Isnin, 29 Disember 2014

BAB 20 (Tajuk?Biarlah Rahsia) ~ Part 2




“Abang Ray! Penat-penat Dhia datang sini semata-mata nak jenguk Abang Ray, ini yang Abang Ray bagi pada Dhia? Abang Ray kata Abang Ray sayangkan Dhia tapi kenapa mesti Sally ada di antara kita? Menyesal Dhia masuk bilik ni. Menyesal!” marah Dhia berapi. Kecewa benar Dhia pada Raymi Zikri. Kata cintakan dirinya tapi mengapa Salina ada disini.
Sungguh, dia benar-benar kecewa dengan sikap Raymi Zikri!
Salina tercengang. Raymi Zikri sayangkan Dhia? Ini tak boleh jadi ni. Raymi Zikri kekasihnya dan dia akan pastikan Raymi Zikri akan menjadi miliknya nanti.
“Sally…tolong bangunkan Abang Ray. Abang Ray nak cakap dengan Kak Dhia sekejap.” ucap Raymi Zikri dengan mulut terketar-ketar.
Salina akur. Kain yang berada ditangannya diletakkan di atas meja kecil bersebelahan katil Raymi Zikri. Dengan sekuat tenaga yang ada, Salina mengangkat tubuh Raymi Zikri yang masih tidak kebah lagi demamnya.
“Tak payah! Tak ada gunanya kita bercakap lagi. Memang bagus kita berpisah pun. Huh!”
Cemburu Dhia tidak dapat dibendung lagi. Dengan rasa sakit hati, Dhia keluar dari bilik itu. Tanpa mereka berdua sedari, air matanya pecah berderai.
“Dhia, Dhia!!”laung Raymi Zikri dengan suara yang tersekat-sekat. Dikala ini, suaranya seperti tengelam timbul sahaja. Hendak cakap pun seperti nak tak nak sahaja.
Salina memandang pemergian Dhia dengan pandangan tidak puas hati. Oh, dalam diam Dhia ada hubungan dengan Raymi Zikri rupanya. Patutlah Raymi Zikri tidak berjumpa dengannya dalam sehari dua ini. Ada affair rupanya dengan Dhia.
Tapi tak mengapa. Salina tidak ambil hati pun. Mereka sudah berpisah. Ada can lah dia hendak mengambil hati Raymi Zikri. Tidak perlulah dia cemburukan Dhia lagi. gelaknya dalam hati.
Di atas katil pula, Raymi Zikri melahirkan rasa kesalnya kerana Puan Khadijah membawa Salina ke sini. Entah apa motif neneknya membawa gadis itu bermalam di sini pun dia tidak pasti.
Sejujurnya, dia tidak senang dengan kehadiran Salina ke rumah ini. Bukan dia sengaja menyuruh Salina mengelap tubuh badannya yang panas ini. Sudah berapa kali dia menyuruh Amira memanggil nenek untuk menjaganya di sini namun tiada balasan daripada wanita berusia itu.
Rupa-rupanya ada sebab mengapa nenek tidak naik ke atas menjaganya. Kata Amira, nenek ada urusan penting yang perlu diselesaikan dengan Jamil di ruang tamu. Urusan apa yang penting sangat pun dia tidak pasti.
Ikutkan jiwanya yang meruncing ini, ingin sekali dia menyuruh Dhia menjaganya di bilik ini. Tetapi apa boleh buat, Dhia sudah meninggalkannya gara-gara Salina berada di sini menjaganya.
Dhia, Abang Ray rindu... Dhia tak tahu…luahnya dalam hati.

