Selasa, 21 Januari 2014

BAB 30 JANGAN TINGGALKAN AKU ( BAB TERAKHIR – dalam blog)


“ Jangan kacau hidup aku lagi, Muhd Khuzairi. Aku dah tak ada kena-mengena dengan kau lagi. Pergi blah!” tengking Kyra. Terluah ayat kasar di bibirnya. Hanip di sebelahnya sudah terpinga-pinga dengan kelakuan Kyra.
“ Kenapa dengan lelaki ini, Puan? Dia selalu menganggu hidup Puan ya?” soal Hanip sekilas sebelum kepalanya menjengah kearah Muhd Khuzairi yang masih tercegat di pintu pagar rumah Kyra.
Khuzairi melihat lelaki yang berdamping dengan Kyra dengan rasa sakit hati. Huh, ada hati lagi nak buat-buat selamba depan aku. Kalau dah curang dengan isteri orang, mengaku sajalah. Tak payah nak sorok-sorok! cebik Muhd Khuzairi dalam hati.
“ Memang dia selalu menganggu hidup saya, Hanip. Lelaki tak sedar diri memang macam tu.” Kyra masih menggunakan nada yang sama. Muhd Khuzairi sudah seperti mabuk dienggang lalu, orang tak sudi, dia masih hendak lagi. Hesy, tak faham betul dengan mamat sengal ni!
Hanip merenung Muhd Khuzairi dari atas ke bawah. Bentuk badan lelaki ini lebih kurang seperti Abdul Fatah cuma wajah lelaki itu tampak sedikit cengkung dari jauh.
Muhd Khuzairi segera mendekati dua insan di hadapannya itu. Jari telunjuknya tepat kearah Kyra yang bereaksi cemas itu.
“ Siapa tak sedar diri sekarang, Kyra? Kau ke aku? Aku sampai sekarang tak kacau mana-mana perempuan selain kau. Sebab apa? Sebab aku masih sayangkan kau. Huh, kalau Fatah nampak apa yang korang berdua ada kat sini, memang kena cerailah kau sekali lagi Kyra!” angkuh sekali kata-kata Muhd Khuzairi.
Berani lelaki ini mengungkapkan kata-kata sebegitu pada isteri majikannya. Hanip memang tidak boleh bersabar lagi. Lelaki ini patut diajar! “ Berani kau cakap macam tu dengan Puan Kyra? Haa… rasakan penumbuk sulung aku kat muka kau.” Dush! Satu tumbukan padu mengena bibir nipis Muhd Khuzairi sekilas lalu.
Tumbukan itu memberi kesan pada bibir Muhd Khuzairi selepas dia terjelepok jatuh di atas lantai. Mengalir darah di celah gusinya. Kyra terkaku di muka pintu. Timbul rasa kagum pada lelaki yang bernama Hanip ini.
“ Awak baliklah dulu Hanip, kunci dah ada kan? Balik dulu. Nanti keadaan bertambah kecoh. Balik ya.” arah Kyra dengan suara yang begitu cemas. Biarlah dia dan Muhd Khuzairi sahaja yang berada di sini. Dia tidak mahu jiran sekeliling nampak akan pertengkaran yang berlaku.
“ Tak apa ke Puan Kyra? Saya takut lelaki ni mengapa-apakan Puan.” Sememangnya Hanip tidak berapa berkenan dengan Muhd Khuzairi. Pertama kali dia bertemu empat mata dengan lelaki itu, dia sudah mengagak ada sesuatu yang tidak kena pada lelaki yang bernama Muhd Khuzairi ini. Matanya merenung tajam wajah Muhd Khuzairi.
“ Tak apa. Awak balik aje. balik ya.” Kyra merayu.
“ Tapi…” Hanip tidak berasa sedap hati. Lelaki seperti Muhd Khuzairi memang tidak boleh dipercayai.
Please? ” suara Kyra sedikit meninggi. Marah. Hanip tersentak. Nampaknya dia tidak mampu membantah kata-kata Kyra. Terpaksalah dia berlalu pergi dari perkarangan rumah ini.
“ Kalau begitu, saya pergi dululah.” Hanip keluar dari perkarangan rumah Kyra dalam keadaan tergesa-gesa. Jika Kyra tidak berapa senang dia berada di situ, dia perlu pergi.
Kyra mengeluh panjang. Kesian Hanip, tak pasal-pasal kena marah dengan dia. Wajah cemberut Muhd Khuzairi dipandang tajam. Lelaki itu masih tidak mahu bangun dari situ. Dia jadi bengang.
“ Itulah siapa suruh cakap macam tu lagi, kan dah kena tumbuk!” Kyra menjeling sekaligus dia berpeluk tubuh. Memang dia suka pun Muhd Khuzairi kena tumbuk. Baru dia sedar dengan kata-kata dia itu! Cakap tak serupa bikin, ada hati nak berlagak pula. Kyra sempat lagi mengata Muhd Khuzairi dalam hati.
“ Kau tak nak tolong bangunkan aku ke? Aku kan sakit…” Muhd Khuzairi menghulurkan tangan kanannya kepada Kyra. Mana tahu Kyra mahu menolongnya bangun semula.
“ Bangunlah sendiri. Kita bukan mahram!” Kyra menyedarkan Muhd Khuzairi dengan ayat sinisnya. Kata-kata ibu sudah ditanam dikepala. Sebagai isteri dia perlu menjaga maruah diri dan suami.
Muhd Khuzairi membuat muka kesian. “ Sampai hati kau tak nak tolong aku. Kau dah berubah, Kyra.” perlahan suaranya. Jika diperhatikan dari segi penampilan Kyra yang bertudung sehingga menutup dada membuktikan bahawa wanita dihadapannya ini sudah berubah. Tidak seperti masa mereka masih sebagai suami isteri dahulu. Rambut ditunjuk pada orang sekeliling. Nampaknya peluang untuk memiliki Kyra semula tidak kesampaian.
