Isnin, 5 Januari 2015

BAB 22 (Tajuk?Biarlah Rahsia) - PART 2


Saat Raymi Zikri menjejakkan kaki di kawasan rumah Puan Suria, dia menghembus nafas berkali-kali. Nafas yang selama ini berjalan lancar menjadi tidak teratur. Semuanya gara-gara ingin melamar Dhia!
Cincin yang baru dibeli tadi dipandang dengan perasaan membuak-buak. Ya, inilah bukti yang dia amat memerlukan Dhia sebagai isterinya. Cincin inilah peluangnya untuk mengikat gadis itu disisinya.
Jika askar berani bertempur di medan perang, dia Raymi Zikri akan berjuang berhabis-habisan melamar Dhia sampai bibir gadis itu mengungkapkan SETUJU di depannya.
“Asssalamualaikum..." Salam diberi tanda hormat. Dari dalam kereta tadi dia lihat rumah Puan Suria seperti tiada orang. Sunyi sahaja.
Puan Suria yang sedang menepuk salah satu kusyen di ruang tamu tersentak apabila seseorang memberi salam dari luar. Siapa pulak datang petang-petang ni?
“Waalaikumsalam. Sekejap ya.”laungnya. Sepantas kilat dia mengambil tudung sarung yang tergantung di dinding lalu dipakai.
Raymi Zikri lega. Salamnya disambut juga. Tidak sia-sia dia datang ke rumah Puan Suria waktu begini.
Pintu dibuka dari dalam. Semakin berdebar perasaan Raymi Zikri.
“Ray?” Puan Suria terperanjat.
“Ya, mak cik. Saya Ray. Tentu mak cik terkejut dengan kedatangan saya. Maaflah saya datang tanpa telefon mak cik dulu. Emm...Dhia ada mak cik? Saya nak jumpa dia sekejap."pintanya telus.
Puan Suria mengeluh berat. Pagi tadi Dhia ada mengatakan padanya tidak mahu berjumpa dengan cucu-cucu Puan Khadijah dalam beberapa hari ini.
Bila ditanya mengapa Dhia menjawab kerana kedua-duanya menyukai dirinya dan mahu menjadikan Dhia sebagai seorang isteri. Lagi pula Muhd Razree ingin mengahwini anaknya minggu depan. Sungguh dia terperanjat dia waktu itu. Hampir sahaja dia merajuk panjang dengan Dhia kerana dia orang terakhir yang tahu tentang perkara itu tetapi mengenangkan keadaan Dhia yang nampak tertekan itu dia jadi serba salah pula untuk membuat begitu. Dia takut Dhia akan melakukan sesuatu diluar jangkaan.
Sekarang ini salah seorang cucu Puan Khadijah datang ke rumahnya. Patut ke dia membenarkan lelaki ini masuk?
"Maaf Ray. Mak cik rasa waktu ini bukan masa yang sesuai untuk Ray bertemu dia. Dhia perlukan ketenangan sekarang ini. Dhia terlalu tertekan dengan apa yang berlaku semalam dan mak cik harap Ray bagilah peluang untuk dia berehat."
Raymi Zikri diam. Tidak sangka Dhia tertekan dengan perkahwinan yang bakal berlaku diantara dia dan abangnya. Kotak cincin yang dipegang sejak dari tadi digenggam kemas.
Perlukah dia membatalkan niatnya untuk melamar dia? Tidak! Dia perlu berusaha. Masa yang terhad ini perlu dia gunakan sebaik mungkin. Abang Raz dan nenek sudah berangkat ke Dubai jadi dia harus mengahwini Dhia secepat yang mungkin.
"Mak cik, saya perlu sangat jumpa dia. Hati saya tak tenteram selagi Dhia tak ada kat depan mata saya. Saya ikhlas sayangkan dia mak cik dan saya betul-betul nak melamar dia sebagai isteri saya yang sah. Mak cik tolonglah izinkan saya jumpa dia. Sekejap pun jadilah."rayu Raymi Zikri. Sudah sampai masanya dia berterus terang pada Puan Suria yang dia sukakan Dhia. Berkata jujur lebih baik daripada menipu.
Puan Suria serba salah. Pengakuan Raymi Zikri membuatkan lidahnya jadi kelu untuk berkata tidak.
“Betul kamu sayangkan Dhia? Betul kamu cintakan Dhia?" Dia inginkan kepastian dari mulut cucu Puan Khadijah itu.
“Demi Allah saya sangat sayang dan cintakan Dhia. Cinta dan sayang saya lebih mendalam berbanding cinta abang saya pada dia."
“Tak sangka adik-beradik boleh cintakan seorang janda seperti Dhia. Mak cik setuju kalau kamu disatukan. Mak cik tak kisah siapa pun pasangan Dhia janji lelaki itu dapat terima kekurangan yang ada pada diri dia."
“Itu mak cik jangan bimbang. Semua manusia mempunyai kekurangan. Saya pun ada kekurangan jugak dan saya yakin saya boleh terima kekurangan Dhia.”
Penerangan yang yakin daripada Raymi Zikri membuatkan hati Puan Suria yang gundah gulana menjadi tenang. Dia yakin Raymi Zikri mampu menjadi suami yang baik buat anaknya.
“Kamu pergi kat belakang. Dhia tengah sidai baju dia. Kamu tak kisah kan kalau pergi sendiri? Mak cik ada kerja sikit nak buat kat ruang tamu."
“Itu tak jadi masalah Mak cik. Mak cik sambunglah kerja mak cik tu. Biar saya sendiri pergi belakang Harap-harap Dhia sudilah terima saya jadi suami dia lepas ni. Hurm...”
“Amboi kamu ni...tak sabar-sabar!" Puan Suria ketawa.
Raymi Zikri senyum sahaja. Memang dia tak sabar-sabar pun. Tapi dipendamkan sahaja dalam hati. Dia perlu bersikap matang dihadapan bakal ibu mertuanya.
“Ray pergi dulu ya mak cik.” Raymi Zikri masuk ke dalam sebelum dia turun ke bahagian dapur milik Puan Khadijah.
Puan Suria angguk sebelum dia meneruskan kerjanya yang tergendala tadi. Kain kusyen sudah lama tidak dibasuh. Jadi masa yang terluang ini dapatlah dia membasuh semua kain kusyen yang ada di ruang tamu. Tak basuh nanti bau lain pula yang muncul.