Dhia turun semula ke ruang tamu dengan muka yang muram. Dia nekad. Selepas ini jangan harap dia akan tengok muka Raymi Zikri lagi. Nak bercakap pun dia tidak sudi! Huh, Cakap sayang, tapi suruh budak gedik tu lap tubuh badan dia.
            Eii…geramnya aku!! tukas Dhia geram.
            “Dhia sayang…kenapa muka muram ni? Ray ada cakap sesuatu yang tak memuaskan hati ke?” kata Muhd Razree setelah Dhia duduk di hadapannya. Puan Khadijah dan Jamil yang duduk bersamanya tadi sudah pergi perkarangan rumah untuk mengambil sesuatu.
            “Tak ada apa-apalah, Abang Raz. Dhia cuma pelik kenapa Salina ada kat bilik Ray aje.”
            “Dhia cemburu ya Salina rapat dengan Ray?” usik Muhd Razree.
            Dhia pantas menidakkan walhal itulah perasaan yang dia alami sekarang. “Mana adalah! Abang Raz ni mengarut aje. Kalau Salina tu rapat dengan Abang Raz barulah Dhia cemburu.” Mulutnya dibuat muncung.
            “Abang Raz gurau ajelah. Dhia janganlah moody sangat. Hilang seri pengantin nanti.”
            “Habis nak Dhia senyum macam ni? Lebar macam mulut teletubbies?” Dhia tarik mulutnya hinga kedua-dua pipinya menaik.
            Tiba-tiba Muhd Razree ketawa terbahak-bahak. Senak perutnya melihat Dhia membuat mulut begitu. Tetapi tetap nampak comel dimatanya.
            “Lebar lagi. Lebar sampai telinga.”
            “Hesy, mengarut aje Abang Raz ni.” Dhia bangun lalu dia menepuk manja paha Muhd Razree. Tanpa diduga, Muhd Razree menarik tangan kanannya sehingga dia terbaring di bahu lelaki itu.
            “Abang!!”jerit Dhia walaupun tidak begitu kuat. Jerit-jerit manja gitu.
            Tidak jauh dari situ, Raymi Zikri memerhatikan ‘drama’ tidak berbayar di antara Dhia dan Muhd Razree. Setitik demi setitik air matanya jatuh melurut ke lantai.
            Salina yang berdiri di belakang Raymi Zikri tidak sangka lelaki itu mengalirkan air mata secara tiba-tiba. Matanya terarah kepada pasangan sejoli yang duduk bersama di sofa.
            Adakah sebab Dhia, Raymi Zikri menangis?
            Tertanya-tanya juga Salina dalam hati, apa motif sebenar Puan Khadijah membawanya ke sini? Apakah kerana ingin membuat Dhia cemburu?
            “Abang Ray…mari Sally bawak Abang Ray masuk bilik. Abang Ray tak larat lagi ni.” Salina cuba memujuk Raymi Zikri. Tangannya sudah bersedia memapah lelaki ini masuk ke bilik.
            Raymi Zikri mengelengkan kepala. Dia tidak akan masuk ke bilik selagi Dhia tidak masuk ke biliknya sendiri.
            “Abang Ray tak nak. Kalau Sally tak larat, Sally pergilah berehat. Biarkan Abang Ray kat sini sorang-sorang.” perlahan sahaja nada suaranya. Dia lagi suka jika Salina tiada disisinya. Lagi senang dia dapat melihat wajah Dhia dari dekat.
            Sorang-sorang? Salina merengus dalam hati. Jangan ingat Sally akan benarkan, Abang Ray berdiri kat sini sorang-sorang. Jangan harap!
            “Sally tak kan berehat selagi Abang Ray tak tidur. Sally tahu Abang Ray tengok Dhia kan? Abang Ray cemburu ya Dhia rapat dengan Abang Raz?”duga Salina. Dia perlu tahu apa yang ada di dalam hati Raymi Zikri.
            “Sally jangan merepek boleh tak? Abang Raz dengar nanti mesti dia marah.” Berubah riak wajah Raymi Zikri.
            “Haa…kalau tak cemburu kenapa tak reti duduk dalam bilik? Orang sakit sepatutnya berehat, bukannya tengok orang tengah bercinta.” Geram Salina dengan sikap Raymi Zikri. Dah bagi rehat, nak juga turun bawah. Apa yang best pun dia tak fahamlah.
            “Jangan kusutkan kepala Abang Ray, boleh tak? Sally memang suka kan Abang Ray bertambah sakit?”jerkahnya.
Terdiam Salina dengan jerkahan itu.
“Dah. Pergi masuk bilik, berehat. Tinggalkan Abang Ray kat sini sorang-sorang.”sambungnya lagi. Tawar hatinya untuk terus bersama Salina disini. Buat menyakitkan hati sahaja.
“Abang Ray, jahat. Benci Abang Ray!” Salina merajuk. Dia bergegas masuk ke bilik yang disediakan untuknya tidak jauh dari ruang tamu. Masuk saja bilik, dia terus  menghempaskan pintu, tanda geram dengan sikap lelaki itu.
Sikit-sikit nak merajuk, sikit-sikit nak merajuk. Mengada-ngada betul! cebik Raymi Zikri dalam hati.

