Rabu, 22 Oktober 2014

BAB 9 (TAJUK?BIARLAH RAHSIA)


Rina duduk termenung di atas sofa menunggu Imran pulang ke rumah. Azan isyak sudah hampir berkumandang. Dia sudah biasa menunaikan solat berjemaah bersama Imran. Apabila suaminya tiada pada waktu-waktu begini, dia rasa sunyi sangat. Sudahlah mereka tinggal berdua sahaja.
Perutnya yang kian membesar disentuh dengan rasa sayang yang membara. Alhamdulilah, berkat doa ibu bapanya yang berada dikampung, dia berjaya menghadiahkan zuriat buat Imran pada bulan pertama pernikahan mereka. Sungguh pun mereka berkahwin tanpa rasa cinta tetapi selepas tiga bulan pernikahan mereka, Imran mula meluahkan rasa cinta kepadanya. Dia bahagia.
Bunyi hon kereta dari luar perkarangan rumah memeranjatkan Rita. Haa, itu mungkin Imran. Dia bangun dan membuka pintu pagar yang sejak pagi tadi terkunci. Sejak dia menjadi suri rumah sepenuh masa, tidak sekali pun dia keluar dari rumah keseorangan. Imran akan temankan dirinya membeli barang-barang mentah untuk dia masak setiap hari.
“Abang asyik balik lambat aje. Banyak kerja kat ofis ke?” tanya Rita setelah Imran menutup pintu kereta. Dia mendekati suaminya yang nampak lemah sahaja.
Imran menggelengkan kepala. “Taklah. Abang tertidur kat dalam ofis tadi. Itu yang balik lambat ni.”jawabnya bersama keluhan berat. Termasuk hari ini sudah tiga kali dia menipu isterinya. Dia bukan tidur di ofis sebenarnya. Dia pergi ke rumah bekas ibu mertuanya, mahu melihat kehidupan Dhia selepas bergelar janda.
Ternyata kehidupan Dhia selepas bercerai dengannya lebih bahagia jika dibandingkan ketika mereka bersama dahulu. Raut wajah gadis itu makin berseri-seri dan lebih banyak tersenyum.
Paling mengejutkannya, abang kandung Raymi Zikri ada di rumah bekas ibu mertuanya . Bermacam-macam rasa yang terlintas di fikirannya sejak dia melihat lelaki itu disitu. Mahu sahaja dia bertemu Dhia dan bertanya apa sebenarnya hubungan mereka berdua. Memang dia cemburu apabila melihat kemesraan yang terjalin diantara mereka namun siapalah dia untuk bersikap begitu. Dia hanya bekas suami kepada Dhia sahaja. Tidak lebih daripada itu.
Beberapa minit selepas itu, azan berkumandang menandakan waktu isyak telah masuk. Rita bersyukur. Dapatlah dia solat berjemaah bersama-sama suaminya. Tak adalah dia solat bersendirian malam ini. Alhamdulilah…
            “Abang pergi bersihkan diri dulu ya, nanti kita sembahyang sama-sama.” Ucapnya sambil tersenyum. Dia naik ke atas membimbit beg kerja suaminya.
Imran berdiri di depan pintu utama rumah bersama keluhan berat. Rita begitu baik terhadapnya tetapi kenapa sampai sekarang rasa cinta buat isterinya itu tidak kuat seperti cintanya terhadap Dhia?
Ya Allah…timbulkanlah rasa cinta yang melimpah-ruah buat isteriku. Jauhkanlah nama Dhia dari ingatanku.doanya dalam hati.

