Jumaat, 24 Oktober 2014

BAB 10 (TAJUK? BIARLAH RAHSIA)




Pagi yang tenang dan mendamaikan, atas kebenaran Puan Khadijah, Dhia akhirnya dibenarkan berjumpa dengan ibunya. Memang dia gembira apabila diberi kebenaran daripada Puan Khadijah namun hatinya tidak tenteram apabila memikirkan kata-kata wanita itu semalam.
            Dhia pilih antara dua. Duduk bersama nenek dan berkahwin dengan Raz atau duduk semula di rumah ibu kamu tanpa berjumpa dengan Raz lagi.
            Fuh, memang dahsyat pilihan yang Puan Khadijah berikan padanya. Tetapi apabila difikirkan semula, dia sangat sayangkan Muhd Razree dan dia yakin lelaki itu mampu menjadi pelindungnya selepas mereka berkahwin nanti. Tapi bagaimana pula dengan ibu? Argh, susahnya nak buat keputusan.jeritnya dalam hati.
            “Dhia tak payah naik teksi. Naik aje kereta nenek. Nanti Jamil akan hantar kamu ke sana. Senang sikit nenek dapat jawapan dari kamu.”
            Amboi, Puan Khadijah dah tak sabar-sabar nak tahu keputusan dari mulutnya. Makin lemah dia dibuatnya. Kalaulah Abang Raz yang hantar dia, dapatlah mereka berbincang berdua. Ini tidak, Puan Khadijah arahkan dia pergi bersama Jamil. Memang tak best langsung!
            “Hmm…kalau macam tu Dhia pergi dululah. Jamil, kita pergi rumah Puan Khadijah dulu ya. Bagasi saya tinggal kat sana.” Mendatar sahaja suaranya apabila memandang Jamil yang sedang berdiri tegak di belakangnya. Nampaknya pagi yang tenang ini tidak setenang yang dia impikan.
            “Bagasi Cik Dhia saya sudah masukkan ke dalam bonet kereta semalam. Kita pergi sekarang ya.” Jamil membuka pintu wad untuk Dhia.
            Dhia hanya mampu mengelengkan kepala. Dedikasi betul pembantu peribadi Puan Khadijah ini. Macam tahu-tahu sahaja yang dia akan balik rumah hari ini.
            Dengan langkah terpaksa, dia akhirnya mengikut Jamil. Muka Puan Khadijah langsung tidak dipandang. Nak bersalam apatah lagi. Mungkin ini yang dia mampu buat untuk meluahkan rasa kecewanya terhadap wanita itu.
            Puan Khadijah hanya mengangkat bahu apabila melihat reaksi yang ditonjolkan Dhia keatasnya. Dia mengerti mengapa Dhia berbuat sebegitu. Walaupun hati tuanya sedikit kecewa dengan perlakuan Dhia namun itu tidak mematahkan semangatnya untuk mengambil Dhia tinggal bersamanya.
            “Puan, saya pergi dulu.”
Jamil tunduk hormat dihadapan Puan Khadijah sebelum dia membukakan pintu belakang kereta majikannya untuk Dhia setelah mereka tiba di parking lot yang menempatkan kereta mewah itu.
Dengan senyuman terpaksa, Dhia masuk juga ke dalam kereta itu.
            Jika gadis lain suka apabila lelaki membukakan pintu buat mereka, dia tidak. Dia lebih suka tangannya sendiri yang membuka pintu tersebut. Selagi tangannya boleh membuka pintu kereta, selagi itulah dia akan membuat pintu untuk diri sendiri. Dia bukan mem besar seperti Puan Khadijah untuk masuk ke dalam kereta dengan pertolongan orang lain.
            Duduk di dalam kereta mewah milik Puan Khadijah membuatkan Dhia benar-benar tidak selesa. Ini kali kedua dia menaiki kereta mewah seperti ini selepas Raymi Zikri. Argh, Dhia. Janganlah sebut nama lelaki itu lagi pada waktu tengah tertekan begini. Lagi banyak dia fikirkan pasal dia, lagi banyak tekanan yang dia akan dapat.
            Hari ini no more nama Raymi Zikri di dalam fikiran kau. Ada baiknya kau fikirkan cara bagaimana mahu mendapatkan persetujuan daripada ibu kau sendiri. Dhia mengumpul tekad.
