingatkan kata-kata Dhia sebentar tadi, dia takut masuk lokap. Belum pernah seumur hidupnya menjejaki lokap. Dia hanya tengok gambar lokap pun di carian google. Keadaan yang sunyi, gelap dan menakutkan. Tiada air cond dan bantal untuk dia berehat. Mintak-minta dijauhkan semua itu!

Inspektor Hazizi mengangkat kening. Dia memandang wajah tampan lelaki itu. Mungkin lelaki ini sebaya anaknya. Tapi sayang, sikap buruk yang ada pada Rayyan Zikri membuatkan wajah pemuda itu tampak hodoh di pandangan matanya.

“Kenapa awak mintak maaf dengan saya? Saya tak buat apa-apa pun!”serius dia menjawab.

Rayyan Zikri mengangkat muka. “Saya tahu saya salah sebab sukar kawal perasaan marah saya tapi Tuan harus percayakan kami berdua. Kami tidaklah terlalu kejam sangat sampai nak memukul sahabat sendiri.”

Dhia memandang sahabatnya dengan satu persoalan. Adakah Rayyan masih menganggap Muzaffar adalah sahabat baik mereka? Oh tidak! Perkataan sahabat itu sudah terbuang jauh di saat mereka bercerai-berai.

Dulu mereka bertiga adalah sahabat dunia dan akhirat, walaupun dia berkahwin dengan Muzaffar, bekas suaminya tetap menganggap dia sahabat. Pada masa yang sama, perkataan isteri itu tersemat kukuh dalam perhubungan mereka.

“Habis tu, apa yang Puan Halimah katakan pada saya itu semua tidak benar, begitu?”  marah Inspektor Hazizi.

Rayyan Zikri dengan penuh berani memandang wajah bengis Inspektor Hazizi. “Memang tidak benar. Sudah lama kami tidak berjumpa semenjak Muzaffar berkahwin dengan perempuan lain tanpa pengetahuan isterinya.”Dia mengalih pandangan ke arah sahabatnya yang nampak agak terasa dengan ayatnya. Terpaksa dia meluahkan kesemuanya. Takut Inspektor Hazizi tidak yakin dengan jawapannya.

Dhia mengetap bibir. Sebak rasanya mendengar perkataan isteri itu. Dulu dia isteri, sekarang dia janda. Apa boleh buat….nasib badan.

 

Inspektor Hazizi termenung sejenak. Nak percaya ke dua manusia di depannya? Dalam hati, dia nampak kejujuran lelaki itu. Pada masa yang sama, luarannya menidakkan apa yang Rayyan Zikri maklumkan padanya.

Setelah berfikir, akhirnya dia membuat keputusan. “ Boleh saya tahu siapa orang yang paling rapat dengan kamu berdua? Kalau boleh, saya ingin berjumpa dia secepat mungkin!”

Rayyan dan Dhia terpaku tanpa bersuara. Mereka saling berpandangan diantara satu sama lain. Paling rapat? Siapa?

Takkanlah nenek kut?

“Tuan, Kenapa mesti babitkan orang ketiga dalam hal ini?Tuan masih tak percaya dengan kami berdua?”ujar Rayyan Zikri sedikit tidak berpuas hati. Kalau nenek tahu mereka berdua ada di balai polis, teruklah mereka kena membebel!

Dhia sudah mula seram sejuk. Apa yang berlegar-legar di fikirannya sejak tadi akhirnya terkeluar juga. Habislah kalau Rayyan Zikri tahu nenek yang arahkan orang dalam memukul bekas suaminya. Mesti sahabatnya marah sebab tak bagi tahu awal-awal!

Bukan dia sengaja mahu pendamkan tapi dia tengok Rayyan Zikri sudah mula berubah sikap dari hari ke hari membuatkan dia takut untuk memberitahu perkara sebenarnya. Ternanti jugak di mulut sahabatnya…siapakah sebenarnya Nur Imani? Dia pernah bertemu ke sebelum ini?

“Izinkan saya bercakap dengan Rayyan Zikri sebentar di luar, Tuan?”pinta Dhia lembut. Seharusnya dia mengambil peluang ini untuk membongkarkan rahsia ini. Dia tidak mahu Rayyan Zikri memarahi nenek.

Rayyan Zikri memandang Dhia tanpa bersuara. Kenapa dengan sahabatnya ini? Ada apa-apa yang dia tidak tahu ke?

“Kenapa mesti di luar, cik? Kat dalam dah takde tempat lagi ke cakap?”sindir Inspektor Hazizi dengan mengangkat kening.

