Selasa, 28 Januari 2014

BAB 3 TETAP SETIA...


Nonsense, Marina! Jangan disebabkan mahu saya disamping awak, awak jadi gila untuk menanggung diri saya.  Saya lelaki, sepatutnya lelaki yang patut mencari wang untuk menanggung isteri. Bukan perempuan yang menanggung suami, faham!”
Marina tiba-tiba menangis. Pilu dan tersayat dengan kata-kata Zaim Irsyad. Sampai hati lelaki itu memarahinya. Salahkah dia berkata jujur? Diakui memang dia terlalu sayangkan Zaim Irsyad. Sepanjang tiga tahun mereka belajar bersama di pusat pengajian Universiti Teknologi PETRONAS, tidak pernah sekalipun Zaim Isyad marahkan dirinya. Apa yang dikatakan lelaki itu semuanya baik-baik belaka.
Zaim Irsyad terkaku seketika apabila mendengar tangisan Marina. Menangiskah dia? Ya Allah, dia bukannya sengaja mahu membuat Marina menangis. Hatinya turut sama berintih pilu.
“ Marina, I’m so sorry… I never thought that you will be crying this night.” Suara Zaim Irsyad kembali kendur.
“ Salahkah Marina nak tanggung kehidupan awak selepas kahwin nanti? Saya kahwin sebab tak nak orang pandang serong dengan hubungan kita. Kahwin muda kan bagus dalam islam.” soal Marina. Sambil bercakap, sambil itu juga Marina menangis.
Zaim Irsyad terdiam. Serba-salah juga untuk dia menjawab soalan Marina. Dia bukan tidak mahu berkahwin. Semestinya dia nak! Kahwin dengan orang yang dicintai memang hasratnya sejak dari pengajian lagi. Tetapi dia belum bekerja lagi. Itu yang dia sukar untuk menerima lamaran Marina buat masa ini.
“ Awak tak dapat nak jawab soalan saya kan? Fine, I off the phone right now!” Marina mematikan panggilan. Sebaknya hanya Tuhan yang tahu.
Zaim Irsyad terkedu. Dia melihat skrin telefon bimbitnya yang tidak muncul nama Marina sebelum dia mengeluh berat. Telefon bimbitnya dicampak diatas katil dengan rasa kesal yang menggunung. Pandangannya beralih ke syiling atas biliknya. Memikirkan semula kata-kata Marina sebentar tadi.
Adakah dia perlu menerima sahaja lamaran Marina agar gadis itu tidak berasa sedih lagi dengannya?
Ah, otakku memang buntu untuk memikirkannya!
****
Pagi yang menyenangkan, Marina bersiap sedia mahu melaporkan diri di syarikat milik papanya. Marina turun dengan wajah ceria meskipun hatinya bersulam duka. Di depan wajah kedua papa dan mamanya, dia perlu bersikap ceria. Jika tunjukkan sikap yang sama seperti yang berlaku malam tadi, habislah dia! Marina tidak mahu papa dan mamanya tahu apa yang membuatkan dirinya sedih. Biarlah dia kurangkan kesedihannya sendiri.
Masih dalam mood marah, Marina sebenarnya sengaja tidak mahu memaklumkan pada Zaim Irsyad yang dia akan mula bekerja hari ini. Biarkan lelaki itu. Suka sangat buat dia sakit hati!
“ Assalamualaikum, papa… mama. Good morning!” ucap Marina ceria. Marina mencium pipi papa dan mamanya yang duduk di meja makan.
“ Waalaikumsalam, sayang. Feeling good, my dear?” tanya Puan Yati.
Of course, mama. Hari ini kan hari pertama Marina kerja kat syarikat papa. Semestinya Marina kena ceria.” Marina memaniskan mukanya. Setelah itu, dia duduk di sebelah mamanya. Sarapan pagi yang terhidang hanyalah nasi lemak dan sedikit kuih-muih yang seringkali dibeli tidak jauh dari kawasan rumah mereka.
“ Jemput makan mama, papa.” Marina mengambil sebungkus nasi lemak lalu diletakkan diatas pinggang yang pembantu rumah sediakan.
“ Abang, cakaplah apa yang abang nak cakap tadi.” Puan Yati menyiku lengan suaminya, Haji Khaleed.
“ Marina…” Haji Khaleed berdehem sesaat sebelum dia bersuara. Marina mengerutkan dahi.
Anything wrong papa?” Hati Marina jadi berdebar.
“ Err… actually, Marina tak boleh mula kerja hari ini.” Haji Khaleed mula menerangkan perkara sebenar.