Dhia jadi tidak senang duduk apabila mendapat pesanan daripada Jamil bahawa Puan Khadijah mahu dia menemaninya sepanjang malam di wad itu. Pelbagai alasan diberikan kepada pembantu peribadi wanita berusia itu namun kesemua alasan tersebut tidak dipedulikan. Raymi Zikri yang membawanya ke IJN sudah pulang ke rumah setengah jam selepas mereka sampai disini. Huh, Mamat moody tu! Dahlah main rampas aje telefon orang lepas tu tengok nenek sendiri pun sekejap-sekejap aje. Cucu apalah dia ni.
            Petang tadi dia sudah luahkan kepada Puan Khadijah untuk menjalinkan hubungan dengan Muhd Razree dengan lebih rapat tetapi jawapan yang diterimanya sangat menghampakan hati. Bila ditanya kenapa, Puan Khadijah terus mengelengkan kepala. Katanya buat masa ini kesihatannya tidak begitu memuaskan. Dia tidak dapat berfikir apa-apa ketika ini.
            Terpaksalah dia menerimanya walaupun dalam hati dia memberontak sekeras-kerasnya. Bukankah doktor yang merawat Puan Khadijah tadi memberitahu kesihatan wanita itu berada di tahap yang baik? Kenapa pula tiba-tiba Puan Khadijah boleh kata kesihatannya tidak memuaskan hati?
Muhd Razree yang duduk disebelahnya sudah bangun meminta diri. Dia jadi tidaksenang duduk. “Abang balik siapa nak temankan Dhia kat sini? Dhia tak biasalah duduk sorang-sorang. Abang temankan Dhia ya? Dhia janji Dhia akan pujuk nenek sampai nenek kata setuju.” Bisiknya. Dia tidak mahu Jamil mendengar perbualan mereka. Lelaki bertubuh gagah itu rapat dengan Puan Khadijah. Apa-apa yang berkaitan dengan Puan Khadijah, Jamil pasti akan mengetahuinya terlebih dulu.
            Tidak jauh dari mereka, Jamil bermain mata dengan Muhd Razree yang seakan leka dengan bisikan Dhia. Muhd Razree menundukkan wajah. Tanda akur walaupun hanya dengan lirikan mata sahaja. Dia tahu Jamil mahu dia meninggalkan hospital ini secepat yang mungkin.
            “Abang terpaksa minta diri dulu, Dhia. Banyak kerja yang perlu abang selesaikan esok. Dhia jaga diri ya. Insyallah abang akan telefon Dhia.”ucapnya perlahan sebelum dia membisikkan sesuatu di telinga Dhia. Terkaku Dhia disitu.
            “Pastikan nenek setuju tau! Abang dah tak sabar nak kahwin dengan Dhia ni. Chaiyok, chaiyok!” Sedikit semangat diberikan kepada Dhia. Berharap dengan kata-kata yang terbit dari mulutnya, Dhia akan mendapat sedikit kekuatan dan keberanian untuk menyakinkan nenek tentang hubungan mereka yang baru bermula ini.
            Dhia mengangguk laju sambil kedua-dua tangannya digenggam kemas. Dengan semangat yang diberikan Muhd Razree dan doanya tidak putus-putus kepada Allah S.W.T, dia yakin dia mampu menyakinkan Puan Khadijah pada malam ini.
            Dhia… chaiyok, chaiyok!
            Dhia memandang langkah Muhd Razree dengan semangat yang berkobar-kobar sebelum dia masuk semula ke dalam wad yang menempatkan Puan Khadijah. Nampaknya Puan Khadijah tidak tidur lagi. Baguslah tu! Dapatlah dia berbual dengan wanita berusia ini.
            “Amboi, lekanya nenek menulis. Tulis apa tu? Boleh kongsi dengan Dhia?” Dhia duduk di sebelah Puan Khadijah yang sedang leka mencatat sesuatu diatas kertas putih.  Serius benar riak wajah Puan Khadijah tetapi itu tak ada hal baginya. Serius ke tak serius ke dia tetap akan luahkan isi hatinya.
            Puan Khadijah menyerahkan kertas itu kepada Dhia. Dhia hanya menerimanya tanpa berkata apa-apa.