            Tetapi takdir Allah, lelaki bercermin mata hitam yang segak bergaya tiba-tiba masuk ke dalam kereta Puan Khadijah dan duduk di tempat pemandu dengan selambanya. Dhia terpana.
            Raymi Zikri? Jamil yang baru tutup pintu kereta ni pergi mana pula? Dhia jadi tidak tentu arah.
            Emosinya tidak dapat dikawal lagi. Rasa marah yang baru sahaja hendak terpadam sebelum dia keluar dari hospital ini tiba-tiba muncul kembali. Apalagi, terus dihamburkan rasa marahnya itu kepada Raymi Zikri. Sempat lagi dia menarik rambut Raymi Zikri dari belakang. Terjerit Raymi Zikri dibuatnya.
            “Apa kau buat dalam kereta ini, Ray? Siapa suruh kau masuk dalam kereta ni? Kereta Audi kau yang kau sanjung sangat tu kau letak mana?” Bertalu-talu soalan yang terkeluar dari mulut Dhia. Rambut Raymi Zikri tidak dilepaskan sebaliknya ditarik dengan sekuat hati.
            Sejak Raymi Zikri berkata sikap dan penampilan teman wanitanya lebih bagus dan menarik berbanding dirinya, dia terus bertekad untuk tidak terlalu rapat dengan lelaki itu lagi.
            “Aku nak hantar kau pergi rumah Mak Cik Suria. Hari ini aku ambil alih tugas Jamil untuk hantar kau. Jadi kau jangan banyak songeh.” Selamba sahaja Raymi Zikri menjawab sambal tangannya menolak tangan Dhia sehingga gadis itu tersandar di bangku kereta.
            Kunci kereta Audinya sudah diserahkan kepada Jamil sebelum dia masuk ke dalam kereta mewah ini. Mana tahu nenek pulang ke rumah hari ini.
            Dhia terkedu. Ray nak hantar aku pergi rumah ibu? No way, bro!!
“Aku tak nak pergi dengan kau. Aku nak pergi dengan Jamil!!” Dhia mula menjerit bagai cacing kepanasan.
“Jangan harap. Aku dah arahkan Jamil temankan nenek sementara kau pergi ke rumah Mak Cik Suria. Jadi nak tak nak kau kena ikut juga.” Raymi Zikri sudah memakai seat belt. Enjin sudah dihidupkan.
“Aku benci kau, Ray. Aku benci kau!!” jerit Dhia lagi.
“Kau bencilah aku sampai tahap Gunung Everest pun. Aku tak kesah dan aku tak ambil peduli langsung! Tapi aku nak kau tahu yang aku tetap sayangkan kau sampai bila-bila pun!” Raymi Zikri terus meninggalkan IJN.
Dhia mati kata. Sayang? Dadanya jadi tidak tentu arah. Ya Allah, mengapa perkataan ‘sayang’ yang diucapkan Raymi Zikri lebih menikam kalbu berbanding Muhd Razree?
            Dhia, hubungan kau dengan Abang Raz baru bermula. Kau jangan buat hal. Satu suara berbisik ditelinganya. Menahan dia daripada jatuh cinta kepada Raymi Zikri.
            Ya tak ya juga. Apabila difikirkan semula, Raymi Zikri memang sayangkan semua orang yang berada disekelilingnya, termasuk dirinya. Jadi Dhia…jangan mudah jatuh cinta ya!
            “Pergi matilah dengan sayang kau tu. Sikit pun aku tak hairan.” Dhia membalas keras kata-kata Raymi Zikri.
            Turun naik nafas Raymi Zikri dibuatnya. Berani betul Dhia berkata begitu terhadapnya. Aku sayangkan dia bagai nak rak, dia boleh jawab macam itu pula. Dasar sahabat tak mengenang budi. Baik aku tak payah cakap tadi. Huh! Raymi Zikri merengus.
            “Kita pergi sekarang.Tolong jangan cakap sepatah perkataan pun dengan aku sekarang ini.Aku tak nak dengar apa-apa dari mulut kau.” kata Raymi Zikri. Tegang sahaja nada suaranya. Dhia dibelakang terdiam. Nampaknya dia tengah marah! Dia tahu jika Raymi Zikri tidak menjawab kata-katanya, ini bermakna lelaki itu sedang marah.
Terpaksalah mulutnya ditutup rapat buat seketika.