Marina terkejut besar. Bukan main payah dia mencari baju kurung yang bersesuaian dengannya sebagai pekerja pertama di syarikat papa, papa pula senang-senang berkata begitu. “ Kenapa tak bagi tahu Marina awal-awal? Kalau tidak, Marina takkan pakai baju kurung yang cantik ni dan duduk saja dalam bilik.” Suara Marina sedikit tinggi. Dia mula geram dengan papanya. Sepatutnya papa beritahunya awal pagi tadi sebelum dia bersiap-siap menunaikan solat subuh.
“ Sabar Marina. Kawal kemarahan. Tak elok meninggikan suara pada papa.” sampuk Puan Yati sambil mengusap belakang Marina. Dia cukup tidak berkenan jika anak gadisnya meninggikan suara pada lelaki yang lebih tua daripadanya.
“ Hilang mood Marina nak makan kalau macam ni.” Marina mengambil tisu lalu mengelap mulutnya kemudian dia bangun dari tempat duduknya. Seleranya hilang, dirinya tertekan.
Puan Yati terpinga-pinga disebelah manakala Haji Talib sudah bingkas berdiri menghampiri Marina.
“ Marina… tunggu dulu.” Haji Khaleed menahan Marina daripada naik ke bilik semula. Marina menjeling tidak puas hati.
“ Tak ada apa yang perlu dikatakan lagi, papa.” Mendatar sahaja suara Marina.
Haji Khaleed memandang wajah Puan Yati. Isterinya itu menggunakan isyarat agar memujuk Marina. Terpaksalah dia melakukannya.
“ Marina, dengar dulu cakap papa.” Marina sudah berpaling mengadap wajah papa. “ Bukan papa tak kasi Marina kerja pagi ni. Papa kasi sebenarnya tapi bukan pagi ni tapi biarlah tengah hari sikit.”
What? Kerja tengah hari? Tak pernah dibuat orang, papa. Kebanyakan manusia yang bekerja semuanya pada waktu pagi. Dahlah papa, Marina nak naik atas dulu. Mood tak ada.” Selamba sahaja Marina berkata begitu. Kakinya mula mengorak langkah masuk ke dalam bilik.
“ Assalamualaikum!” sahut seseorang dari luar.
Ketiga-tiganya berpaling serentak. Masing-masing menyahut salam yang diberikan dari pintu luar. Kaki Marina hampir digam apabila memerhatikan ada seorang lelaki yang dikenalinya ada diluar pintu. Marina mula rasa pelik. Apahal pagi-pagi ni jadi meriah pula? Biasa sunyi-sepi aje. Ada apa-apa yang aku tak tahu ke? Dadanya berdebar.
Haji Khaleed dan Puan Yati sudah bersalam-salam dengan tetamu yang hadir itu. Kaki Marina masih ditempat yang sama. Tidak berganjak langsung.
Tetamu yang hadir sudah mula masuk ke dalam rumah, termasuk lelaki yang dikenalinya itu.
“ Marina, sinilah... salam jiran kamu ni.” ajak Puan Yati dengan lambaian tangan. Marina terpinga-pinga.
“ Err…” Nak tak nak, Marina terpaksa juga bersalam dengan jiran yang selang empat langkah di rumahnya. Wajahnya dimaniskan. Apabila dia memandang lelaki dibelakang wanita itu, mulutnya segera dicebikkan. Tanda meluat dengan Muhd Zafril, lelaki yang pernah menjadi musuhnya di sekolah menengah empat tahun dahulu. Kerana itulah, dia tidak pernah menjejakkan kaki ke rumah jirannya, Puan Rina dan Encik Ahmad.
“ Marina baru balik dari belajar ya? Kenapa tak tegur aunty masa dah sampai sini?” soal wanita yang dikenali sebagai Puan Rina itu. Marina buat-buat ceria.
“ Bukan tak nak tegur tapi Marina segan sikitlah, aunty. Hurm… Marina ada hal sikit kat atas, nak minta diri dulu ya.” Marina minta izin untuk naik ke atas. Dia malas mahu melayan perbualan orang yang lebih tua daripadanya. Moodnya yang tidak baik memang sukar untuk melayan tetamu dengan mesra.
Langkah Marina mula dihayun selaju yang mungkin. Kain kurungnya diangkat sedikit bagi memudahkan kaki Marina berjalan dengan selesa.
Wait a moment, Marina…” Haji Khaleed tiba-tiba bersuara. Marina terkedu diatas tangga yang kedua.
Tanpa mengadap kesemua yang hadir disitu, Marina menjeling dari muka hadapan. “ Papa nak apa?” acuh tak acuh saja suara Marina.
“ Turun semula, Marina. We need to discuss.” Tegas sahaja suara Haji Khaleed. Puan Rina dan keluarganya sudah duduk di sofa yang tidak jauh dari tangga bilik Marina. Puan Yati pula sudah masuk ke dapur mengarahkan pembantu rumahnya, Laila membuat air untuk mereka yang hadir.
