Rabu, 31 Disember 2014

BAB 22 (Tajuk?Biarlah Rahsia) ~ PART 1



Sampin yang melingkar pinggang ditarik kasar. Songkok yang berada dikepalanya dicampak ke dinding. Begitulah kecewanya Muhd Razree di kala ini. Ingatkan Dhia sudah bersedia pergi ke pejabat agama pagi ini, rupanya tidak. Kekasih hatinya itu sudah menghilangkan diri sejak awal pagi lagi dari apa yang dikatakan Puan Khadijah semasa datang ke biliknya untuk membawa baju melayu.
“Mana sayang pergi. Kata nak kahwin dengan Abang Raz tapi kenapa hari ni sayang hilangkan diri. Argh!!” Tanpa memikirkan kesan pada tangannya, dia menumbuk dinding sekuat hati sehingga darah mengalir pekat di hujung jari.
“Raz, sudahlah tu. Nanti Dhia baliklah. Dia pergi bukannya lama mana pun.”pujuk Puan Khadijah.
“Ya Allah, Raz. Tengok tangan kamu dah berdarah. Macam mana nak salam tok kadi nanti kalau tangan bengkak macam ni?” Puan Khadijah jadi panik.
Muhd Razree menarik tangannya kasar. “Lantaklah nenek!”
Terkedu Puan Khadijah disitu. Dalam diam dia terasa dengan perlakuan cucu sulungnya ini.
“Tapi Dhia pergi mana nek? Raz tanya Mak Cik Suria, dia cakap tak ada. Raz call Marina, dia cakap tak ada jugak. Dhia ikhlas ke tak nak kahwin dengan Raz sebenarnya?” Lemah saja suaranya. Tangan kanannya yang berdarah dilap dengan tisu di tepi katilnya.
“Mestilah Dhia nak kahwin dengan kamu. Kamu tu… ubahlah perangai sikit. Nenek tengok semenjak Dhia duduk sini kamu asyik aje nak marah-marah. Dulu kamu tak macam ni tau Raz. Nenek tahulah kamu sayang Dhia tapi janganlah terlalu beremosi sangat. Nanti Dhia tak kahwin dengan kamu baru padan muka!”
“Nenek…Raz sensitif sangat ke?”
“Memang! Nenek pun tak adalah sensitif sangat macam kamu. Dahlah, kamu rehat dulu. Sekejap lagi kita nak pergi KLIA.”
Muhd Razree terkejut. Terkebil-kebil matanya memandang Puan Khadijah yang sudah berada di depan pintu biliknya.
“Nak pergi KLIA? Nak buat apa kat sana?” soalnya dengan kerutan di dahi.
“Oh, lupa pulak nenek nak beritahu kamu.” Puan Khadijah tepuk dahi.
“Nenek dah tempah dua tiket ke Dubai semalam. Kamu dengan nenek aje pergi sana. Nenek nak beli barang perkahwinan kamu dekat sana. Jadi alang-alang Dhia tak ada ni, kamu ikut ajelah nenek. Senang nak pilih barang kahwin dekat sana. Nenek tak tahu apa yang korang nak sebenarnya.”
Sekali lagi Muhd Razree terkejut. “Jauhnya, nek! Takkanlah sampai ke Dubai sana? Kat Malaysia ni kan banyak barang boleh dipilih. Yang nenek nak beli barang kahwin kat sana tu kenapa? Membazir aje.”
Puan Khadijah mencebik. “Duit nenek. Suka hati neneklah. Lagipun majlis kahwin kamu tu nanti nenek yang sponsorkan tau. Kalau nenek tak taja perkahwinan kamu, memang lambatlah kamu kahwin nanti.” Eei, geram pulak dia dengan Muhd Razree. Ada aje nak membantah.
“Raz rasa kahwin dekat pejabat agama pun dah cukup, nenek. Tak banyak modal nak guna.”
Puan Khadijah menjeling. Panas pulak hatinya bercakap dengan cucu sulungnya ini. “Kamu cakap senanglah. Nenek ni ramai kawan yang berpangkat. Nenek nak jugak tunjuk kat kawan-kawan VIP nenek tu yang cucu nenek dah kahwin. Nak kahwin sorok-sorok nanti kawan-kawan nenek cakap apa pulak. Kamu tahulah. orang sekarang ni suka fikir yang bukan-bukan.”
Muhd Razree menunduk. Dia harus akui hakikat itu. Hakikat yang dia memang tidak mempunyai duit yang banyak seperti Puan Khadijah. Ini pun nasib baik nenek sudi menaja perkahwinan mereka.
“Hurm…baiklah, baiklah. Raz ikut cakap nenek. Bila kita nak bertolak ke Dubai?” Lebih baik dia mengalah sebelum berlaku perbalahan.
“Petang. Pukul 2.30 petang. Kita kena gerak dalam pukul 12 tengah hari. Kamu kemas apa yang patut dulu. Lepas ni nenek suruh Amira ambik first aid balut tangan kamu.”
Muhd Razree kerling jam di dinding. Jam sudah menunjukkan pukul sebelah pagi. Sepatutnya pernikahan di pejabat agama berlangsung pada pukul 12 tengah hari.
“Kan bagus kalau Dhia ikut sekali.” Dia mengeluh berat.
“Dhia tak ikut pun bagus jugak. Kat sana kamu boleh beli hadiah untuk dia senyap-senyap.”
“Betul jugak tu.” Muhd Razree angguk. Setuju dengan kata nenek. Sudah lama dia tidak memberi Dhia hadiah. Kali terakhir dia memberi hadiah pun waktu di Negeri Sembilan dulu. Itu pun sejambak bunga mawar.
Puan Khadijah tersenyum sinis. Dalam diam dia bersorak gembira kerana Muhd Razree bersetuju dengan rancangannya. Tidak perlulah dia risau lagi. Segala-galanya telah diatur dengan baik sekali.
Makin cerah peluangnya untuk menyatukan Dhia dan Raymi Zikri.