Sesalanku menghimpit diriku
Tak lagi ku bersamanya selalu
Sesalanku dia telah pergi jauh mengapa ku biar dia berlalu
Wajahnya selalu di mindaku

Sambil menyanyi lagu Ezlynn itu, tangan Dhia lincah menyidai baju-bajunya di atas ampaian. Lagu itu memang ada kaitan dengan hidupnya sekarang ini.
“Sedapnya sayang nyanyi...”
“Opocot!” Salah satu pakaiannya terjatuh ke atas rumput. Dhia terkejut apabila dia ada orang memanggilnya sayang. Alamak! Baju dalam aku. Dhia pandang ke kiri. OMG! Abang Ray ada kat sini? Malunya!! Dhia mahu mengambil baju dalamnya namun lelaki itu pantas mengambilnya. Makin bertambah-tambah malunya pada lelaki itu. Merah padam wajahnya.
“Nah ambiklah.”
“Hesy!” Dhia pantas menarik baju dalamnya dengar kasar lalu disorokkan ke belakang badannya. Raymi Zikri tersengih-sengih disitu.
“Kau buat apa kat sini?” Kasar bahasanya. Panggilan pun sudah berubah. Baru sahaja Dhia mahu menenangkan dirinya di rumah ini tanpa memikirkan tentang Raymi Zikri dan pernikahan yang bakal diadakan hari ini, Raymi Zikri muncul.
“Apa kau-kau ni? Panggillah Abang sayang..."gemersik suara Raymi Zikri mendebarkan jiwa Dhia.
“Huh!” Dhia berpaling ke tempat lain. “Datang tak bagi salam main masuk aje rumah orang! Tak malu ke?” marahnya. Baju dalamnya yang disorok tadi cepat-cepat di masukkan ke dalam bakul, sengaja digumpal dengan baju-bajunya yang lain. Takut mata Raymi Zikri tertumpu di baju dalamnya.
“Abang dah bagi salam kat bakal ibu mertua abang tadi. Sayang abang ni janganlah monyok aje bila jumpa abang. Cuba senyum sikit.”
“Suka hati oranglah!”dengus Dhia. “Aku tanya sekali lagi, kau buat apa kat sini? Bukan ke kau tak sihat? Duduk ajelah rumah, berehat.”
“Prihatin jugak kat abang ya. Ini yang buat abang makin tak sabar-sabar nak jadikan Dhia isteri abang ni.”
“Siapa nak jadi isteri dia entah! Huh, dahlah aku nak masuk dulu. Kau tinggallah kat sini sorang-sorang.” Dhia sudah berkira-kira untuk masuk ke dalam walaupun separuh hatinya mahu berada disitu lebih lama bersama Raymi Zikri. Bakul yang mengandungi pakaiannnya dipeluk kemas.
“Sayang…” Raymi Zikri cemas. Dia tidak akan biarkan Dhia masuk ke dalam selagi lamaran yang dipendam selama ini tidak terucap di depan Dhia. Segera dia menghadang tangannya. Kotak cincin yang berada digenggamannya sejak tadi disimpan dalam poket.
“Ada apa?!”marah Dhia. Marah-marah sayanglah katakan…
Marry me, please?” Raymi Zikri tanpa menunggu lagi terus duduk melutut. Terkaku Dhia disitu. Hampir terjatuh bakul yang dipegangnya.
“Aaa…apa kau buat ni? Baa…bangunlah. Mak aku nampak nanti.” Dhia gelabah. Dalam hati Dhia gembira kerana Raymi Zikri sudi melamarnya sekali lagi.
“Mak cik tak kisah, sayang.” Kotak cincin dikeluarkan lalu dibuka. Cincin pertama yang dibeli di Poh Kong tadi dihulurkan kepada Dhia yang kelihatan tercengang dengan aksinya.
