Khamis, 16 Januari 2014

BAB 28 JANGAN TINGGALKAN AKU


Pagi menjelma , Abdul Fatah  mula memasang  nekad. Apa nak jadi dengan hidup Kyra dalam masa tiga bulan ini, dia takkan ambil kesah lagi! Dia mahu wanita itu rasa bagaimana seksanya jiwa apabila ditinggalkan seseorang dan paling penting, dia mahu Kyra turunkan egonya yang tinggi melangit itu.
Sepanjang perjalanan ke rumah Kyra malam semalam bersama ibu kandungnya, Puan Faridah dia ada menceritakan pengalamannya selepas berkahwin bersama Kyra. Ternyata ibunya mengeluh kesah dengan sikap Kyra yang tidak menghormati dirinya.
Sebenarnya dia malas mahu membuka pekung di dada tentang perkahwinannya di hadapan ibu namun hati yang sudah lama sakit dengan sikap Kyra tidak mampu dibendung lagi. Selama tiga puluh tahun dia hidup di dunia ini, hanya ibu sahajalah yang memahami dirinya. Ayahnya  sebelum meninggal dunia seorang yang kuat bekerja, jadi susah untuk mereka berbual bersama.
Ibunya ada berpesan, satu-satunya cara jika mahu menurunkan ego dan mengubah sikap Kyra yang tidak menghormati dirinya itu adalah kuruskan badan! Apabila dirinya kurus, dia pasti Kyra akan menyesal kerana mengejek dirinya gemuk dan mamat tembam!
Abdul Fatah masih ingat lagi kata-kata ibunya sewaktu di dalam kereta.
“ Tidak semua perempuan di Malaysia ini yang sukakan lelaki yang gemuk macam Fatah. Ibu ambil contoh Kyra. Kyra tu dulu gemuk, tapi  apabila  dia bertubuh langsing dan kurus, dia mengambil insiatif mahu mencari lelaki yang sepadan dengan dia. Tapi sekarang, dia berkahwin dengan lelaki yang … sorry ya ibu cakap, lelaki gemuk macam Fatah.Itu sebab dia masih tak boleh terima Fatah. Jadi, langkah terbaik… Fatah kena kurus macam dia!”
Ketika itu juga dia membuat keputusan yang bakal merubah seratus peratus kehidupannya. Ternyata ibu gembira dan tidak sabar-sabar mahu melihatnya kurus!
Abdul Fatah bersyukur dikurniakan ibu kandung dan ibu mertua yang tidak henti-henti menyokong dan memberi cadangan semata-mata ingin melihat dia dan Kyra bersatu seperti pasangan  lain.
Kerana itulah, dia berhasrat untuk terbang ke Singapura dan menyambung aktivitinya yang sering dibuat di Fitness Centre. Memang brilliant idea ibu kandungnya kerana membuat satu lagi syarikat pelangsingan badan di luar negara. Tidaklah dia kalut sangat untuk memberi kejutan kepada Kyra selepas tiga bulan nanti.
Awal pagi lagi sebelum Abdul Fatah pulang ke rumahnya,  dia sudah bangun tanpa mengejut Kyra bangun dan berbincang seketika dengan ibu mertuanya yang baru sahaja selesai sembahyang subuh tentang rancangannya untuk memberi kejutan pada Kyra selepas tiga bulan nanti. Mujur ibu  mertuanya memahami dirinya dan  terus bersetuju  tanpa sebarang alasan.
Kini, impiannya hanya satu. Pergi ke Singapura dan  mula kuruskan badan!
****
Kyra menangis teresak-esak di dalam biliknya kerana tidur dengan  nyenyak semalam. Sedikit pun dia tidak perasan Abdul Fatah sudah pergi meninggalkan dirinya. Penyesalan mula menghimpit diri.
Terlalu egokah dirinya sehingga Abdul Fatah merajuk membawa diri ke Singapura? Rasanya ya kut. Mengingatkan hari-hari yang lepas makin membuatkan jiwanya nanar. Dia seringkali sakitkan hati Abdul Fatah. Kalau boleh hampir setiap masa dia kritik suaminya itu. Kritikannya lebih kepada tubuh badan Abdul Fatah  tetapi suaminya tetap bersabar dengan sikapnya.