“Seronok bergurau senda, Dhia? Boleh tumpang sekaki?"
Terdengar suara sinis seseorang menegur dirinya, Dhia pantas mendongak. Melihat gerangan yang berada dihadapannya itu membuatkan Dhia mengalihkan pandangan ke tempat lain.
“Kalau rasa tak malu, silakan.” Memang tidak ada rasa langsung untuk menjawab setiap kata-kata Raymi Zikri. Baginya setiap ayat yang terluah di bibir lelaki itu menyakitkan hatinya.
Raymi Zikri tajam merenung Dhia yang tidak sedikit pun memandang kearahnya. Sedikit tersentuh hatinya dengan penerimaan Dhia.
Muhd Razree mengerutkan dahi. Tidak sangka Dhia akan berkata begitu dengan adiknya. Ada masalah ke mereka berdua ini? soalnya dalam hati. Mahu ditanya pada salah seorang diantara mereka, takut berlaku pertelingkahan pula.
“Adik abang macam mana? Dah kurang sikit demamnya?” tanya Muhd Razree dengan suara yang lembut dan penuh prihatin. Walaupun sebelum ini mereka berbalah kerana Dhia namun perbalahan tersebut telah dilupakan. Raymi Zikri sudah mempunyai Salina. Jadi dia tidak perlu risau lagi dengan hubungan Dhia dan adiknya itu.
“Tak adalah baik sangat, Abang Raz. Tapi kalau orang 'tu' tolong tengokkan Ray sepanjang Ray demam ni insyallah boleh baik cepat.” Jika Muhd Razree masih prihatinkan dirinya, itu petanda abangnya sudah melupakan perkara yang melibatkan dia dan Dhia.
Dhia berpaling tajam ada Raymi Zikri. Dia tahu orang itu merujuk keada dirinya.
Huh, demam pun masih ada hati nak suruh orang jagakan. Salina kan ada, suruhlah dia jaga! cemuhnya dalam diam.
“Ray maksudkan orang ‘tu’ Sally ke?” Muhd Razree buat muka blur.
“Hmm...” Hanya itu yang Raymi Zikri mampu jawab. Matanya sempat menjeling Dhia yang sedari tadi berwajah mendung.
 “Cucu nenek...tak tidur lagi?” Puan Khadijah tegur Raymi Zikri dari belakang sambil ditemani Jamil yang sedang memegang kotak sederhana besar.
Masing-masing terkejut. Tidak sangka Puan Khadijah akan muncul diantara mereka bersama Jamil.
“Tak boleh nak tidur, nek. Pening kepala.” jawab Raymi Zikri lemah. Dahinya diurut bagi mengurangkan rasa peningnya. Mahu menyuruh Dhia, abangnya ada disitu. Karang tak pasal-pasal timbul pergaduhan pulak.
Dhia menoleh kearah Raymi Zikri. Sedikit tersentuh hatinya apabila Raymi Zikri berkata begitu. Jika Salina tidak bersama Raymi Zikri tadi, sudah lama tangannya mengurut dahi lelaki itu.
Puan Khadijah mempelawa Jamil duduk disebelahnya. Kotak sederhana besar itu diletakkan di atas meja. Tangannya melekap pada dahi cucunya. Masih panas.
“Kesian cucu nenek ni sakit. Meh sini baring kat nenek.” Raymi Zikri mengangguk sebelum kepalanya mendarat di bahu Puan Khadijah. Matanya terpejam.
“Kotak ni untuk apa, nek?” tanya Muhd Razree sambil menyentuh kotak diatas meja. Mungkin ini yang nenek ambil kat kereta kot. fikirnya.
“Jamil, tolong buka kotak tu…bagi kat mereka semua yang ada kat sini.”arah Puan Khadijah. Sengaja dia rahsiakan apa yang ada di dalam kotak tersebut.
Jamil akur. Kotak yang dibalut dengan cellophane tape dibuka. Setelah itu, sebuah kad yang berwarna biru laut mula diedarkan kepada Dhia dan Muhd Razree.
Raymi Zikri terdengar pantas mencelikkan mata. Kad yang dihulurkan padanya membuatkan dia sedikit terpegun. Lantas dia membelek kad tersebut dengan perasaan berbaur.
Dengan segala hormatnya, kami mempersilakan
Ybhg. Tan Sri/Dato’/Datuk’/Datin/ Puan Sri/Tuan/Puan/Cik