Raymi Zikri membetulkan kolar kemejanya sebelum dia menyapu gel di kepalanya. Sempat lagi dia tersenyum di hadapan cermin.
Salina memerhati sahaja tingkah laku Raymi Zikri yang sangat aneh dimatanya.  Belum sihat lagi tapi berlagak macam dah sihat.
 “Abang Ray, kesihatan Abang Ray belum seratus peratus pulih. Abang nak pergi mana sebenarnya ni? Sally risaulah.” Luahnya dengan nada risau.
“Tak payah ambik tahulah, Sally. Abang Ray rasa sepatutnya Sally dah boleh balik rumah. Tak perlu kot nak jaga Abang Ray lagi.”
“Abang Ray memang kejam. Sally sanggup tidur sini semata-mata nak jaga Abang Ray tapi Abang Ray langsung tak hargai apa yang Sally buat.”
“Abang Ray tak mintak pun Sally datang sini jaga Abang Ray.” Sepotong ayat itu membuat darah Sally mendidih.
“Abang Ray memang kejam. I hate you! Menyesal Sally kenal dengan Abang Ray.”
Raymi Zikri berpaling mengadap Salina. Gadis itu menangis namun dia langsung tidak ambil peduli. Lainlah Dhia yang menangis.
Dhia? Raymi Zikri ukir senyum lebar. Selepas ini dia akan berjumpa Dhia di rumah Puan Suria tanpa pengetahuan gadis itu. Biar Dhia terkejut dengan kedatangannya.
Jauh di sudut hati, dia memanjatkan kesyukuran kerana mempunyai nenek seperti Puan Khadijah yang sentiasa berusaha mengembirakan hatinya di kala hubungan dia dan Dhia berantakan. Tadi nenek memaklumkan padanya yang Dhia ada di rumah Puan Suria. Terkejut juga dia masa itu. Paling terkejut, nenek mengatakan Abang Raz mahu menikah dengan Dhia hari ini di pejabat agama.
Nasib baik Dhia bijak melarikan diri. Jika tidak, musnah impiannya untuk bersama gadis itu.
“Abang Ray lagi menyesal kenal dengan Sally.” Begitu selamba sekali ayatnya, menikam jiwa Salina yang bagai dihiris dengan belati tajam.
Salina menangis sekuat hati sebelum dia keluar dari bilik Raymi Zikri. Pintu bilik lelaki itu sengaja dihempas dengan kuat sebagai ganti dia betul-betul marah dengan lelaki itu.
Raymi Zikri tidak mengendahkan tangisan itu sebaliknya dia memandang semula cermin dan merapikan penampilannya.
“Dhia…tunggu kedatangan Abang Ray ke tempatmu, sayang.” Raymi Zikri tersenyum puas. Dia nekad. Peluang yang ada harus direbut dan dia sekali-kali tidak akan melepaskan peluang itu.
Peluang untuk menikah dengan Dhia. Yahoo!!

2 ulasan:

Anne Taib berkata...

Yesss..Ray dgn Dhia. nenek bwk lah raz tu gi dubai lama sket....bg peluang kat ray dan dhia..

nur daeya berkata...

Btul 2 kak...insyallah eya akan pnjgkn wak2 raz ke dubai...
**x sangka rmai jgk yg kesian ngn raz...
Sorry eya terpqksa wat watak d mcm 2 ..