Isnin, 29 September 2014

BAB 2 (TAJUK?BIARLAH RAHSIA)



Dhia terjaga dari tidur tatkala mendengar azan isyak berkumandang di radio kereta Raymi Zikri. Terpisat-pisat dia membuka mata agar pandangannya tampak jelas seperti biasa. Raymi Zikri yang berada disebelah langsung tidak memandangnya. Dia sedikit kecewa.
            “Kita kat mana ni, Ray?”
            “Kau diamlah! Tak payah nak bercakap dengan aku.” jerkah Raymi Zikri tanpa sedikit pun memandang Dhia.
            Dhia tersentak. Benarlah Raymi Zikri masih marahkan dirinya. Dia kecewa. “Aku tahu kau tak ikhlas nak bawa aku naik kereta kau. Kau turunkan aku kat mana-mana tempat yang kau suka. Aku boleh jalan sendiri.”
            Nafas Raymi Zikri turun naik. Wajahnya merah padam. “Nak jalan sendiri dengan perut kau yang sakit tu?” Dhia terdiam. Dia rasa tersindir. “Ikutkan hati, memang aku tak endahkan kau tadi tapi sebab kau sahabat aku, aku bawa kau naik kereta aku.”
            Tersayat hati Dhia mendengarnya. Kalau perutnya tidak sakit tadi, pasti Raymi Zikri tidak akan endahkan dirinya. Pasti lelaki ini akan biarkan dia seorang diri menyelesaikan masalah yang dia hadapi.
            “Aku ingatkan lepas kau jadi isteri Imran perangai kau akan bertambah baik berbanding dulu tetapi aku silap, perangai kau aku tengok bertambah teruk. Tak sangka kau ni seorang yang kuat menipu.”
            Dhia menjeling tajam kearah Raymi Zikri. Kata-kata lelaki ini menghiris hatinya. Kenapalah Raymi Zikri masih menyakitkan hatinya dikala dia sedang berduka tentang perceraiannya dengan Imran? Dia rasa Raymi Zikri tidak ada kaitan dengan hal rumahtangganya, jadi tidak salah kan dia membohongi lelaki ini bagi menutup aib dirinya?
            “Apa yang kau tak puas hati sangat dengan aku Ray? Aku akui, aku memang bersalah sebab rahsiakan hal tu dengan kau tapi aku rasa kau tak perlulah nak berterus-terusan memarahi aku.”
            “Aku tak suka orang menipu aku, faham tak?!” Sekali lagi dirinya dijerkah Raymi Zikri. Dia jadi meluat dengan lelaki ini.
            “Habis kau tipu nenek, tak apa pulak?” Raymi Zikri terkedu. Dia lupa yang Dhia tahu dia pernah menipu nenek sebelum ini. Wajahnya yang merah padam sebentar tadi berubah riak.
            Dia pernah memberitahu Dhia yang dia tidak pernah pergi ke ceramah agama yang dianjurkan syarikat  nenek pada setiap malam khamis dan jumaat. Setiap kali ceramah agama itu berlangsung, pasti dia akan keluar bertemu rakan sekolahnya, Zack untuk berkenalan dengan gadis-gadis yang masih muda remaja di Berjaya Times Square.
            “Itu antara aku dan nenek. Kau jangan masuk campur!” dengusnya. Egonya memuncak naik.
            “Kalau macam tu, kau jangan nak masuk campur antara aku dan Imran.” Sengaja dia menambahkan rasa sakit hati Raymi Zikri terhadapnya.
            Raymi Zikri terus menekan brek keretanya secara mengejut apabila tiba di salah satu bus stop di Damai Jasa. Dhia tergamam. “Kau dah gila ke Ray?”
            “ Kau turun sekarang, turun!!” jerit Raymi Zikri sekuat hati.
            “Fine, kalau itu yang kau mahukan.” Dhia bangkit keluar dari kereta. Dia mengambil dua bagasinya yang tertinggal di tempat duduk belakang. “Aku benci kau, Ray.” Sempat lagi dia menuturkan kata itu sebelum dia menutup pintu kereta dengan kasar sekali.
            Raymi Zikri terus meninggalkan Dhia sendirian disitu. Dhia hanya redha. Mungkin ada hikmah disebalik apa yang berlaku sekarang ini.
Tanpa sedar, air matanya mengalir deras. Apalah perasaan ibu kalau tahu aku kini seorang janda?