Marina mengeluh berat. Dengan terpaksa dia mengalihkan badannya semula kearah kesemua yang ada di ruang tamu itu. “ Discussed about what? Papa dan mama layan ajelah aunty Rina and family. Kalau Marina tak ada pun korang boleh berbincang macam biasa kan?” bisik Marina perlahan.
Haji Khaleed sudah memegang lengan Marina lalu menariknya ke ruang tamu. Marina sudah cemas.
“ Papa, lepaskanlah! Malulah orang tengok.” Marina beria-ria mahu melepaskan pegangan daripada papanya namun papanya tetap berdegil untuk membawanya duduk ke sofa tiga berangkai didepan ahli keluarga Encik Ahmad dan Puan Rina.
Encik Ahmad dan Puan Rina sudah ketawa kecil dengan telatah Marina yang agak kebudak-budakan itu. Nampaknya sesuai benar jika Muhd Zafril digandingkan dengan Marina.
“ Ingat, Marina. Tak dengar cakap papa, kereta Myvi tu papa tarik balik.” Haji Khaleed memberi amaran dengan menguatkan sedikit suaranya. Marina menjadi perhatian di ruang tamu itu.
Cepat-cepat Marina mengetap bibir dan menundukkan muka. Malu kerana dirinya menjadi perhatian.
Puan Yati dan Laila sudah keluar dari dapur membawa dulang yang berisi minuman dan sedikit kuih-muih yang dibeli diluar tadi ke ruang tamu.
“ Minum semua…” pelawa Puan Yati sambil meletakkan satu-persatu cawan yang sudah terhidang diatas dulang. Setelah semuanya selesai, dia duduk disebelah suaminya.
“ Terima kasih, Yati.” ucap Encik Ahmad mewakili Zafril dan isterinya. Puan Yati membalasnya dengan senyuman.
“ Kami datang ni nak dengar keputusan Marina aje. Hari tu Haji Khaleed dan Puan Yati dah setuju, jadi kami nak dengar pula keputusan dari mulut tuan badannya pula.” kata Encik Ahmad.
Marina pantas mengangkat muka. Dia terkejut. Keputusan apa yang Encik Ahmad katakan sebenarnya ini? Dia langsung tidak tahu apa-apa pun. “ Keputusan  apa yang Encik Ahmad cakapkan ni? Marina tak fahamlah.” Jantung Marina sudah berdegup kencang.
Encik Ahmad memandang wajah isterinya sebelum dia memandang semula wajah Marina. “ Aik, Marina takkan tak tahu yang Marina akan berkahwin dalam masa enam bulan lagi? Haji Ahmad dan Puan Yati tak bagi tahu Marina lagi ya?”
What?!” suara Marina sedikit meninggi. Terperanjat semua yang berada disini.
Puan Yati segera mengusap belakang Marina.“ Tenang, Marina. Pasal pertunangan tu, maaf kami berdua tak ada kesempatan nak maklumkan pada Marina. Setuju ajelah ya? Kita kan dah lama kenal keluarga Encik Ahmad ni. Mama pasti perkahwinan korang akan bahagia hingga ke jannah.” Lembut suaranya memujuk Marina.
Air mata Marina mengalir dicelah pipi. Tergamak papa dan mama tidak memberitahunya tentang perkara yang penting ini. Sampai hati mereka berdua. Sampai hati! “ Jangan harap Marina akan setuju. Jangan harap! Kau, Zafril. Aku benci kau. Aku benci!” teriak Marina kuat. Jari telunjuknya menghala kearah Muhd Zafril. Kesemua mereka yang berada di situ terkejut dengan teriakan Marina.

Dengan sedikit kekuatan yang ada dalam diri, Marina menyarung beg tangannya dan berlari anak keluar dari rumah. Jiwanya tertekan dengan semua ini. Semua ini tidak sepatutnya berlaku!

5 ulasan:

Azizah Zain berkata...

Berdebar-debar membaca ape terjadi pda marina?knape marina marah sangat pda zafril?sambungan please?

nur daeya berkata...

kak azizah...
nnt eya jelaskan pd bab seterusnya knp marina marah sgt pada zafril
semuanya akan dijelaskan pd bab seterusnya ;)

wawa90 berkata...

huhuhuhu lama dh kak x bca bru dpat bca sian marina eya smbung lagi k

danial azila berkata...

Jeng jeng jeng .. Hahahaha .. Ksian Marina .. Xpe .. Nati msti dy akn timer kputusn nk brkhwin ngn Zafril .. Hehehe Besrt Best

baby mio berkata...

best....