            “Bacalah. Nenek yakin Dhia pasti suka dengan ayat yang nenek tulis ni.” Dalam lembutnya kata-kata Puan Khadijah, terselit ayat sinis yang ditujukan khas buat gadis itu.
            Perlukan restu nenek untuk berkahwin dengan Raz?
            Boleh. Syaratnya, tinggal dengan nenek!
            Mana dia tahu aku ada hubungan dengan Abang Raz ni? Dhia menelan air liur. Ini mesti ada orang yang maklumkan pada Puan Khadijah. Pandai betul dia meneka apa yang terkandung di dalam hatinya.
Tinggal dengan Puan Khadijah sebagai syarat supaya hubungan mereka direstui? Permintaan itulah yang dia paling tidak suka dengar dari mulut wanita itu. Masa kat makhamah hari itu, dia diminta  tinggal bersama-sama. Bila nak kahwin pun, kena juga? Alahai, bencinya dia dengan permintaan sebegini. Tapi nak buat macam mana kan? Dia sendiri yang bersemangat nak kahwin dengan Muhd Razree jadi terpaksalah dia ikutkan sahaja permintaan Puan Khadijah.
            “Mana nenek tahu semua Dhia ada hubungan dengan Abang Raz? Rasanya kali terakhir kita berjumpa di makhamah. Baru hari ini kita dapat bertemu semula.” Jika dia jumpa orang yang memberitahu Puan Khadijah pasal hal ini, akan dicekik-cekik lehernya sampai tak boleh bercakap lagi! Baru puas hatinya.
            “Ray yang maklumkan pada nenek tadi.” Bohongnya. Padahal dia awal-awal lagi sudah tahu Dhia dan Muhd Razree ada hubungan istimewa. Sengaja nama Raymi Zikri dikaitkan dalam hal ini. Bukan apa, dia melihat hubungan mereka berdua tidak seperti enam tahun dahulu. Bila bertemu sahaja pasti bergaduh. Inilah masanya untuk menjernihkan semua hubungan mereka.
            Ray? Dhia membulatkan mata. Tahulah apa dia akan buat pada lelaki itu nanti.
            “Jadi Dhia setuju tak tinggal dengan nenek? Peluang bukan datang banyak kali.” Puan Khadijah melelapkan mata. Selimutnya sudah ditarik hingga ke paras dada. Dalam diam dia tersenyum. Harap Dhia setujulah untuk tinggal bersamanya. Dapatlah dia merasa pengalaman dijaga oleh cucu perempuan. Tidak seperti Muhd Razree dan Raymi Zikri. Masing-masing sibuk dengan hal lain.
Dhia diam. Otaknya cuba mencerna apa yang Puan Khadijah katakan padanya. Tinggal bersama-sama dengan Puan Khadijah bukan perkara mudah. Wanita itu terlalu cerewet dan suka merajuk. Tambahan pula apabila lelaki yang suka menyakitkan hati seperti Raymi Zikri boleh buat jiwa dan emosinya jadi tdak stabil jika tinggal bersama.
Apa yang dia perlu jawab ni? Ya atau tidak?
Jika dia setuju bermakna peluangnya lebih cerah untuk berkahwin dengan Muhd Razree. Jika sebaliknya? Hmm…makin sukarlah peluangnya untuk berdampingan dengan lelaki itu.
“Dhia rasa ada baiknya Dhia berbincang dengan ibu Dhia dulu. Apa-apa yang berkaitan dengan Dhia…Dhia akan rujuk pada ibu dulu.” Itulah jawapan terbaik dan selamat untuk dia malam ini. Dia tidak mahu terburu-buru membuat keputusan. Biarlah keputusan yang diterimanya memberikan sedikit kesenangan dalam hatinya.
“Okey tapi nenek mengharapkan keputusan yang Dhia buat itu akan membahagiakan diri nenek. Nenek dah tua, kematian bukannya boleh ditunggu-tunggu. Nenek harap sangat orang yang nenek sayang sudi jaga nenek. Nak harapkan kedua-dua cucu nenek tu jaga nenek, jangan haraplah. Si Ray tu harapkan duduk dengan nenek tapi suka sangat merayap sampai lewat malam baru balik. Si Raz tu pula, tinggal kat tempat lain. Bila nenek suruh balik macam-macam alasan yang dia bagi.”