Dhia berdiri tegak meneliti sekeliling rumah kayu dihadapannya setelah teksi berlalu pergi. Dia tersenyum sendirian. Sudah lama rumah ini tidak dikunjungi. Rumah ini banyak memberinya kehidupan dan keceriaan. Tidak sabar rasanya mahu bertemu ibu secara empat mata.
            Terkenangkan lafaz cerai yang diungkapkan Imran sebentar tadi, dia memohon dalam hati. Semoga ibu dapat terima anaknya ini seorang janda.
            “ Ya Allah, anak ibu!” Dhia tersentak tatkala namanya dipanggil dari belakang. Dia menoleh ke belakang lalu tersenyum lebar. Ibu!
            “Ibu…Maafkan Dhia sebab dah lama tak datang kat sini. Dhia rindu ibu.” Dhia terus memeluk ibunya, Puan Suria yang lengkap berpakaian telekung. Pasti ibu baru balik dari surau. tekanya dalam hati.
            “Ibu rindu sangat dengan anak ibu ni. Tak apa, Dhia dah datang ni sudah cukup gembirakan hati ibu.” Sudah berapa bulan dia tidak bertemu dengan Dhia. Hanya telefon yang menjadi penghubung mereka selama ini. “Mari kita masuk, Dhia. Mesti Dhia penat kan?” Dhia mengangguk. Memang dia penat. Tapi bukan penat tubuh badan. Penat melayan karenah Raymi Zikri yang ego tidak tentu pasal!
            “ Dhia datang sorang aje ke? Imran mana?” Puan Suria bertanya apabila dia melihat Imran tiada disisi anaknya itu. Dia rasa pelik. Biasanya jika balik ke sini pasti dua orang.
            Dhia ketap bibir. Tidak tahu hendak membalas pertanyaan ibunya. Rasanya patut atau tidak dia beritahu ibu tentang perceraiannya dengan Imran?
            “Dhia datang ni tanpa pengetahuan Imran, ibu.” Sayu sahaja suaranya.
            “Laa…kenapa pulak ni? Kamu gaduh dengan dia ke?” Puan Suria mengerutkan dahi. Dua bagasi sederhana yang dibawa anaknya memberikan gambaran jelas bahawa anaknya ini bergaduh dengan menantunya.
            Dhia mengelengkan kepala. “Bukan ibu. Tapi…tapi.” Aduh, kenapa bibirnya tiada daya untuk meluahkan semua ini?
            Puan Suria membuka telekung lalu meletakkan di tepi kerusi. “Dhia cakap ajelah. Ibu takkan marah.” Setelah Dhia berkahwin dengan Imran, dia tahu anaknya boleh selesaikan masalahnya sendiri.
            “Ibu janji takkan marah Dhia? Ibu janji?” Sekali lagi dia memeluk tubuh ibunya. Kali ini lebih erat.
            “Insyallah ibu takkan marah.” Puan Suria mengusap lembut badan Dhia.
            “Imran dah ceraikan Dhia, ibu…” Dhia akhirnya berterus-terang.
            Puan Suria melepaskan pelukan secara tiba-tiba. Dhia sudah agak. Ibu pasti akan terkejut dengan perkara ini.
            “Kamu jangan bergurau dengan ibu, Dhia. Bab perceraian ni bukan perkara yang boleh dibuat main.” Puan Suria ketawa sinis. Dia cukup pantang apabila mendengar perkataan cerai. Dulu dia diceraikan suaminya, Shamsul Abbas kerana penampilannya tidak begitu menarik dimata lelaki itu. Dan sampai ke saat ini, dia masih keseorangan. Hanya Dhia sahaja tempatnya bergantung harap.
            “Betul, ibu. Imran dah ceraikan Dhia. Baru sekejap tadi dia ceraikan Dhia.”
            Puan Suria tiba-tiba menangis. Malam yang dingin ini memberikan kesedihan buatnya. Dhia yang perasaan terus memenangkan ibunya. Dia tahu ibu kecewa dia diceraikan tapi ini semua takdir yang ditentukan Allah S.W.T. Dia tidak boleh menghalang takdir tersebut. Dia yakin perpisahan yang berlaku hari ini akan memberi sejuta hikmat padanya, insyallah…
            “Ibu tak sangka kamu akan lalui perceraian sama seperti ibu. Mungkin ini nasib kita dan ibu harap Dhia redha dengan semua ini. Ibu yakin Dhia akan dapat lelaki yang lebih baik daripada Imran.” Dia tidak marah, jauh sekali mahu menyalahkan anaknya. Dia tahu Allah akan berikan yang lebih baik daripada ini.
            Dhia mengangguk. Lega kerana ibu tidak memarahinya. “Dhia tahu ini semua perancangan daripada Allah. Allah tahu apa yang terbaik buat kita berdua dan Dhia rela apa yang berlaku hari ini adalah ketentuan daripadaNya. Ibu jangan sedih ya? Ibu sedih buat Dhia lagi bertambah sedih.”
            Puan Suria mengesat air matanya. Rambut anaknya dielus lembut. “Kesian anak ibu ni kena cerai. Hurm…tak apalah. Perkara dah berlaku, apa boleh buat. Lepas ni Dhia tinggal dengan ibu ya? Kita akan jalani kehidupan seperti dulu. Sama-sama bujang dan sama-sama janda!” ucap Puan Suria dengan nada ceria.
            Tergelak besar Dhia mendengar ayat terakhir ibu. Alhamdulilah, Kini tiada apa perlu dibimbangkan lagi. Apa yang penting, selepas ini kehidupannya akan kembali seperti zaman remaja dulu. Dia boleh buat apa yang dia suka.
            Terima kasih Allah kerana memulangkan keceriaan ini kepadaku. katanya dalam hati.

            

2 ulasan:

Azizah Zain berkata...

Suka ceta ni..
bila bercerai nape mesti sedih..
redha aje la kan..
simpati pda Dhia...

nur daeya berkata...

Alhamdulilah...tqvm ya ALLAH & tqvm kak Azizah syg sbb msih sukakan karya eya...
Dhia sedih skjp aje kak...insyallah
d akan kembali gembira di samping ehem3x...haha...RAHSIA...