“Sudikah Dhia binti Muhd menjadi suri di hati Raymi Zikri sepanjang hidup?”
“Err…aku tak boleh, Ray. Aku tak boleh.” Dhia pantas mengelengkan kepala. Dia seperti dialam mimpi ketika ini. Dilamar oleh putera raja yang sangat maskulin seperti yang tersiar di drama.
“Jangan hampakan perasaan abang, Dhia. Ini sajalah caranya yang boleh buat Dhia terikat dengan abang. Abang takut Dhia terlepas di tangan Abang Raz. Abang takut.” Tanpa sedar, air mata Raymi Zikri berderai. Wajahnya menunduk.
Dhia jadi tidak keruan. Raymi Zikri bersedih kerana dirinya? Oh terharu rasanya. Dhia duduk melutut seperti yang dilakukan Raymi Zikri. Dia terkesan dengan ayat yang terluncur di bibir lelaki ini.
“Abang…Dhia mintak maaf. Dhia bukan sengaja nak marahkan abang. Abang kena faham, lagi berapa hari Dhia akan berkahwin dengan Abang Raz. Dhia tak boleh nak berpatah balik ke belakang lagi.”
“Abang Raz dah ke Dubai, sayang. Inilah peluangnya untuk kita mendirikan rumah tangga bersama-sama.”
“Abang Raz ke Dubai? Buat apa?”Dhia bertambah terkejut. Mungkinkah kerana dia?
“Itu abang tak pasti.” Padahal dia tahu yang Muhd Razree ke Dubai bersama nenek kerana mahu membeli barang hantaran perkahwinan. Terpaksalah dia menipu dihadapan Dhia.
 “Nenek bagi tahu abang korang akan nikah hari ni kat pejabat agama tapi Dhia larikan diri sebab tidak suka didesak Abang Raz kan?”sambungnya lagi.
Dhia angguk perlahan.
“Mungkin sebab itulah Abang Raz pergi ke Dubai. Abang nak tanya, Dhia suka kahwin dipaksa ke atau dengan rela hati?”
“Mestilah dengan rela hati.”
“Kalau dengan Abang Raz Dhia terpaksa, dengan abang Dhia rela kan?”
Dhia angguk lagi.
“Jadi, cincin ini adalah tanda permulaan untuk Dhia jadi isteri abang.” Raymi Zikri mengambil tangan kanan Dhia lalu disarungkan cincin itu ke jari manis Dhia.
Dhia terkedu bercampur terharu. Nampaknya Raymi Zikri bersungguh-sungguh untuk memperisterikannya.
“Abang sungguh-sungguh nak kahwin dengan Dhia?”
“Ya sayang. Kalau tak abang takkan datang ke sini melamar Dhia. Abang dah sedia nak kahwin dengan Dhia ni.”luahnya penuh jujur dan telus.
“Bila?”Opss! Dia boleh tanya bila pula. Dhia, Dhia. Kau pun sama-sama tak sabar macam Raymi Zikri jugak ya.bisik hatinya.
Raymi Zikri tersenyum. Nampaknya Dhia turut berperasaan sama sepertinya. Ini yang makin membuatkan dia tak sabar-sabar ni nak bersama Dhia ni!
“Esok ya sayang…”
“Haa? Esok?!!” Dhia terbangun sendiri. Tidak terjangkau dek fikirannya pernikahannya akan berlangsung esok.
Raymi Zikri angguk. “Lagi cepat lagi bagus…”
Dhia mati kata.


2 ulasan:

Mona Ismail berkata...

Waaaa ....kawin esok....yeahhh

Anne Taib berkata...

Esok???...x sbr npk nya ye Ray...