“Ibu!!”
Dhia pantas memeluk erat tubuh Puan Suria tatkala pintu rumah dibuka. Rindu sungguh dia pada ibu kandungnya itu.
Raymi Zikri yang berdiri dibelakangnya hanya tersenyum nipis. Meskipun dia terasa hati dengan sikap Dhia, tetapi jauh di sudut hatinya dia kagum dengan sikap sayang yang mengalir didalam tubuh gadis itu. Beruntung Dhia masih mempunyai ibu yang mampu dipeluk dan dimanja. Sedangkan dia? Kedua-dua ibu dan bapanya telah meninggal dunia.
Puan Suria hanya mengeraskan badan. Tiada semangat untuk membalas pelukan anaknya itu. Dhia berasa pelik. Kenapa dengan ibu pula ini? Tak suka dia balik ke?
Dhia merenggangkan pelukan dan memegang kemas kedua-dua bahu ibunya. “Ibu kenapa macam tak suka aje Dhia balik? Dhia ada buat salah ke?”
“Tak adalah.”perlahan suara Puan Suria menjawab sebelum dia memandang Raymi Zikri yang berdiri di belakang Dhia. “Eh, Ray. Lama Mak Cik tak jumpa kamu. Makin bertambah segak Mak Cik tengok.”
Dhia kecewa. Lain yang ditanya, lain yang ibu cakap. Jelingan tajam diberikan pada Raymi Zikri. Sukalah itu bila orang puji dia hensem. cebiknya dalam diam.
Raymi Zikri tersenyum simpul. Suka benar apabila orang memuji dirinya hensem dan kacak. “Tak adalah Mak Cik. Biasa-biasa aje.” Walhal dalam hati memang nak cakap ‘Saya memang hensem pun Mak Cik.’
“Beruntung siapa yang jadi isteri kamu nanti. Dahlah kaya, hensem. Baik pula tu. Tak macam Dhia tu. Dah tahu tak banyak duit, sempat lagi pergi bercuti. Kalau banyak duit tak apa juga.”sempat Puan Suria menyindir anaknya berada disebelahnya.
Berkerut dahi Dhia mendengar sindiran ibunya. Aik, sejak bila ibu berubah sikap ini? Dulu tak macam ini. Cakap dengan dia pun macam acuh tak acuh aje. Pasti ada yang tidak kena masa aku tak ada kat rumah ni. getusnya dalam hati.
“Sampai hati ibu cakap macam itu pada Dhia. Tak nak kawan ibu.” rengek Dhia. Dia tidak suka orang mengkritik dirinya. Dia cepat sedih.
“Dahlah, Dhia nak masuk dulu. Ray, nanti kau letak bagasi aku tu kat tepi pintu. Nanti aku ambil.” Mendatar sahaja nada suaranya.
“Jangan masuk selagi ibu tak benarkan, Dhia.”Tegas Puan Suria. Kaki Dhia terhenti di muka pintu. Raymi Zikri sudah mengerutkan dahi. Lain benar sikap Puan Suria pada hari ini. Tidak seperti setahun yang lepas. Wanita berusia lima puluh tahun ini lebih ceria dan lemah-lembut orangnya.
“Kenapa Dhia tak boleh masuk ibu? Ini kan rumah Dhia juga.”
“Ibu cakap, jangan-janganlah.”marah Puan Suria. Terkedu Dhia dan Raymi Zikri disitu.
Dhia menghampiri ibunya. “Ini rumah Dhia juga kan? Rasanya tak salah kot kalau Dhia masuk rumah ini.”
“Mulai sekarang, ibu takkan benarkan kamu tinggal di rumah ini lagi.”
“Ibu! Apa yang ibu cakapkan ini? Ibu dah tak sayangkan Dhia lagi ke?” Terkejut. Dia memang terkejut bila ibu cakap begitu dengannya. Ibu betul-betul dah berubah! Bukan berubah sikit, berubah banyak!
“Ibu sayangkan kamu. Tapi ibu rasa dah tiba masanya kamu berfikir tentang masa depan kamu.”
“Masa depan apa ni, ibu? Dhia tak fahamlah.”
“Ibu tahu kamu bercinta dengan Razree kan? Puan Khadijah yang beritahu ibu semalam. Kalau kamu sukakan dia, ikut sahaja syarat Puan Khadijah. Tinggal dengan dia. Ibu yakin selepas ini pasti hubungan kamu berdua akan lebih bahagia dengan restunya.”
Dhia bertambah terkejut. Patutlah ibu berubah sikap. Sebab Puan Khadijah rupanya. Wanita berusia itu memang sukar dijangka! Baru dia hendak berbincang dengan ibunya pasal perkara ini, Puan Khadijah sudah memberitahu ibunya awal-awal lagi.
            “Apa yang Mak Cik cakapkan ni? Ray tak tahu apa-apa pun pasal ni.” Wajah Raymi Zikri sudah bertukar keruh. Tajam matanya memandang Dhia yang sedang menunduk. Dhia tinggal dengannya? Oh, tidak!!
            “Puan Khadijah tak cakap dengan kamu, Ray? Mak Cik ingat kamu dah tahu pasal ni.”
            “Memang saya tak tahu, Mak Cik. Saya hanya tahu Dhia ada hubungan dengan Abang Raz sahaja.”
