Isnin, 20 Januari 2014

BAB 29 JANGAN TINGGALKAN AKU


Kyra berjalan mundar-mandir di keliling katilnya selepas ibu dan Atuk turun ke ruang tamu. Dia resah. Apa yang Atuk katakan padanya sebentar tadi memang agak mengejutkan dirinya. Kontrak selama setahun bersama Slim World dihentikan serta-merta. Memang diakui, perkhabaran yang dibuat sedikit sebanyak mengembirakan hatinya tetapi apa yang meresahkan hatinya adalah mana dia nak cari duit untuk meneruskan hidupnya dalam tiga bulan ini?
Abdul Fatah ada memaklumkan padanya semalam yang dia akan memberi nafkah zahir setiap bulan seperti biasa. Masalahnya, lelaki itu mana tahu nombor akaun banknya? Belum pernah sekali pun dia menyerahkan nombor akaunnya kepada Abdul Fatah. Propa aje lebih!
“ Habislah, habislah. Mana nak cekau duit ni? Duit aku bukannya banyak mana pun.” Kyra cemas. Mahu telefon Abdul Fatah di Singapura, dia mana tahu kod panggilan negara itu. Kalau tanya ibu dengan Atuk pun, dia orang mana tahu pun pasal kod-kod panggilan seluruh dunia.
Kaki Kyra terhenti di tengah-tengah pintu bilik. “ Apa kata aku pinjam duit kat ibu? Ibu kan dah bersara, tiap-tiap bulan dapat ‘gaji’ daripada kerajaan. Haa… brilliant idea kau Kyra!” Kyra memuji dirinya sendiri.
Sebelum dia turun ke bawah berjumpa ibunya, Kyra membersihkan diri. Dia tidak mahu ibu marahkannya kerana tidak mandi. Sekarang ini dia mahu memadamkan sikap ‘jahat’nya yang lalu, dia mahu berubah menjadi wanita yang sentiasa mengambil berat perihal diri dan keluarga.
Sekarang ini Kyra sudah berubah, bukan macam dulu lagi…
****
Puan Azlina sedang menumbuk cili api sambil sebelah tangannya bercakap dengan seseorang di talian di dapur. Siapa lagi kalau bukan menantunya, Abdul Fatah yang kini dalam perjalanan menaiki kapal terbang menuju ke Singapura.
“ Buatlah apa yang Fatah nak buat. Ibu setuju aje. Fatah jangan risau. Teruskan usaha Fatah untuk kuruskan badan ya. Ibu akan sokong kamu dari belakang. Dahlah, nanti kita cakap lagi ya. Fatah telefonlah ibu lepas balik Penang nanti. Nak cakap banyak-banyak kat sini, nanti Kyra dengar pula perbualan kita ni. Fatah jaga diri baik-baik ya. Jangan lupa balik tau. Assalamualaikum.” ucap Puan Azlina dengan nada tergesa-gesa sebelum dia cepat-cepat mematikan talian. Telefon bimbitnya diletakkan tidak jauh dari singki dalam keadaan terbalik. Dia buat kerja seperti biasa.
Di dalam bilik, Abdul Fatah menggelengkan kepala sambil tersenyum apabila ibu mertuanya selesai bercakap. Cepat betul ibu mertuanya bercakap sampaikan dia mahu memintas ayat pun tidak boleh. Telefon bimbit dimasukkan ke dalam poket seluar. Luggage bag yang sederhana besar itu ditarik kemudian diletakkan di tepi katil.
Tiket penerbangan ke Singapura sudah ditempah dan flightnya akan berlepas dalam pukul 6.40 petang. Semua kelengkapan untuk ke sana sudah siap. Tunggu hendak berlepas sahaja. Antara Puchong dan KLIA tidaklah jauh mana. Dia akan bergerak sebelum pukul tiga petang.
Sebelum dia berlepas ke KLIA, ada beberapa perkara yang perlu diuruskannya. Salah satunya sudah selesai dan kini dia perlukan Hanip sebagai orang tengah dalam menjayakan rancangannya. Dia tersenyum sekali lagi.
Hanip, lpas ni dtg rmah sy. Urgent!
Abdul Fatah tidak menelefon Hanip sebaliknya dia hanya menghantar pesanan ringkas sahaja kepada lelaki itu. Dia tahu Hanip kini berada di syarikat Slim World. Harapannya Hanip akan datang ke rumahnya selepas ini. Antara Syawal dan Hanip, dia lebih percayakan Hanip. Pekerja itu bijak mengawal situasi. Itu sebab dia kerap kali memanggil Hanip untuk menjayakan rancangannya setiap kali berhadapan dengan Kyra.
Laptop kepunyaannya yang berada diatas meja kerjanya dipandang sayang. Gambar Kyra yang tersenyum menghiasi muka depan laptopnya sama seperti di komputer bilik pejabatnya. Bukan senang mahu mendapatkan gambar ini. Bahagian pipi Kyra yang sedikit tembam itu disentuh.
“ Lepas abang balik Singapura, kita jumpa balik ya Kyra sayang. Abang tak sabar nak dengar suara Kyra semula. Will always love you…” ucap Abdul Fatah dengan nada sebak. Sebenarnya dia sukar untuk mengungkapkan rasa cinta dan sayang pada seseorang perempuan tetapi dengan Kyra, ucapan itu senang dilafazkan.