Sepatutnya dia bersyukur kerana dikurniakan suami sebegitu tetapi entah kenapa hatinya keras mahu menidakkan Abdul Fatah sebagai suaminya yang sah.
Kyra menangis dan terus menangis sehinggalah ibunya masuk ke biliknya. Dia sedikit terperanjat.
“ Ada apa ibu? Kyra tak sedap badanlah.” Kyra buat-buat tidak sihat di depan ibunya.
Tanpa menutup pintu, Puan Azlina berdiri di muka pintubilik anaknya.
“ Fatah dah berangkat ke Singapura pagi tadi. Lepas ni senanglah hati dan hidup kamu kan Kyra, sebab suami kamu tu tak ada dalam hidup kamu selama tiga bulan ni.” beritahu Puan Azlina dengan selamba . Sebelum dia pulang ke Penang petang nanti, dia bertekad untuk menasihati Kyra. Makin hari makin ego sikap anaknya itu sampai Abdul Fatah merajuk membawa diri ke Singapura.
Kyra mengelap air mata yang membasahi pipinya sebelum dia merenung wajah ibunya yang tampak muram itu. “ Ibu jangan merepek ya. Bila masa Kyra senang hati? Ibu tak nampak Kyra tengah bersedih? Isteri mana yang gembira bila suami tinggalkan isteri sorang-sorang kat sini?
Puan Azlina menghampiri Kyra yang berteleku di atas katil lalu menjengilkan mata. Mulutnya dicebikkan. “ Kamu  jangan nak temberang ibu lah, Kyra. Ingat ibu tak tahu apa yang kamu buat pada menantu ibu tu? Memang patutlah Fatah pergi Singapura berbulan-bulan. Ego kamu tu tinggi sangat! Eii… geramnya ibu dengan kamu, Kyra.”
Puan Azlina tanpa menunggu lagi pantas menarik telinga kanan Kyra lalu dipiat sepuas hatinya. Terjerit Kyra di situ. Hilang sedihnya, timbul rasa sakit di telinganya.
Hebat betul ibu mempiat telinganya!“ Sakitlah ibu.” Kyra mengaduh sakit. Sudah lama ibu tidak piat telinganya. Kali terakhir dia dipiat telinga pun ketika dia darjah lima kerana nakal di sekolah.
“ Tau pun sakit. Kamu buat suami kamu sakit hati dengan kata-kata kamu tak adalah  pula nak rasa menyesal.” Kyra terdiam. Puan Azlina menyambung ayat seterusnya.  “ Ibu tak tahu nak jadi apa dengan kamu ni. Dulu kahwin dengan Khuzairi, pandai pula nak ikut cakap lelaki tak guna tu. Lepas dah kahwin dengan Fatah, sikap kamu bertukar pula. Kamu jangan jadi isteri derhaka Kyra, nanti tak pasal-pasal kamu masuk neraka!”
Kyra menunduk. Terbit rasa bersalah di dalam hatinya kerana seringkali menyakiti hati suaminya. Nasihat ibu dijadikan iktibar. Dia bercadang untuk mengembalikan  sikapnya yang asal, ketika dia mula-mula menjadi isteri kepada  Muhd Khuzairi. Sikapnya yang lemah-lembut dan mendengar kata.
“ Kyra tahu Kyra salah.” Kyra angkat muka semula. “ Macam  mana ibu tahu kami berdua ada masalah komunikasi? Fatah yang beritahu ke?” Jika Abdul Fatah yang  membongkar sikap sebenar dirinya pada ibunya, memang lelaki itu akan dipiat telinganya pula!
“ Memang Fatah yang beritahu ibu. Haa… kenapa? Kamu nak tengking dia ke kalau dia bagi tahu  ibu?” Puan Azlina menjengilkan mata.
Kyra langsung terdiam. Kalau dah namanya ibu kandung, semua yang dia kata pasti ibu akan dapat rasakan. “ Hurm… kalau ibu tahu, ibu jangan bagi tahu Atuk pula. Nanti tak pasal-pasal Atuk dapat sakit jantung.”
Puan Azlina lekas-lekas duduk di depan Kyra. “ Kalau kamu tak nak Atuk dapat sakit jantung, kamu kena belajar terima suami kamu tu. Jangan asyik nak sakitkan hati dia aje. Jadi isteri yang solehah.”
Kyra lantas memegang tangan  ibunya. “ Kyra janji akan belajar cintakan Fatah. Fatah  tak nak jadi macam dulu lagi. Lepas tiga bulan nanti, Kyra akan tanam tekad untuk menjadi isteri yang solehah.”
