Selasa, 16 Disember 2014

BAB 18 (Tajuk? BIARLAH RAHSIA) - PART 1




“Cik Dhia...Encik Razree panggil kat bilik.”laung Jamil dari muka pintu.
Dhia tersentak. Lantas keluhan dilepaskan. Baru hendak bertemu Raymi Zikri, Muhd Razree sudah memanggilnya.
“Tadi merajuk lepas tu nak jumpa orang pulak. Entah apa-apa entah.”rungut Dhia sambil berjalan masuk ke rumah. Kakinya dihentakkan sedikit. Tanda tidak berpuas hati.
Apabila sampai di muka pintu utama rumah Puan Khadijah, dia berpaling ke belakang dan bertemu pandang dengan Raymi Zikri. Tetapi sekejap sahaja. Matanya menjeling tajam kekasih hatinya itu. Rasakan!
Kata cinta dan sayangkannya, tapi masih lagi rapat dengan gadis gedik itu!
“Dhia...Dhia...tunggu!”jerit Raymi Zikri.
Salina di sebelah sudah panas hati. Tak suka betul nama itu disebut didepannya. Asyik asyik Dhia, asyik-asyik Dhia. Tak boleh ke kalau sehari tak sebut nama dia? jeritnya dalam hati.
Pantas kolar kemeja lelaki itu ditarik. Raymi Zikri terkedu disitu. “Abang Ray jangan nak mengada-ngada jumpa dia ya. Sekarang ni Sally yang ada kat sebelah Abang Ray jadi Abang Ray kena layan Sally aje, okey?” Matanya dijengilkan tanda dia benar-benar tidak berpuas hati.
Raymi Zikri memandang pemergian Dhia dengan pandangan sayu. Terselit juga perasaan cemburu dihatinya. Dia tahu Dhia mesti mahu bertemu Muhd Razree.
Sanggupkan dia membiarkan Dhia merapati abang kandungnya itu?
Mana mungkin! Tidak sekali-kali dia akan membiarkan abang kandunganya mendekati Dhia. Gadis itu miliknya, haknya!! Raymi Zikri pantas menarik kasar kolar kemejanya. Salina terundur sedikit ke belakang. Hampir terjatuh dia di atas jubin kerana tolakan yang kasar daripada Raymi Zikri.
“Abang Ray, apa ni?!” marah Salina. Dah dia ditolak pastilah Raymi Zikri menjadi kemarahannya.
“Kau diamlah!!”jerkah Raymi Zikri kuat. Terus dia berlari meninggalkan Salina yang sudah menangis. Dia nak pujuk? Jangan harap! Apa yang penting difikirannya kini hanyalah Dhia seorang. Hanya Dhia yang penting dalam hidupnya.
Tatkala dia menjejaki anak tangga pertengahan, Raymi Zikri dikejutkan dengan suara Puan Khadijah memanggil namanya dari ruang tamu. Segera dia menundukkan sedikit tubuh badannya dan mencari kelibat neneknya itu.
“Ada apa, nek?”laungnya.
“Kamu kata tadi nak kenalkan teman wanita baru kamu kat nenek. Mana dia?”soal Puan Khadijah sebaik sahaja dia menghampiri Raymi Zikri.
Keluhan berat terlepas dimulutnya. Sempat lagi dia memandang tingkat atas. Melepaslah peluangnya untuk bersua empat mata dengan Dhia.
Raymi Zikri kembali menuruni tangga dengan langkah longlai. “Dia ada kat luar…”mendatar sahaja suaranya membalas.
Puan Khadijah mengelengkan kepala. Orang bawa teman wanita muka ceria. Ini tidak, muka masam! Ikhlas ke tidak cucu aku ni nak kenalkan pada aku?tertanya-tanya dia dalam hati.
“Bawaklah dia jumpa nenek. Nenek nak kenal jugak gadis mana yang dapat tawan hati kamu tu.” Puan Khadijah cuba tersenyum.
“Ray rasa tak perlu kot, nek.”
Puan Khadijah mengerutkan dahi. “Laa…apasal pulak ni? Kamu suka kat dia atau tidak sebenarnya?”
Raymi Zikri diam. Kepalanya ditundukkan.
Puan Khadijah merengus. “Kamu tak nak cakap sudah, nenek tetap nak jumpa dia jugak.” Kebisuan Raymi Zikri tidak membawa makna apa-apa kepadanya. Apa yang dia tahu, gadis itu mesti dipertemukan dengannya.
Kakinya mengatur langkah keluar dari muka pintu. Dilihat seorang gadis bertubuh sederhana tinggi sedang mengelap-gelap air mata. Muka gadis itu tidak dapat dilihat dengan penuh. Puan Khadijah mengerutkan dahi. Aik, menangis ke? Tapi kenapa? Sekali lagi hatinya tertanya-tanya.
“Assalamualaikum…” Puan Khadijah menghulurkan salam. Lembut namun terselit ketegasan disitu.
Terhenjut-henjut Salina membalas. “Waalaikumsalam…” Baru sahaja Salina mengangkat muka untuk bertemu pandang dengan orang yang memberi salam kepadanya, mulutnya bergetar.
Nenek Abang Ray? Salina menelan air liur.
Puan Khadijah mengerutkan dahi. Gadis inikah teman wanita Raymi Zikri yang baru? Muka dia nampak familiar sangat. Kat mana aku pernah jumpa dia ya?soalnya sendiri.
Haa...baru aku tahu. Puan Khadijah tersenyum sinis. Budak ini penyanyi kelab malam kat Bukit Bintang. Patutlah pernah tengok wajah dia kat poster kelab itu.
            Diperhatikan penampilan gadis itu dari atas ke bawah. Pakaian nampak ayu. Tapi sayang...sikap sebenarnya tidak mencerminkan penampilannya. Dia nekad! Jangan harap budak ini akan jadi sebahagian daripada keluargnya. Jangan harap!!


