Khamis, 8 Januari 2015

BAB 23 (Tajuk?Biarlah Rahsia) - PART 2



Saat Raymi Zikri melafazkan akad, air mata Dhia jatuh berguguran. Bukan bermakna dia sedih atau terpaksa dengan perkahwinan ini tetapi dia gembira Raymi Zikri sudah sah menjadi suaminya dari segi zahir dan batin.
Selepas ini dia bukan seorang janda lagi, alhamdulilah…
Puan Suria dan Mak Lang Khadijah yang berada tidak jauh daripada mereka turut sama bersedih. Sedih-sedih pun sempat lagi rekod apa yang Raymi Zikri lafazkan! Dhia tersenyum nipis.
Di luar pejabat agama, Mak Lang Rafika menangkap gambar mereka berdua sebagai kenang-kenangan. Paling tak menahan, Mak Lang Rafika suruh Raymi Zikri dukungnya sebagai tanda dia sudah boleh dipegang dengan selayaknya! Hai, macam-macam Mak Lang Rafika ni. Tapi dia seronok suaminya berbuat begitu.
Setengah jam selepas itu, Puan Suria dan Mak Lang Rafika pulang ke rumah semula. Sepatutnya mereka berempat singgah sebentar di restoran namun Mak Lang Rafika tidak dapat berlama di situ. Katanya ada mesyuarat khairat kematian di masjid. Terpaksalah mereka mematikan hasrat untuk makan bersama.
Masuk dalam kereta, senyuman tidak putus-putus terbit di bibir Raymi Zikri sehingga Dhia rasa pelik. Apa kena dengan suami aku ni? Dari tadi senyum aje. Nak kata gila tak baik pulak kan!
“Abang, Dhia tahu abang gembira dengan perkahwinan kita tapi Dhia rasa tak payah kot nak senyum sampai macam tu sekali.”
Raymi Zikri tetap senyum. Dia mengambil tangan kanan Dhia lantas dikucup tangan itu dengan penuh syahdu. “Abang gembira. Gembira sangat. Tak pernah abang rasa segembira ini sayang. Sayang tak gembira?”
“Dhia mestilah gembira. Lagi gembira daripada masa Dhia berkahwin dengan Imran dulu.” Dhia tersenyum.
“Alhamdulilah…tak sia-sia kita kahwin cepat. Bila dah kahwin cepat ni anak pun mestilah keluar cepat kan?”usik suaminya.
Gulp! Nafas Dhia seakan terhenti apabila suaminya menyebut tentang anak.
“Err…abang, hensemlah baju yang abang pakai ni. Abang beli kat mana?” Dhia tukar topik. Sengaja baju suaminya menjadi topik perbualan mereka kerana tidak mahu suaminya bercakap tentang anak.
Raymi Zikri meledak ketawa. Dhia ni tiba-tiba aje tukar topik. Sengajalah tu tak nak cakap pasal anak!
"Sayang saja nak tukar topik ya? Abang cakap pasal anak sayang cakap pasal baju abang." Kereta Audi A8 Raymi Zikri mula menyusur keluar dari pejabat agama.
"Abang sukakan budak?"Serius saja riak muka Dhia ketika ini.
"Mestilah sayang. Semua orang sukakan budak. Siapa yang tak sukakan budak memang gilalah orang tu. Kenapa sayang tanya? Sayang tak suka budak ke?"
"Err...bukan Dhia tak suka budak. Dhia suka tapi Dhia tak berminatlah nak ada aaa... anak buat masa sekarang ni. Biar kita macam ni dulu ya. Biar kita berdua dulu. Berdua kan lebih baik." Dhia meluahkan isi hatinya. Berharap Raymi Zikri akan memahami dirinya.
"Okey. Biar kita berdua dulu. Biar kita romantik habis-habisan baru kita fikir tentang anak ya sayang." Raymi Zikri cubit pipi Dhia. Cubit-cubit sayanglah katakan.
Dhia menarik nafas lega. Tak adalah dia tertekan sangat pasal anak sekarang ini.
Disandar ke bahu suaminya dengan rasa sayang yang menggebu. "Dhia sayang abang. Sayang sangat- sangat!"ujarnya dengan nada manja.
Raymi Zikri disebelah tersenyum bahagia. Nampaknya Dhia juga menyayanginya. Tidak salah dia memilih gadis ini sebagai isterinya.
Kompang dipalu pengantin baru, duduk bersanding tersipu malu.
Raymi Zikri terkejut. Dhia guna ringtone lagu tu? Memang semangat pengantin Dhia ni! Dalam hati dia ketawa besar
Dhia mendengus kasar. Baru hendak bermesra dengan suami tercinta, ada pula yag menganggu. Huh, siapalah yang call waktu-waktu begini? Orang nak bermanja dengan suami sendiri pun tak boleh.
"Sayang angkatlah call tu. Tertunggu-tunggu pulak orang tu nanti."
"Hurm..." Dhia tidak duduk menegak sebaliknya dia meraba-raba telefon bimbitnya dalam beg. Tanpa melihat siapakah gerangan yang menelefonnya, dia terus menjawab.