Puan Azlina pandang wajah anaknya dengan penuh rasa sayang. Rambut Kyra dielus lembut. Sudah lama dia tidak menyentuh rambut anaknya. “ Nak jadi isteri solehah senang aje. Jaga aurat kamu, Kyra. Rambut kamu yang cantik ni patutnya ditutup. Hanya Abdul Fatah  yang dapat melihat seluruh badanmu lepas berkahwin ni.”
“ Kyra belum bersedia lagi, ibu…” perlahan suara Kyra menjawab.
“ Kamu sedar tak apa yang kamu  katakan tu? Sampai bila kamu nak bersedia, cuba cakap dengan ibu. Umur kamu makin meningkat, mana tahu kamu  meninggal dunia dalam masa yang muda? Kamu tak takut dengan azab Allah ke?” soal Puan Azlina bertubi-tubi. Dia bukan mahu memarahi Kyra, dia mahu Kyra sedar selepas menjadi seorang isteri, maruah perlu dijaga dengan sebaik-baiknya.
Kyra kemam bibir. “ Takut…”
“ Kalau takut, kenapa tak nak pakai? Seronok sangat ke tayang rambut kamu yang paras bahu ni?” Puan Azlina memegang rambut Kyra lalu ditunjukkan betul-betul di depan wajah anaknya. Jika berkaitan dengan agama, dia memang ambil berat yang amat sangat.
Kyra bermain dengan jarinya. Rasa bersalah  mencengkam  hatinya. “ Lepas ni Kyra akan cuba pakai tudung.”
“ Pakai tudung bukan kerana ibu yang suruh tapi buatlah kerana Allah S.W.T… faham  tak  Kyra?” Puan Azlina bersuara tegas.
“ Faham  ibu.” Kyra mengangguk lantas dia memeluk ibunya. Puan Azlina terkedu disitu. “ Terima kasih ibu sebab sudi sedarkan Kyra tentang aurat. Kyra akan berusaha menjadi isteri yang baik dan akan belajar mencintai suami Kyra sendiri.” Itu janji Kyra. Dia mahu berubah. Berubah kearah yang lebih baik.
“ Macam  itulah anak ibu.” Puan Azlina bersyukur. Akhirnya Kyra mahu juga bertudung. Tidak adalah dia tanggung dosa di akhirat kelak kerana tidak menyaran dan menasihati anaknya memakai tudung.
Belum puas Kyra memeluk ibunya, Atuk tiba-tiba masuk ke biliknya dengan wajah cemberut. Kyra dan Puan Azlina mengerutkan dahi.
“ Kenapa ayah?” Puan Azlina turun dari katil dan menghampiri bapanya manakala Kyra pula setia diatas katilnya.
Haji Adnan memandang tajam kearah Kyra.  “ Tadi ada dua orang dari syarikat  Slim World datang sini jumpa kamu, Kyra. Atuk nak jerit nama kamu tapi Atuk tak ada daya nak laung nama kamu kuat-kuat. Jadi Atuk suruh lah mereka tinggalkan pesanan. Kamu tahu apa yang mereka kata pada Atuk?”
“ Pesanan? Rasanya dah lama Kyra tak pergi Slim World tu Atuk. Kyra banyak habiskan masa Kyra duduk kat rumah aje. Mereka cakap apa Atuk?” Kyra sudah rasa berdebar.
“ Kontrak setahun  kamu bersama Slim World dibatalkan serta-merta! Kamu dilarang ke sana selepas ini.”
“ Apa?!” Kyra dan Puan Azlina terjerit serentak.



3 ulasan:

idA berkata...

akak rasa ..apa yg di buat oleh fatah mmg satu tindakan yg bijak..kita lihat bagaimana diri kyra lepas ni..adakah penyesalan akan mengetuk hatinya dengan sikap yg pada pandangan akak mmg kurang ajar dan sungguh tidak berhemah.. memalukan seorg suami yg hanya tidak sedikit montel..sedangkan dirinya dulu pun apam kurangnya..perlukah dihina sebegitu rupa keadaan fizikal seseorg itu... dia sepatutnya tahu apakah perasaan itu krn dia pernah menghadapinya..kan..perlukah sejarah berulang sekali lagi.. bila mana fatah pula akan meninggalkannya bila dia kurus dan macho..sepatutnya dia menyedari sedari dulu lagi..yg dia bukan lah sesiapa..kan..

thanusya shanmuganathan berkata...

GO FATAH GO!!!

cik baba berkata...

Padan dgn muka Kyra.....go Fatah go...I likeee..