“Dhia, ada baiknya kamu terangkan pada Ray apa sebenarnya dah berlaku. Ibu nak masuk dulu. Nak masak untuk tengah hari nanti.” Puan Suria tidak mengajak Dhia dan Raymi Zikri masuk ke rumahnya sebaliknya membiarkan sahaja mereka berdua diluar. Dia baru sahaja membersihkan lantai di bahagian ruang tamu. Masih basah lagi. Kalau mereka berdua masuk, tidak pasal-pasal jatuh tergelincir.
Setelah Puan Suria masuk ke rumah. Dhia mengajak Raymi Zikri duduk dibuaian yang berhampiran dengan pokok belimbing kesukaan ibunya. Malangnya lelaki itu kaku sahaja di tempat yang sama dia berdiri.
“Aku harap kau tak setuju dengan syarat nenek untuk tinggal bersama-sama. Sekali kau setuju, putus persahabatan kita!” Kali ini Raymi Zikri benar-benar serius dengan apa yang dikatakan.
Dhia tergamam. Putus sahabat? Dhia telan airliur. Memang dia benci pada Raymi Zikri tetapi dia masih menganggap lelaki itu sebagai sahabat dunia akhiratnya. Habis bagaimana dengan syarat Puan Khadijah pula? Takkan dia mahu melepaskan Abang Raz begitu sahaja? Dia sayangkan lelaki itu.
“Ray, jangan buat aku macam ni. Aku sayangkan Abang Raz.”pintanya bersama airmata yang berlinangan.
“Kau sayang ke kau cintakan dia ke, itu aku tak peduli. Apa yang aku tahu, sekali kau setuju dengan syarat nenek…no more relationship between us! Ever!” Raymi Zikri menghampiri kereta Mercedes hitam berkilat itu dan membuka bonet belakang kereta mewah itu. Diambil bagasi Dhia yang sederhana besar itu dan diletakkan ditepi Dhia sebelum dia masuk ke dalam kereta dan meninggalkan Dhia keseorangan disitu tanpa mengucapkan selamat tinggal.
Dhia duduk melutut diatas jubin selepas melihat Raymi Zikri meninggalkan dirinya. Fikirannya buntu. Mana satu yang dia harus pilih saat ini? Persahabatan atau cinta?
 “Ya Allah, Dhia! Kenapa ni sayang?”
Kening Dhia bercantum. Lantas, dia mengangkat wajah. Abang Raz? Dhia terkejut. Tidak sampai sesaat dia bangun. Airmata yang deras mengalir tadi pantas diseka dengan tapak tangan belakang. Tidak mahu lelaki itu melihatnyya dalam keadaan sedih.
“Abang buat apa kat sini? Bila abang sampai? Dhia tak perasan pun.”
“Apa yang Ray buat sampai sayang abang ni menangis? Dia tu memang nak kena dengan abang tau,” dengus Muhd Razree. Pantang betul apabila orang yang disayangi menangis tanpa pengetahuannya.
“Tak payahlah abang sebut pasal dia. Dhia tanya abang ni. Apa abang buat kat rumah ibu Dhia? Rasanya Dhia tak bagi tahu abang pun yang Dhia balik hari ini kat rumah ibu.”
“Abang ekori Dhia dari IJN tadi. Semalam abang tak balik rumah pun. Abang tidur kat dalam kereta. Ni pun abang tak mandi lagi.”ujarnya selamba sambil menunjukkan baju kemeja yang dipakai dari semalam.
Dhia melongo. Tidak sangka Muhd Razree sanggup mengekori dirinya sampai terlupa untuk mandi! “Abang ni biar betul? Patutlah bau masam semacam aje. Hesy!” Dhia buat-buat tutup hidung.
Tergelak besar Muhd Razree disitu. Hilang rasa marahnya pada Raymi Zikri kerana membuat Dhia menangis.
Telapak tangannya pantas menyentuh muka Dhia yang agak kemerah-merahan. Gadis itu sedikit mengelak. Tidak biasa disentuh oleh lelaki yang bukan mahramnya.
“Maafkan, abang. Abang sebenarnya bukan nak menyentuh muka Dhia tapi abang nak lap airmata Dhia. Sayang tahu kan abang tak suka airmata Dhia mengalir selepas hubungan kita bermula?”
Hati Dhia tersentuh. Betapa sayangnya lelaki itu terhadap dirinya. Dhia bernekad. Biarlah persahabatannya terputus asalkan Muhd Razree ada disampingnya.
“Dhia sayangkan abang. Terima kasih kerana hadir dalam hidup Dhia.”
“Sama-sama,sayang. Dan Dhia jangan lupa, terima kasih juga pada Allah SWT kerana mempertemukan kita. Tanpa Allah SWT, kita takkan bercinta dan tanpa Allah SWT juga kita takkan dapat berdepan seperti sekarang ini.”
Dhia mengangguk laju. Benar, tanpa Allah SWT dia tidak akan bertemu Muhd Razree.