****
Menjelang pukul tiga petang, Puan Azlina dan bapa sudah bersedia di luar perkarangan rumah Kyra. Teksi limousin yang ditempah Kyra sudah bersedia membawa kedua-duanya ke Penang. Kyra merasa sebak. Tiga hari bersama ibu dan Atuk memberikannya sedikit kegembiraan. Kini, rumahnya kembali menjadi seperti asal. Sunyi.
Kyra salam tangan Atuknya dengan penuh syahdu. Selepas ini dia akan jarang berjumpa dengan Atuknya. “ Atuk jaga diri dan kesihatan ya. Jangan selalu marah-marah tau! Nanti Atuk sakit jantung.” ujarnya dengan nada sebak.
Atuk tersenyum. “ Kyra jangan cakap Atuk sorang aje. Kamu tu pun kena jaga diri dan kesihatan juga. Atuk dengan ibu bukan ada kat sini selalu.” pesan Atuk dengan sedikit tegas.
Kyra menganggukkan kepala. Pesanan Atuk itu akan dijadikan sebagai ingatan di kemudian hari.
“ Ayah, masuk dalam kereta dulu. Ayah tak boleh berlama kat tengah panas ni. Nanti ayah pening kepala.” tegur Puan Azlina. Bapanya hanya mengangguk sebelum lelaki berusia enam puluh tujuh tahun itu masuk ke dalam perut kereta.
“ Ibu…” Kyra pandang wajah ibunya. Tangan ibu digenggam erat. Sejujurnya, dia tidak mahu melepaskan ibu dan Atuk ke Penang namun demi kesihatan Atuk, dia terpaksa turutkan juga.
Puan Azlina sama seperti bapanya, memberi senyuman kepada Kyra. “ Kyra jaga diri baik-baik ya. Kamu tinggal sorang aje lepas ni. Suami kamu kat Singapura. Jaga kelakuan kamu. Apa yang ibu katakan pagi tadi tanamkan dalam hati.”
“ Baik ibu. Kyra akan ingat nasihat ibu.” Bibir Kyra muncung. “ Sedihlah bila ibu dengan Atuk dah tak ada. Siapa nak tinggal dengan Kyra lepas ni. Kyra sorang-sorang aje.”
“ Kamu ni tak payah mengada-ngadalah. Suami kamu kan ada. Nanti dia temanlah kamu, hesy!”
“ Dia ada kat Singapura. Lepas tiga bulan baru balik. Kyra sorang aje kat sini. Ibu temanlah Kyra.” Kyra sengaja buat muka sedih.
Puan Azlina mengeluh. Dah besar pun masih nak bermanja-manja lagi dengan dia.          “ Bertahanlah. Takkan asyik nak berteman aje. Selama ini kamu kan dah biasa duduk sorang-sorang? Buat macam biasa.” Ikutkan hati, dia mahu terus menetap di sini bersama anak kandungnya ini namun dia mengerti bapanya kini sedang sakit. Siapalah yang mahu menjaga bapanya itu selain dirinya? Dialah harapan bapanya sekarang.
“ Okey. Kyra akan buat macam biasa.” Kyra akur. Dalam beberapa bulan ini, kehidupannya akan kembali seperti biasa cuma sikap dan penampilan dirinya sahaja yang berubah. “ Ibu naiklah cepat. Kang tak pasal-pasal mengamuk pemandu tu.” usik Kyra walaupun wajahnya terserlah kesedihan.
Puan Azlina menyentuh bahu Kyra. Nampaknya dia harus bertolak sekarang. Penang bukannya dekat. “ Hmm… ibu nak minta maaf ya sebab tak dapat bagi kamu duit. Ibu betul-betul tak ada duit buat masa sekarang. Banyak duit simpanan ibu gunakan buat beli ubat Atuk. Duit yang ada pada kamu sekarang ibu rasa dah cukup untuk tampung kehidupan seharian kamu cuma berjimat ya takut nanti belum cukup tiga bulan duit kamu dah habis.” Kyra sudah memaklumkan padanya sebentar tadi tentang duit yang mahu digunakan untuk perbelanjaan harian. Dari duit simpanan Kyra yang mencecah lapan ribu ringgit itu, dia rasa cukup untuk tiga bulan ini.
Lagi pula, dia ada berpesan pada Abdul Fatah ketika di talian tengah hari tadi untuk memberikan sedikit wang tunai kepada Kyra sebelum menantunya itu berangkat ke Singapura petang nanti dan Abdul Fatah bersetuju untuk memberikannya. Sengaja dia tidak mahu memberitahu Kyra. Mungkin sekejap lagi akan ada seseorang yang datang ke sini memberikan duit tunai kepada Kyra.
“ Ibu pergi dulu ya. Jaga diri. Nanti ibu datang lagi. Assalamualaikum.” ucap Puan Azlina pada Kyra yang sudah mengalirkan air mata. Dia tersenyum sebelum dia masuk ke dalam teksi limousin itu.
“ Waalaikumsalam.” Air mata Kyra lebat mengalir di pipi. Akhirnya mereka berpisah jua. Tiada lagi nasihat atau teguran ibu yang akan didengarinya dalam masa beberapa bulan ini. Ah, aku keseorangan lagi nampaknya.
Teksi limousin itu mula meninggalkan perkarangan rumahnya. Kyra melambai tangan berkali-kali dari belakang teksi itu. Sedihnya hanya Tuhan yang tahu.
Tudung sarung pemberian ibunya dijadikan sebagai ‘kain’ lap air matanya. Dia menghembuskan nafas berat. Pintu pagar ditutup rapat sebelum dia melangkah masuk ke dalam rumahnya.
Sebaik sahaja pintu utama rumahnya ditutup, tiba-tiba pintu rumahnya diketuk dari luar. Terkaku Kyra di situ. Dia mula berpaling ke muka pintu. Siapa pula tu? desis Kyra dalam hati. Dia memulas tombol pintu sebelum membuka sedikit pintu tersebut. Terkejut bukan kepalang apabila melihat insan dihadapannya. Mujur tudung sarungnya masih setia di kepala.