Dhia tersengih. “Hal ni personal sikit, Tuan. Tuan tak boleh tahu. Antara saya dan Rayyan Zikri aje yang boleh tahu.”

Tidak berkelip mata Rayyan Zikri memandangnya. Dia hanya mengukir senyuman pahit.

“Kalau saya tahu awal lari dari sini, saya akan terus masukkan kamu berdua dalam lokap!”serius Inspektor Hazizi berkata. “Koperal Ariee, awak tunggu kat luar sampai mereka habis berbual.”arahnya dengan tegas.

Koperal Ariee berdiri tegak dan cepat-cepat mengangguk. “Baik, Tuan!”

Dhia menarik tangan Rayyan Zikri. Memaksanya untuk sama keluar.

Rayyan Zikri hanya menurut.

Keluar sahaja dari ibu pejabat itu, Dhia melepaskan pegangan tangannya. Rayyan Zikri mendengus perlahan sementara anggota polis yang bernama Koperal Ariee itu menunggu di belakang. Mereka tak boleh cakap terlalu lantang, nanti polis itu boleh dengar apa yang di katakan.

Rayyan Zikri membisikkan sesuatu di telinga Dhia.

“Aku memang betul-betul benganglah dengan Inspektor Hazizi tu. Aku dah bersumpah bagai, dia masih lagi buat derk aje kat aku.”kritiknya .

Dhia memejamkan mata seketika. ‘Aduhai…lembutnya suara Ray.’katanya dalam hati.

“Takkan aku nak call nenek suruh datang sini kut? Tak pasal-pasal telinga aku kena dengar bebelan dia tu. Bukan kau tak tahu nenek tu macam mana perangai dia.”rungutnya.

“Ala, ajak ajelah nenek datang sini. Aku yakin nenek takkan marah kau punya.”giliran Dhia pula membisikkan sesuatu pada sahabatnya.

“Kau gila? Aku dahlah malas nak dengar bebelan dia, kau lagi nak suruh dia datang sini? Apa punya kawan lah kau ni?”

“Nenek takkan marah kau. Percayalah cakap aku.”kata Dhia dengan yakin.

“Kau ni kenapa terlalu sebelahkan nenek sangat? Dengan aku bukan main lagi nak bangkang.”ujarnya tidak berpuas hati.

“Okaylah. Aku bagi tahu sejujurnya. Nenek kau ambik orang-orang bawahan dia pergi pukul si Muzaffar tu. Nenek bagi tahu aku semalam. Aku nak maklumkan pada kau tapi kau tak ada.”balasnya dengan takut-takut.

Rayyan Zikri tergamam. Dia memegang kedua-dua bahu Dhia. Rasa tidak percaya dengan apa yang sahabatnya katakan. Betul ke nenek yang rancang semua ni?

Kemarahannya menggelegak kembali. Geramnya dia pada Dhia! Sampai hati dia tak bagi tahu awal-awal. Kalau tidak, dia takkan datang rumah Puan Halimah.

Masya Allah! Nenek ni memang betul-betul wanita yang tidak di duga! Umur dah lanjut pun masih menyimpan dendam lagi.

“Sekarang baru kau nak bagi tahu aku? Bila dah ditangkap baru nak bongkarkan? Aku terpekik melolong yakinkan anggota polis yang kita tak bersalah. Patutlah kau diamkan diri aje. Sampai hati kau, Dhia. Kau berkomplot dengan nenek rupanya!”pekiknya pada Dhia.

Dhia tertunduk membisu. Hah! Kan dah kena marah! Salah dia jugak tak bagi tahu awal-awal.

“Jadi, apa perlu lagi kita tercongok kat sini? Kau call lah nenek supaya datang sekarang jugak. Aku nak balik!”

Dhia terkedu. Marah sungguh nampaknya Rayyan Zikri ni. Macam mana nak pujuk balik lelaki ini?

“Encik Rayyan, sila bawa bertenang. Hal ini boleh di selesaikan secara baik.”sampuk Ariee setelah lama mendiamkan diri memerhati apa yang dibualkan mereka berdua tadi.

“Argh! Kau diam! Jangan menyampuk bila aku tengah bercakap.”rengusnya kasar. Tiada nada hormat pada anggota polis itu. Dia tiada masa untuk bersopan-santun buat masa ini. Marah dia semakin lama semakin membuak-buak.