"Hello..."
"Hello sayang...Abang Raz ni." suara romantik Muhd Razree mengejutkan Dhia. Sehingga telefon itu tercampak dengan sendirinya.
Terkejut Raymi Zikri dibuatnya. Hampir hilang kawalan pemanduannya.
 “Sayang, siapa call tu?”
Dhia cepat tangkap telefon bimbitnya. Parah kalau suaminya tahu Muhd Razree yang menelefonnya. Tak pasal-pasal hancur rumah tangga yang baru terbina ini.
Will call you back later. Bye.”Itu sahaja yang mampu Dhia katakan. Telefon bimbitnya masuk semula ke dalam beg bimbitnya.
“Amboi…seriusnya suara. Kawan ke pakwe?”gurau Raymi Zikri tanpa memandang Dhia.
Dhia jadi teragak-agak. Kang cakap Abang Raz yang telefon, jadi isu pulak. Baik pendam saja siapa yang telefon.
“Setiausaha Dhia tadi yang telefon. Abang tahu kan dah dua hari Dhia tak masuk office. Itu sebablah dia telefon.” Pergh, Dhia. Tak sampai 24 jam kau jadi isteri orang, dah pandai menipu suami sendiri. Apa nak jadilah kau ni.
“Oh, ya ke? Abang ingat kan Abang Raz yang telefon. Tapi takkan Abang Raz yang telefon kan? Dia ada kat Dubai sekarang ni. Macam manalah dia sekarang kat sana ya, sayang?”
“Entah. Dhia malas nak ambik tahu. Baik Dhia ambik tahu pasal abang lagi best.” Dhia sengaja membuat nada gembira walaupun hatinya libang-libu mendengar suara Muhd Razree sebentar tadi. Lengan Raymi Zikri kembali dipeluk. Erat sekali bagi tidak mahu dilepaskan.
Ya Allah, mintak-mintaklah hubungan kami tidak ada masalah sepanjang minggu pertama perkahwinan kami, aminn…pohon Dhia dalam hati.
“Abang sebelum Dhia ambik pakaian Dhia kat rumah mak, kita nak pergi mana?”
“Abang ingat nak bawak Dhia jumpa nenek dulu.” Aduhai, dia terlepas cakaplah pulak. Nenek mana ada kat Malaysia sekarang ni. Mahu ditampar sahaja mulutnya sendiri kerana menyebut perkataan ‘nenek’ di depan Dhia.
“Dhia rindu kat nenek walaupun tak sampai dua hari Dhia tak jumpa dia. Hurm…cakap pasal nenek, kenapa abang tak ajak nenek sekali pergi pejabat agama? Lagi meriah lagi bagus. Mesti nenek sedih tak dapat tengok kita kahwin secara live.”
“Sayang…nenek sebenarnya tak ada kat sini. Nenek sekarang ada kat luar negara err…dengan Abang Raz. Semalam baru dia orang berangkat sama-sama ke Dubai. Itu sebablah nenek tak dapat datang tengok abang lafazkan akad nikah kat depan tok kadi.”
Dhia terkejut besar. “Nenek pun pergi sama? Jadi apa yang abang cakap semalam tak betullah ya?”
Raymi Zikri angguk. Tidak berani untuk menatap wajah merah padam Dhia. Dia tahu isterinya sedang marah.
“Patutlah Dhia tertanya-tanya dalam hati kenapa Abang Raz pergi sampai ke Dubai nak ubati kekecewaan dia. Dia orang buat apa kat sana?”
“Itu abang tak tahu. Sayang jangan memandai nak telefon Abang Raz ya tanya dia buat apa kat sana. Abang tahu sayang telefon Abang Raz tanpa pengetahuan abang, abang…aaa…abang bawak Sally pergi dating!” Itu saja ugutan yang dia mampu fikirkan buat masa ini
“Apa?!!” Melengking suara Dhia. Cemburunya naik ke kepala. Sudah lama nama Salina tidak disebut. Sekarang Raymi Zikri yang menyebutnya semula. Ini tak boleh jadi ni!
“Cubalah abang bawak Sally pergi dating, Dhia gigit-gigit muka abang sampai luka. Biar tak hensem lagi dah.”marah betul dia saat ini.
“Abang gurau ajelah. Takkan itu pun nak marah.”
“Kalau tak nak bagi Dhia marah, jangan seru nama dia depan Dhia lagi. Tau?”
“Tau…”Meleret jawapan Raymi Zikri. “Dhia pun jangan sebut nama Abang Raz mahupun telefon Abang Raz dalam diam ya. Abang punya tahap cemburu lagi tinggi daripada sayang. Jika Dhia boleh gigit muka abang sampai tak hensem, abang pulak akan kelar pergelangan tangan abang sendiri. Baru Dhia tahu cemburu siapa ditahap tertinggi sekali antara kita berdua.”
Dhia gerun. Cemburu Raymi Zikri sampai nak kelar tangan sendiri? Takutnya!
Patutkan dia menelefon Muhd Razree selepas ini?
Ya Allah, berikanlah aku petunjukMu…

1 ulasan:

baby mio berkata...

tq dapat juga baca.