……………………………………………………………….
Hadir Ke Majlis Cucu Kami
Nurul Haifa Nadhiya Bt Muhd
Dengan Pasangannya
Cucu Puan Khadijah
Pada Tarikh: 11 Januari 2015 bersamaan 20 Rabiulawal 1436 Hijrah

            Berkerut dahi Raymi Zikri tatkala dia meneliti ayat-ayat di atas. Cucu nenek adalah Dhia? Memang ada sesuatu yang tak kena dalam kad kahwin ini namun dia tidak luahkan.
            Puan Khadijah bermain mata dengan Jamil. Sempat lagi dia membuat tanda bagus pada pembantu peribadinya itu. Moga-moga rancangan pertamanya untuk menyatukan Dhia dan Raymi Zikri berjalan seperti yang dibincangkan mereka berdua sebelum ini.
            “Nenek, apasal nenek tulis nama Dhia sebagai cucu nenek kat dalam ni? Nama Raz tak ada pun. Patutnya nama Raz yang tertulis kat atas sekali lepas tu baru Dhia. Nenek dah salah tulis ni.” ujar Muhd Razree tidak puas hati setelah dia meneliti kesemua ayat yang dipaparkan di dalam kad perkahwinan yang berwarna biru ini.
            “Laa ya ke? Nenek tak perasan lah pulak. Mari sini nenek tengok.” Puan Khadijah buat muka tidak bersalah dengan mengambil kad kahwin itu. Sempat lagi dia mengenyit mata pada Jamil. Pembantu peribadinya itu hanya tersenyum simpul.
            Kad perkahwinan itu diperhatikan semula. Dalam diam dia gembira kerana ayat yang ditaip sama seperti apa yang diminta pada pihak pencetak semalam.
            Sepatutnya kad perkahwinan ini disiap dalam tiga hari. Tetapi dengan penambahan duit yang diberikannya, pihak pencetak itu terus mencetak kad tersebut. Lagi cepat lagi senang dia tunjukkan pada cucu-cucunya.
            “Aahlah…salah. Hurm, tapi Jamil dah edar pada tetamu semalam. Ini pun nenek suruh pencetak print extra.” ujarnya tanpa sedikit pun rasa bersalah.
            Dah edar? Puan Khadijah ketawa dalam hati. Tak ada maknanya dia nak edar kad kahwin ini. Sampul pun tak ada. Macam manalah nak edar
            Rambut Muhd Razree diraup-raup kasar sebelum dia berdiri tegak. “Patutnya nenek tanya Raz dan Dhia dulu ayat apa yang perlu letak dalam kad kahwin ni. Tengok, dah salah. Hesy!” Tiba-tiba Muhd Razree melampiaskan marahnya pada Puan Khadijah. Dia benar-benar tidak puas hati dengan isi kandungan di dalam kad ini.
            Dhia sedikit tercengang dengan kemarahan yang ditunjukkan bakal suaminya itu. Dia tak adalah marah sampai begitu sekali.
            “Dahlah, Raz nak masuk tidur. Dhia, jom masuk tidur. Hari dah malam sangat ni.” Dhia terkebil-kebil apabila tangannya ditarik Muhd Razree.