Dhia menutup sedikit pintu bilik Muhd Razree setelah dia dibenarkan masuk. Pada mulanya dia malas mahu masuk ke bilik Muhd Razree namun setelah difikirkan balik, lelaki ini sakit jadi ada baiknya dia masuk sahaja.
            “Abang Raz ni sakit-sakit pun sempat belek kertas kerja. Penting sangat ke kertas kerja tu?” soal Dhia tatkala dia melabuhkan punggung di atas katil Muhd Razree. Khusyuk betul lelaki itu membelek kertas ditangannya sampai muka dia pun tidak dipandang.
Tapi tak mengapa. Muhd Razree tidak memandangnya pun dia tidak kesah sebab dia ada Raymi Zikri yang tercinta!
“Ini bukan kertas kerjalah. Kertas ini lagi penting daripada segala-galanya.”jelas Muhd Razree sambil tersenyum simpul kearahnya.
Dhia mengerutkan dahi. “Kertas apa yang penting sangat tu?” Dia menundukkan sedikit kepalanya. Mahu lihat isi penting dalam kertas tersebut.
"Bacalah. Mesti Dhia akan suka punya.”Muhd Razree masih mengekalkan senyumnya, membuatkan Dhia jadi tidak keruan.
Kertas tersebut kini berada ditangannya. Dhia cuba menenangkan dirinya dengan membaca isi di dalam kertas itu.
Tidak sampai berapa saat dia membaca, mulutnya ternganga luas.
Borang kahwin?
Oh tidak!!!
Dhia tiba-tiba ketawa sekaligus menimbulkan rasa pelik buat Muhd Razree.
"Abang Raz rasa borang ini bukan sesuatu yang pelik, Dhia. Borang ini borang kahwin kita dan Abang Raz rasa sudah sampai masanya Dhia tandatangan borang ini."
Dhia kemam bibir. Mati terus ketawanya. Nampaknya Muhd Razree benar-benar serius mahu memperisterikannya. Dia? Semenjak Raymi Zikri sudah menjadi sebahagian dari hidupnya, semua yang berkaitan Muhd Razree dibuang jauh-jauh.
"Abang jangan berguraulah. Kita kan kahwin lambat lagi."
Muhd Razree tayang wajah serius. "Abang Raz tak main-main dan takkan jadikan perkahwinan kita sebagai mainan. Abang Raz serius dan selamanya Abang Raz akan serius."
Muhd Razree menarik semula borang perkahwinan itu dan menghempasnya diatas katil.
Dhia mula berasa takut. Seriusnya Muhd Razree pasal ini!! Habis apa yang perlu dia buat supaya Muhd Razree menangguhkan perkahwinan ini?
"Sekarang Abang Raz nak Dhia sign kat sini dan sini. Abang Raz tak nak dengar sebarang alasan pun dari mulut Dhia. Abang Raz dengar aje Dhia bangkang, Abang Raz akan kemalangan sekali lagi..."
Ayat itu membuatkan Dhia jadi kaku tidak bernyawa. Kemalangan sekali lagi? Kepalanya digelengkan berkali-kali
Ya Allah...jika ini yang Kau lakukan untukku, Aku redha Ya Allah!
Bersama linangan air mata, tandatangannya mendarat di atas dua borang yang sudah tersedia dihadapannya.
Abang Ray...maafkan Dhia. Mungkin hubungan kita setakat ini sahaja... Luahnya dalam hati.
Muhd Razree bersyukur ke hadrat ilahi. Tidak lama lagi Dhia akan menjadi milik mutlaknya. Tiada siapa yang dapat memisahkan mereka berdua selepas ini.
Dhia hanya milik Abang Raz!!

Bersambung...

1 ulasan:

Anne Taib berkata...

Alaaa...Dhia sign borang tu.....siannya Ray.
Ohhh..tidakkkkk