Ala, dia dah buat muka simpatilah pula. Adoyai, susahnya nak buat keputusan! Dhia mengaru-garu kepalanya yang tidak gatal.
“Nenek rehatlah dulu. Dah lewat sangat ni. Kalau nenek nak pergi tandas, nenek bagi tahu Dhia. Dhia akan bawa nenek.”
“Habis tu Dhia nak tidur mana?”
“Dhia tidur kat atas sofa tu aje. Nenek tidur ya. Dhia jaga nenek.” Dhia membetulkan selimut Puan Khadijah.
Puan Khadijah terharu. Ada juga anak muda seperti Dhia yang sudi menjaganya di wad ini walaupun dia tahu gadis ini teringin sangat hendak pulang ke rumah bertemu ibu kandungnya. Apa pun dia yakin, memang Dhia calon yang terbaik untuk menjadi cucunya.
Harapannya agar Dhia dapat berada disampingnya selepas ini. Amin…
Matanya terkelip-kelip merenung persekitaran di dalam wad ini. Cahaya yang sedikit suram di disini membuatkan matanya yang segar-bugar tadi sudah mula mengecil. Mungkin ini masanya untuk  dia berehat. Biarpun hanya ada sebiji bantal di atas sofa kecil ini, dia tidak kesah. Janji dia dapat tidur dengan lena tanpa ada gangguan.
            Sebelum matanya tertutup rapat, dia sempat memandang gaya tidur Puan Khadijah. Boleh tahan lasak juga dia tidur. Mujur Puan Khadijah tidak mengalami masalah dengkur. Dapatlah dia tidur dengan tenang.
            “Hmm…” Tanpa beralaskan bantal di kepalanya, dia memeluk erat bantal kecil berbentuk empat segi di atas sofa ini. Matanya dilelapkan.
            Tok, tok, tok! Dhia membesarkan mata. Hai, orang baru nak tidur dah ada orang kacau? Siapalah pula yang kacau malam-malam buat ni? Dhia mengaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Hesy, mengada-ngada betullah orang yang datang lewat malam macam ini. Tak boleh ke datang pagi esok? Orang nak tidur barulah dia nak datang.
            Dhia bangun dengan langkah longlai. Sememangnya tangan dia malas mahu berbuat apa-apa pada lewat malam seperti ini.
            “Hmm…”Suaranya memang sudah tersedia ‘layu’. Ikhlas tak ikhlas aje dia nak buka pintu. “Siapa?” Pintu dibuka dengan nada hambar. Malas mahu melayan orang dengan layanan istimewa pada lewat malam ini. Biarkan orang itu tahu yang dia tidak ikhlas mahu membenarkan orang masuk ke dalam wad ini.
            “Aik, ketuk pintu tapi tak ada orang pun. Pelik…” Dhia mengerutkan dahi. Dia perhatikan beberapa orang jururawat yang lalu-lalang di depan wad ini. Memang tak ada orang pun. Huh, buang masa aje dia buka pintu ini tapi orangnya tak ada.
            Dhia kembali menutup pintu tetapi ternyata ada orang yang menghalang pintu tersebut dari tertutup. Hanya tangan sahaja yang dia nampak. Tangan itu nampak gagah dan berotot. Keseluruhan tubuh badan orang yang mengetuk pintu itu langsung tidak kelihatan. Dhia jadi gelisah. Siapa pula ni?
            “Kau siapa? Apa hal datang sini?” Dhia membelakang pintu. Takut.
            “Aku Ray lah…” Tersembul wajah Raymi Zikri di tepi pintu.
            “Kau Ray?! Kurang ajar kau. Berani kau main sorok-sorok dengan aku malam ni ya.” Dicubit-cubit tangan Raymi Zikri sekuat hatinya sehingga wajah lelaki itu merah padam. Biar pada muka dia!
            Raymi Zikri menarik tangannya sekuat hati lalu dia pantas menangkap lengan Dhia dan cepat-cepat dia membawa gadis itu keluar dari wad nenek.. Pintu yang sedia terbuka tadi terus ditutup rapat. Dhia jadi tidak keruan.
            “Baik kau diam sebelum aku buat lebih teruk dari tadi. Aku tak main-main.” Serius sahaja wajahnya.