“Aku memang dah berubah. Kau tak nampak aku  pakai tudung ni? Ke mata kau nampak aku masih berambut lagi?” perli Kyra. Sakit hati dengan setiap ayat yang terkeluar dari mulut lelaki itu. Dari dulu sampailah sekarang, ada sahaja ayat Muhd Khuzairi yang kurang menyenangkan hatinya.
“ Sayang aku lepaskan kau dulu tapi tak apalah, perkara tu dah  lama.”
Bila Muhd Khuzairi mengungkapkan perkataan ‘ lepaskan’ itu, dadanya mula rasa sebak yang teramat sangat. Kerana bayi yang dikandung hilang dalam perutnya secara tiba-tiba, lelaki ini terus menceraikannya dengan talak satu.  Tiba-tiba dia jadi  rindu pada anak di dalam perutnya. “ Baliklah, Khuzairi. Tolonglah jangan datang dalam hidup aku lagi. Aku lelah dengan sikap kau. Pergilah.” rayu Kyra dengan nada hiba. Air matanya jatuh mengalir di celah pipinya. Serta-merta wajahnya menunduk agar tidak nampak terlalu ketara air matanya.
Muhd Khuzairi mula dihimpit rasa bersalah. “ Maafkan aku Kyra. Tujuan aku datang sini bukan untuk menyakitkan hati kau lagi. Sebenarnya aku datang sini untuk menjadi kawan baik  kau. Aku pasrah dan redha jika kau bukan milik aku lagi. Mungkin Allah dah tetapkan kita bukan untuk bersama. Tak  salah  kan kalau kita jadi kawan?” cadangnya.
Kyra pantas mengangkat muka. Dia tergamam. Lidahnya  seakan kelu untuk berkata-kata. Tidak percaya Muhd Khuzairi meluahkan hasrat untuk menjadi kawannya. Perlukah dia bersetuju  dengan cadangan tersebut.?
“ Boleh. Seribu kali aku sudi kawan dengan kau Khuzairi, tapi cukuplah sekadar kawan yang tak bertemu empat mata. Aku rayu pada kau buat kali kedua, tolonglah keluar dari sini. Jangan muncul depan aku lagi.” Kyra merintih.
Muhd Khuzairi rasa terhina. Sekadar kawan tanpa bertemu empat mata? Hurm, apa lagi yang perlu dia buat jika itu kehendak Kyra. “ Baiklah… jika itu permintaan kau, aku terima. Terima kasih sebab sudi berkawan dengan aku. Semoga kau dah Abdul Fatah gembira.” ucap Muhd Khuzairi perlahan. Tiada lagi terbit kata-kata yang menyakitkan hati lagi. “ Assalamualaikum…” Dia mula berpaling ke belakang dan mengorak langkah  menuju ke kereta Camry miliknya.
Cukuplah sampai di sini sahaja pertemuan mereka berdua.
“ Waalaikumsalam…” Akhirnya Kyra pula yang terjelepok ke atas lantai. Air mata yang turun di pipinya tadi makin lebat mengalir hingga menitik di tudung sarungnya. Kini, semua orang yang disayangi telah tinggalkan dirinya.
I missed you, Abdul Fatah…” monolong Kyra sendiri.
****
Tidak jauh dari beberapa rumah Kyra, Abdul Fatah ligat memerhatikan Kyra dan Muhd Khuzairi yang berdiri di hadapan perkarangan rumah dua tingkat itu membuatkan. Cemburunya menjulang tinggi. Sakit hatinya melihat dua insan itu sedang membalas kata dan merenung mata.
Syawal membawanya datang ke rumah Kyra setengah jam sebelum Atuk dan ibu mertuanya berangkat ke Penang tanpa pengetahuan Hanip. Sanggup dia bersama pemandunya, Syawal tunggu tidak jauh dari rumah Kyra kerana mahu melihat wajah isterinya sebelum dia berangkat ke Singapura.
Paling membuatkan hatinya sakit, Kyra menangis dimuka pintu selepas Muhd Khuzairi meninggalkan perkarangan rumah itu.
“ Syawal, kita gerak sekarang.” arah Abdul Fatah. Wajahnya tegang sahaja. Sekali pandang,  Abdul Fatah sudah macam Hulk yang sedang berkerut menahan marah.
“ Tak nak jumpa Puan Kyra sebelum pergi KLIA dulu bos?” Syawal teragak-agak menyoal majikannya. Marah benar nampaknya majikannya ini.
I said now, now! Jangan banyak soal boleh tak?!” marah benar Abdul Fatah saat ini. Fikirannya berkecamuk. Kerana pertemuan diantara Muhd Khuzairi dan Kyra fikirannya jadi kacau-bilau.
Syawal akur. Tanpa membuang masa lagi, Syawal mula meneruskan perjalanan mengikut laluan kawasan rumah isteri majikannya.KeretaMercedes Benz CLK dibawa laju tanpa sedikit pun berhenti di depan rumah Kyra.
Kyra yang mahu menutup pintu rumahnya mengecilkan mata. Bunyi deruman kereta mewah yang lalu di kawasan rumahnya mematikan niatnya untuk menutup pintu. Rasa dia kenal dengan kereta itu. Takkanlah.. Kyra jadi tidak tentu arah.
Dia berlari keluar dari rumahnya. Matanya masih dikecilkan. Benar, kereta itu memang dikenalinya. Adakah Abdul Fatah melihat ‘drama sebabak’ mereka berdua tadi? Ya Allah, apa yang perlu aku buat ni? Kyra benar-benar rasa cemas.