            “Abang Raz…tak apalah. Dhia masuk kejap lagi.” teragak-agak Dhia menjawab.
            “Ala, ikut ajelah. Bukannya Abang Raz bawak Dhia masuk bilik Abang Raz pun.” Sempat lagi dia menjeling Puan Khadijah.
Raymi Zikri di sebelah Puan Khadijah hanya mampu memandang kedua pasangan itu dengan perasaan cemburu yang mengunung tinggi.
Puan Khadijah sedikit tidak terkesan dengan kemarahan tersebut sebaliknya dia mengukirkan senyuman.
“Ray…”
Raymi Zikri tersentak apabila tangannya disentuh Puan Khadijah. Kad yang dipegangnya diletakkan semula ke atas meja. “Hurm…ada apa nek?” lemah sahaja suaranya.
“Nenek tahu Ray cemburu tengok Abang Raz pegang tangan Dhia kan?”
“Taklah, nek. Mana ada.” Raymi Zikri pantas mengelengkan kepala. Tidak mahu nenek tahu apa yang berselirat dalam hatinya.
Puan Khadijah mengelus lembut rambut cucunya. Hampir dua puluh enam tahun dia menjaga Raymi Zikri, sedikit pun kasih sayangnya tidak lentur pada cucunya ini.
Dia ketawa kecil. “Nenek tahu, Ray. Nenek pun pernah ada perasaan begitu masa nenek bercinta dengan atuk kamu dulu. Hurm…Ray jangan bimbang ya sayang. Insyallah Dhia akan jadi milik kamu lepas ni. Kamu jangan risau ya. Kad yang dah dicetak ni sebenarnya nenek sengaja tak nak letak nama pengantin lelaki. Nenek nak tengok reaksi Abang Raz macam mana bila dia tengok kad tu.”
Raymi Zikri teruja mendengarnya. “Betul ni nek?”
Puan Khadijah angguk. “Betul…demi Ray nenek akan buat apa saja. Asalkan cucu nenek bahagia. Nenek memang suka kalau Dhia jadi isteri kamu. Kamu berdua memang secocok untuk digandingkan.”
“Abang Raz?” Serba-salah pula dirinya apabila mengenangkan abang kandungnya yang nampak begitu teruja untuk menjadi suami kepada Dhia.
“Abang Raz tu kita ketepikan dulu. Apa yang penting sekarang, kebahagiaan Ray.”
Raymi Zikri memeluk Puan Khadijah dengan erat.  Fahamlah dia mengapa nenek mencetak kad kahwin ini dan menunjukkan. “Terima kasih, nek. Ray tahu nenek sayangkan Ray. Erm…tak sabar Ray nak tunggu hari tu. Hari bahagia Ray dan Dhia.” Sempat lagi dia mengelamun.
Pelukan Raymi Zikri dibalas dengan senang hati. Makin bersemangat dirinya menyatukan cucunya dan Dhia.
“Nenek pun tak sabar jugak…” Meleret senyumannya.

4 ulasan:

Mona Ismail berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Mona Ismail berkata...

Sayang nenek.....muahhhh2.... yeahaaa...3 hari lagi...

Mona Ismail berkata...

Tenkiu muchu3 eyaa....

nur daeya berkata...

Amboi kak mona syg...blum up kt fb lg akk dh bce...huargh...hahaha