“ Awak… err buat apa datang sini? Bukan ke bos awak dah berangkat ke Singapura?” terketar-ketar mulut Kyra berbicara. Entah kenapa hatinya jadi tidak menentu dengan kedatangan lelaki ini. Harap janganlah ada apa-apa yang berlaku diantara mereka. pohonnya dalam hati.
  “ Saya perlukan sesuatu daripada Puan Kyra.” Begitu tegas sekali suara Hanip. Dia datang ke rumah Kyra bukan mahu berborak panjang dengan wanita itu tetapi dia mahu sampaikan hajat yang diamanahkan Abdul Fatah kepadanya.
Kyra tercengang. Sesuatu? Adakah ‘sesuatu’ itu maksudnya tubuh badannya? Minta simpanglah! Dia tidak mahu serahkan tubuhnya pada mana-mana lelaki. Tubuhnya hanya milik Abdul Fatah. Kyra mula menutup pintu rumahnya. Sepatutnya dia tidak bertemu empat mata dengan lelaki yang bernama Hanip ini.
“ Nanti dulu, Puan.” Hanip melekapkan tangannya di muka pintu. Kyra tergamam. Tertolak sedikit badannya ke belakang. Hampir terlurut tudung putih yang dipakainya.
“ Saya tak perlukan apa-apa daripada awak. Baliklah, jangan ganggu saya.” Sedikit kasar suara Kyra. Sengaja dia berbuat begitu.
“ Saya perlukan Puan Kyra…” belum sempat Hanip menyambung ayatnya, Kyra cepat-cepat memintas.
“ Awak jangan jadi gila, Hanip. Tubuh saya hanya milik Abdul Fatah! Awak balik, balik sekarang sebelum saya telefon polis untuk tangkap awak.” jerit Kyra sepuas hatinya.
Hanip tiba-tiba ketawa besar. Kyra nampaknya sudah salah anggap dengan kata-katanya. Dia perlu perbetulkan keadaan sebelum keadaan bertambah buruk.
“ Saya perlukan Puan Kyra serahkan kunci kereta yang Encik Abdul Fatah bagi pada Puan bukan tubuh Puan.” Hanip sambung ketawa.
Kyra jadi malu sendiri. Nampaknya dia tersalah buat andaian pada Hanip. Tidak pasal-pasal lelaki ini dimarahinya. “ Hurm… lain kali cakap ajelah awak nak kunci kereta. Tak payah nak berformal sangat ayat awak tu. Ini bukan pejabat nak cakap ayat formal.” marahnya. Buat orang takut aje. desisnya dalam hati.
“ Maaf Puan. Mulut saya dah terbiasa cakap formal dengan orang yang lebih tinggi kedudukannya daripada saya.” Hanip bercakap dengan nada rendah diri.
Kyra berpeluk tubuh. “ Berbalik pada kata-kata awak tadi, apa yang penting sangat kunci kereta saya ni sampai saya perlu bagi pada awak, Hanip?”
“ Saya nak bawa kereta yang dihadiahkan bos saya pada Puan. Takkan nak terbiar aje kereta tu kat rumah Puan Faridah. Nanti berhabuk pula kereta tu sebab terbiar aje tanpa pemandunya.” Dalam kata-kata Hanip, terselit ayat sinis yang membuat Kyra terdiam beberapa saat.
“ Oh… kalau macam tu nanti saya ambil kunci kereta tu kat atas. Awak tunggu kejap. Jangan masuk pula.” Kyra sempat mengusik. Dia mahu naik ke biliknya. Lagi cepat kunci kereta diambil, lagi cepatlah dia dapat kereta itu!
“ Puan Kyra…” Hanip tiba-tiba bersuara. Kyra terpinga-pinga.
“ Ada apa-apa lagi ke?” tanya Kyra.
Hanip mengeluarkan sepucuk sampul surat berwarna putih di dalam poket seluarnya lalu dihulurkan kepada Kyra. Kyra mengerutkan dahi. “ Ini duit untuk Puan Kyra. Tuan bagi tadi.”
Bibir Kyra bergetar. Terasa di mahu menangis di situ juga. Alhamdulilah, dia bersyukur kerana dikurniakan suami sebaik Abdul Fatah. Pergi ke luar negara masih mengambil berat akan dirinya. Selepas ini dia akan lebih menghargai suaminya itu. Kyra menerima sampul surat itu dengan hati terbuka. Ucapan terima kasih kepada Allah tidak henti-henti di dalam hatinya.
“ Saya naik atas dulu ya. Awak tunggu kejap.” Kyra mengulangi ayatnya semula. Hanip di depan muka pintu hanya mengangguk.
Bergegas Kyra naik ke atas dan mengambil kunci kereta miliknya di dalam beg tangannya. Sampul putih pemberian Abdul Fatah disimpan elok-elok di tepi poket beg tangannya sebelum dia berlari anak turun ke bawah semula.
“ Ini kuncinya. Terima kasih ya sebab sanggup bawa kereta saya ke sini.” Kyra tersenyum lebar.
“ Sama-sama. Itu memang tanggungjawab saya.” Hanip membalas senyuman Kyra.
Well, well, well… tak sangka Kyra dah pandai main kayu tiga sekarang..” ucap Khuzairi di tepi pintu pagar sambil berpeluk tubuh.
Kyra dan Hanip sama-sama berpaling kearah Khuzairi.
Kyra terperanjat besar. Mengapa lelaki itu berada di sini? Apa yang lelaki itu mahukan darinya lagi? Dada Kyra mula bergetar hebat.