            Dhia kemam bibir. Betul betul bila orang cakap macam itu. Tambah-tambah lagi mamat yang dua puluh empat jam asyik serius aje bila bercakap dengan dia.
            Bertahan Dhia. Ini bukan masanya nak bertengkar. Waktu ini hanya sesuai untuk melelapkan mata. Kalau bertengkar nanti, tak pasal-pasal huru-hara hospital ini! Dicuba sabarkan hatinya walaupun tangannya ringan sahaja mahu meluku kepala Raymi Zikri.
            “Kau nak apa jumpa aku? Tadi bukan main monyok lagi. Kalau kau datang sini semata-mata nak teruskan pertengkaran, baik aku masuk dalam wad balik dan tidur.” Sempat lagi dia menyindir Raymi Zikri. Baru buku bertemu ruas!
            Raymi Zikri mengeluh perlahan. “Aku datang sini bukan nak bergaduh dengan kau, Dhia. Aku datang sini nak maklumkan kau tentang sesuatu.”
            “Penting sangat ke sampai tak boleh cakap esok?” Dhia langsung tidak memandang wajah Raymi Zikri. Ada baiknya dia memandang dinding yang berwarna putih di dalam bilik ini daripada memandang Raymi Zikri yang suka sangat bertekak dengannya. Lagi senang hatinya.
            “Mungkin perkara ini tak penting bagi kau tapi aku nak kau orang pertama yang tahu pasal ini.” Raymi Zikri melembutkan suaranya.
            Dhia mengerutkan dahi. “Pasal apa?” Akhirnya dia terpaksa memalingkan wajah mengadap Raymi Zikri. Dalam diam jantungnya berada debar tidak menentu. Malam ini wajah Raymi Zikri nampak tenang dan berseri-seri. Adakah kerana perkara ‘itu’, lelaki ini berubah moodnya?
            Dhia, ingat sikit. Teman lelaki a.k.a bakal suami kau adalah Muhd Razree bukannya mamat sewel ini!
            “Kalau aku bagi tahu kau mesti takkan percaya punya.”
            “Tak cakap lagi macam mana aku nak percaya?” Dhia menjeling.
            “Sebenarnya aku dah ada teman wanita, Dhia. Sikap dan penampilan dia lebih cantik daripada kau. Kaulah orang pertama yang tahu tentang hal ini. Jangan bagi tahu pasal ni kat nenek tau. Biar aku yang cakap sendiri pada nenek.”
            Dhia terluka. Sikap dan penampilan gadis itu lebih menarik berbanding dirinya? Memang dia kecewa dengan sikap Raymi Zikri. Tergamak dia melukakan hati aku. Air matanya cuba ditahan agar tidak mengalir di depan Raymi Zikri.
            Perlahan nafasnya dilepaskan. “Baguslah tu. Dah ada teman wanita yang lebih cantik dan bersikap lemah-lembut, ada baiknya kau jadikan dia sahabat kau sekali. Aku tak ada pun tak apa kan?”
            Raymi Zikri terkaku tanpa kata. Nampaknya Dhia terasa dengan ayatnya. “Dhia, aku minta maaf. Aku tak ada niat nak buat kau terluka.  Memang dia teman wanita aku tapi aku lebih sayangkan kau.”
            Dhia pantas mencelah. “Kau pergilah balik. Aku nak tidur dulu. Kirimsalam dekat teman wanita baru kau tu. Assalamualaikum…” Dengan hati yang terluka, Dhia masuk kedalam wad semula. Pintu wad ditutup rapat dan dikunci agar Raymi Zikri tiada peluang untuk masuk ke sini.
            Raymi Zikri terduduk di atas kerusi kecil di tepi pintu wad. Rambutnya diraup berkali-kali. Tanda kesal dengan apa yang dikatakan pada Dhia sebentar tadi.
            “Kenapalah aku asyik sakitkan hati dia. Argh!” Semakin bertimpa-timpa rasa bersalahnya pada Dhia. Dia datang ke sini untuk menjernihkan keadaan tetapi sebaliknya pula berlaku.
            Esok masih ada, Ray. Kau ada peluang untuk minta maaf pada Dhia. Satu suara memberi kata-kata semanagat kepadanya.