Terima kasih, Allah!

8 ulasan:

Mona Ismail berkata...

Betul la tekaan akk....dhia memilih kebahagian dia...nk bersama dgn raz ....tp dhia sendiri xyakin dengan diri sndiri,xyakin dengan cinta....mudah jatuh cinta....xpa masa panjang lg...lepas ni mayb bila Jung-moo sahabat antara dia dgn ramy terputus baru dia sedar pentingnya ramy dlm hidup dia....dan rasa semua ni konspirasi antara,nenek,ramy n ibu dhia ....hihihihi

Mona Ismail berkata...

Typo lg....huhu....*hubungan

nur daeya berkata...

Buat kak Mona syg...
Memang Dhia memilih kebahagiaan dia..
tapi akk kne ingat, Dhia x kn menyesal putus sahabat dengan Ray

DZ Zaki Zahira berkata...

what ! putus sahabat ??!!! owhhh #Ray plzz laa jgn cm to .. kata sygg #Dhiya xan snggup smpai nk ptus an prsahabatn korang ... eeee #Nenek pon satu , ap laa rancangan dy agk nya , smpai sukar si #Dhiya nk uat kputusn .. eee xsuka laa lau #Dhiya ngn #Raz to .. seriyez ! akk xsuka ... Full Stop yee #Eya ...

nur daeya berkata...

Ray memang sayang Dhia kak...tapi tulah dia asyik sakitkan hati Dhia.

Daripada dia disakiti, lebih baik dia memilih Abang Raz yang lebih penyayang dan suka berikan kebahagiaan pada dirinya. Tambah lagi, lelaki itu terima status dia sebagai janda.

BTW, tqvm ya kak DZ Zaki Zahira syg sbb sdi bg komen yg penuh bermakna ini...

REALLY APPRECIATED!!

NurAtiZa berkata...

Dhia dalam dilema diantara persahabat dgn Ray n hubungan yg baru bermula dgn Raz...
Siape lah yg Dhia akan pilih nanti...

nur daeya berkata...

Aik kak Atiza,
Dah terang lagi bersuluh yg Dhia akan pilih Raz...haha...ni mesti x baca ayat penuh ni...keke...

btw, tqvm ya akk syg sbb sudi bce...really apprecited. Bukan snang nak tgk akk komen kt blog ni...

Faraain12 berkata...

saya confuse dengan Ray punya perangai. Kenapa pulak dia tak suka kalau Dhia tinggal serumah dengan dia? Bukan ke macam lg senang dia nak rampas Dhia dr Raz ke kalau duduk serumah?