“Ray, please! Jangan buat aku macam ni. Aku tahu aku salah.”pujuknya dengan nada sebak. Dipegang tangan Rayyan Zikri lalu digenggam seerat mungkin bagai tidak mahu di lepaskan.

Rayyan Zikri apalagi, menepis kuat pegangan itu. Hatinya masih sakit. Jiwanya perit. Hari ini dia memang tiada mood untuk bergurau. Sudahlah Nur Imani tidak muncul di depan matanya. Sekarang, dia ditangkap tanpa bukti yang kukuh. Memang mood dia memang betul-betul hilang.

“Aku cuma kesal kenapa kau diamkan diri dan mintak aku beralah tadi. Kau nasihatkan aku supaya bertenang dan sabar, tapi apa yang aku dapat?”

“Ray! Kenapa kau sensitif sangat ni? Pasal hal tu pun kau nak marah ke?”jerit Dhia. Sabar dia ada hadnya. Ingat dia boleh di marah sesuka hati ke? Dia pun ada perasaan jugak tau!

“Aku memang marah. So, apa masalah kau?!”tempik Rayyan Zikri sekuat hati.

Koperal Ariee terpaksa menghampiri Rayyan Zikri yang agak berserabut itu. Ditahan tubuh lelaki itu agar tidak melakukan perkara di luar dugaan.

“Bawak bertenang, Rayyan Zikri.  Di sini bukan tempat untuk bergaduh! Awak nak kena masuk lokap ke hah?!!”katanya dengan suara yang keras.

Rayyan Zikri terpaku. Takutnya dia mendengar suara polis ini. Lebih baik dia diam sebelum terjadi apa-apa.

“Hah, tahu pun kau diam!”tempik lelaki itu.

Dhia tersentak. Memang dia tabik dengan polis itu kerana berjaya mendiamkan sahabatnya. Dari raut wajah Rayyan Zikri, dia dapat merasakan rayuannya tadi tidak diambil endah oleh sahabatnya. Dengan rasa sebak di hati, dia lekas-lekas menelefon nenek. Nenek lah yang boleh membantu mereka keluar dari sini.

Suara nenek yang kedengaran di talian melegakan hatinya. Dia mendengar ceria sahaja suara nenek.

“Ada apa Dhia telefon nenek ni? Ray takde kat rumah lagilah.”kata Puan Hadijah dengan lembut. Tatkala ini dia sedang bersantai di dalam bilik sambil menonton ceramah agama kegemarannya. Alat kawalan jauh yang digenggam erat ditekan pause agar suara Dhia boleh didengarinya.

Dhia menghela nafas. Lain yang ingin di khabarkan, lain pulak yang nenek jawab.gumamnya. “Nenek, tolong datang Ibu Pejabat  Balai Polis Petaling Jaya sekarang ye. Dhia dengan Ray ada kat sini. Kena tangkap dengan polis.”katanya sedikit kalut.

Puan Hadijah tergamam. Alat kawalan jauh yang dipegang tadi terhempas ke lantai. Dadanya berdegup kencang. Rayyan dan Dhia kena tangkap polis? Masya Allah! Kenapa mereka dibabitkan?

‘Halimah nak kena dengan aku ni!’dengusnya geram. Dia yang membalas dendam, mengapa dikaitkan dengan cucu-cucunya? Lantas, dia bangun dari kerusi kayunya.

“Dhia, nenek datang dalam dua puluh minit lagi. Sabar dulu ye?”pujuk Puan Hadijah. Pantas dia mematikan talian dan memanggil pembantunya degan suara yang kuat.

Dhia tersenyum. Segera dia menutup telefonnya. Leganya dia kerana nenek datang selepas ini. Janganlah Rayyan Zikri memarahinya lagi.

            ‘Ya Allah, kuatkanlah hambamu ini dalam menghadapi dugaan yang mendatang’.doanya dalam hati.

            Diharap Rayyan Zikri sudi memaafkan diriya selepas kedatangan nenek nanti. Amin…

 

 

 

4 ulasan:

Ruunna Qizbal berkata...

best2.. nk lagiiiii♥

nur daeya berkata...

tq dik..nnt kak eya up lg y..

lee jee joong berkata...

eh polis tu main tangkap je kan ... bukti diorang nak pukul muz tu apa? kan ke diorg tak de keje nak upah gangster bagai .. nyampah lak ngan xmertua dhia... sian dhia dah la takde keje resume pun kene buang kene tangkap plak :( nenek cpt tlg budak berdua tu :)

Nur Daeya berkata...

haha..nenek datang ni!hahaha