6 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Ish...dh agak dh...bl fattah xde, mesti si kuchai ni dtg menyibuk....kyra, please jaga tergoda dgn si kucai tu....ingat lah si fattah yg jauh.....agak2 nya si fattah arahkn hanip x tuk tgk2 kn si kyra ni.... - jumay jue

nur daeya berkata...

wah, kak jumay bg komen pertama skali! hehe
klao pasal si Fatah arahkan Hanip untuk jaga Kyra, nnt eya kt bab terakhir ya..
Daun kucai tu ada2 aje...hehe...suka kacau bini orang!

idA berkata...

pergh...akan kesekejapan sahaja Khuzairi dah tahu yg farah tiada dirumah.. adakah khabaran ini akan diberitau pada fatah yg khuzairi menganggu kyra dengan ketiadaan fatah disisi kyra..dan adakah fatah akan balik kerumah bila diberitau oleh org kuatnya yg bekas suami bini dia dtg kerumahnya...

nur daeya berkata...

sorry kak ida syg,
nampaknya fatah x kn kmbali smula kt rumah kyra tu sbb d dh nak berangkat ke Singapura beberapa jam lg.
insyallah, akan ada yg membantu menyelamatkan kyra dr diganggu bekas suaminya itu

Violet Sofia berkata...

Eh, eh.. sesuka hati dia je Khuzairi ni nak kata org main kayu tiga. 'Bagi' sebijik kang baru dia tau rasa! Khuzairi ni mmg x habis2 'dengki' ngan Khaira, kan? Hahaha... btw, good job again cik writer. Tak sabar nak tau apa akan jd pasni. Bila En. Fattah nak fly camni, rindu la pulak kat En. Fatah. Hahaha...

Tanpa Nama berkata...

rindu jgn x rindu cik violet...BTW tq ya sbb sudi bg komen ya ;)