“ Abdul Fatah… jangan tinggalkan Kyra!!” jerit Kyra kuat. Dia benar-benar rindukan Abdul Fatah. Ya Allah, maafkan aku… Kyra menangis dan terus menangis.

10 ulasan:

Azizah Zain berkata...

Ada sambungan lgi ke?
Cian kyra....

nur daeya berkata...

Dah tak ada sambungan lepas ni...
slmt tinggal kyra & fatah! hehe

idA berkata...

pergh..satu tindakan yg amat tidak cerdik yg dilakukan oleh kyra bila menyuruh org suruhan fatah berlalu pergi meninggalkannya..kan dah timbul fitnah ..dimata fatah..isterinya curang.. apalah salahnya sekiranya kyra menalipon suaminya atau mengikuti jejak suaminya ke KLIA..kan.. meleraikan apa yg tersemat dihati suaminya..kan..sebab syurganya pada fatah..

kaksiti berkata...

eya napa wat hubby kak cam tu x nak kawan eya dah huhuhuhuhu sakit nye hati fat tp fat x thu cerita sbnar nye jgan lah fat tgal kn kyra

Tanpa Nama berkata...

kak ida,
mmg satu tindakan yang kurang bijak kerana Fatah pergi begitu sahaja tanpa berjumpa Kyra untuk berbincang tentang apa yang telah berlaku tadi. Kesian Kyra, tak pasal-pasal dia ditinggalkan Fatah. hurm...BTW, TQVM sbb sudi KOMEN cerita ni secara emotional! eya sgt menghargainya... ;)

Tanpa Nama berkata...

kak siti syg,

Akk jgnlah mrah eya...bukan eya saja2 nk buat jln citer mcm tu...hehe.
nnt en3 seterusnya (dlm manuskrip) insyallah Fatah pasti akan menyesal terhadap perbuatannya... ;)

**TQVM ya kak sbb sudi bg komen buat kli pertama kt blog eya!! haha... luv u always...

ina joe berkata...

Hu hu bila boleh peluk ketat2 ni...xsabar la...

Tanpa Nama berkata...

insyallah tahun ni jgk eya hntr manuskrip penuh ni k syarikt penerbitn ya

Tanpa Nama berkata...

Sis novel nie da kuar ke?
sy lbh ska sis atr kt ikip..
smga dprmdhkn ye sis..


-kyra-

zazirah 2014 berkata...

Nk tnye novel nie dh kuar kt pasaran lom