            Ya, esok masih ada! Raymi Zikri tersenyum sinis. Dia tahu apa yang perlu dia lakukan supaya Dhia memaafkan dirinya.

11 ulasan:

Mona Ismail berkata...

Hmmm.....imran pun satu hal...dhia pun satu hal...tamu pun satu hal,nenek pun satu hal....rasa jodoh dhia ngn ramy kot.....hihihi....cm ada muslihat lain je nenek nk suh tggal ngn dhia ...xkan senang2 nenek nk bg Shia kawin ngn raz ...sbb nenek xsuka raz ....

nur daeya berkata...

hehe...suka dengan emosi Mona bila membaca setiap BAB dala cerita yg eya karang ni...
nenek ada rancangannya sendiri. Tp apa rancangan nenek? tunggu...hahaha

Mona Ismail berkata...

*tamu-ramy,shia-dhia

nur daeya berkata...

typing error!!

hahaha

Siti Aziimatul Hafiizah Hj Morshidi berkata...

Memang dah agak dah itu rancangan nenek.. Sebenar nya apa yg nenek nak? Takkan lah sebab nak merasa dijaga oleh cucu perempuan.. Ray, awak ne knp suka sangat sakiti haty dhia ne?ataupun dia memang nak buat dhia cemburu kot.. Sama2 ada perasaan p tak nak dluahkan..

Siti Aziimatul Hafiizah Hj Morshidi berkata...

Mona ismail sekarang dah tau kan apa yg nenek tulis dekat surat tu.. ��

Faraain12 berkata...

Kalau saya jadi Dhia kan kak, saya setuju je untuk tinggal dengan nenek..janji dapat kawen dengan Raz...hehehe....

danial azila berkata...

Amboi #Im kemain lg bg jmp bekas mertua , memg xslah tp ad isteri y nga ngandung perlu djga hati n prasaan , hmm #Raz pon bkn main xcited lg nk kn restu #Nenda , hrap2 laa depa xjd kahwin , bia laa #Dhiya ngn #Ray huhuhu tp .sakit kn hati #Dhiya , tp kan ! akk tw , sbnarnya dlm lubuk hati #Dhiya mmg suka at #Ray .. ;)

Tanpa Nama berkata...

btul tu kak...

insyallah akan ada scene luah meluahkan perasaan pd RAY & DHIA...tapi bab berapa?

mungkin bab 48 kot! haha

**nur daeya

Tanpa Nama berkata...

Fara

Amboi, kemain lg erk nk suruh Dhia tinggal ngn nenek...
Cer Fara pujuk nenek...mne thu lagi cepat Dhia pindah umah nenek...hehe

**nur daeyah

Faraain12 berkata...

Hahaha boleh2... saya konfem bodek nenek habis2 sampai nenek jd bestfren saya :P

-Faraain12