Isnin, 17 Februari 2014

BAB 5 TETAP SETIA


Selepas Zaim Irsyad menunaikan solat zohor, dia memberanikan diri  keluar senyap-senyap tanpa pengetahuan mak ayahnya dengan bantuan Farhan. Motorsikal Yamaha Farhan dipinjam buat seketika bagi meneruskan rancangannya bertemu dengan Marina di rumah gadis itu.

Sejak Marina mematikan talian tadi, fikirannya betul-betul runsing. Entah apa yang membuatkan Marina bertindak memutuskan hubungan dengannyapun dia tak tahu. Sudah lebih tiga tahun mereka bercinta dan menyemai kasih takkan macam itu sahaja Marina memutuskan hubungan?

Zaim Irsyad takkan biarkan perkara ini terjadi. Marina tetap akan menjadi miliknya!

***
Marina memandang side mirror kanan kereta Myvinya setelah lampu isyarat berwarna merah.Air matanya mengalir lagi. Ternyata Muhd Zafril masih setia mengikutinya dari belakang keretanya. Sampai hati lelaki itu membuatnya begini! Salahkah dia memperolehi kebahagiaan sendiri? Mengapa lelaki itu mengugutnya begitu sekali? Apa salah dia pada lelaki itu? Ya Allah, aku tak kuat menghadapi dugaanMu ini.Tubir matanya mengalir dan terus mengalir.

Mahu sahaja dia menelefon kedua ibu dan ayahnya dirumah tetapi bila difikirkan balik, telefon bimbitnya sudah diambil Muhd Zafril. Memang dasar lelaki tak guna! Marina mengenggam erat stereng kereta.

Lampu isyarat sudah bertukar hijau. Marina kembali memfokuskan pada pemanduan. Side mirror kanan dipandang sekilas sebelum dia meneruskan perjalanan.

Marina resah apabila motor Kawasaki berwarna hijau Muhd Zafril berdiri megah di sebelah keretanya. Ikutkan hatinya, dia mahu memandu selaju yang mungkin namun dia sukar untuk berbuat begitu. Jalan raya yang dipenuhi dengan kenderaan awam mematikan hasratnya untuk memandu laju. Marina pasrah. Biarlah Muhd Zafril mahu mengikutnya pulang ke rumah janji lelaki jahat itu tidak mengapa-apakan dirinya.Marina cuba menenangkan diri.

Ketika masih memandu, wajah Zaim Irsyad terbayang-bayang di fikirannya. Ah, ini semua salah Muhd Zafril. Lelaki itu memang tak guna! Marina memandang sinis ke arah side mirror kanannya. Muhd Zafril memang tidak puas mengikutnya dari belakang. Kenapalah kau muncul Zafril disaat hubungan aku dan Zaim dalam keadaan tegang? Aku benci dengan apa yang kau buat ni. Aku benci! Marina mengenggam stereng keretanya dengan erat.Lirih jiwanya saat ini.

Masuk sahaja di kawasan Bukit Antarabangsa, cermin kereta ditatap sekilas. Ya Allah, dah bengkak mata aku sebab banyak menangis. Bila balik nanti tak pasal-pasal mama dan papa tanya pasal apa mata aku bengkak. Tisu di atas dashboard ditarik lalu segera dilap bekas air matanya. Apabila dia tengok matanya sudah berkeadaan seperti biasa, dia menghembuskan nafas perlahan. Timbul rasa lega kerana dia tidak perlu menunjukkan air matanya di hadapan kedua mama dan papanya.

Saat keretanya menghampiri kawasan perumahannya, dia melihat Muhd Zafril terlebih dahulu
kembali berdamping disebelah keretanya. Jantungnya mula berdengup kencang. Jika lelaki itu
sudah berada di sisinya, dia tidak mampu berbuat apa-apa. Balik ke rumah nanti dia terpaksa
membohongi kedua mama dan papanya yang dia bersetuju untuk bertunang dengan lelaki tak guna itu.

Kawasan perumahannya agak lengang pada waktu ini. Kebanyakan jiran-jiran yang tinggal disini pergi bekerja dan sekolah. Selepas pukul 5.30 petang sahaja kawasan ini akan kembali riuh dengan suara budak-budak dan orang dewasa.

Motor Kawasaki Muhd Zafril memecut laju meninggalkan Marina sehingga dia bertindak memberhentikkan
motornya selang tiga buah rumah kedua ibu bapa gadis itu.Terus dia mendepakan tangan, memaksa
Marina memberhentikkan keretanya disitu.

Marina apalagi, terus membrekkan keretanya sehingga dia terdorong ke depan.Marina mengucap nafas
panjang. Lelaki ini memang dah gila!Dia keluar apabila melihat tidak ada seorang pun yang lalu di kawasan itu. Dia mendekati Muhd Zafril dengan renungan tajam. Ikutkan hatinya memang dia dah langgar mamat gila ini tadi. Buat menyakitkan hati sahaja!

" Kau memang suka mampus awal kan? Huh,patut aku tolak saja 'lamaran' kau tadi. Buang masa aku aje takut dengan kau." Matanya dijengilkan.Memang dia benci betul dengan lelaki yang bernama Muhd Zafril ini.

Muhd Zafril menurunkan kedua-dua tangannya sambil tersenyum sinis memandang Marina. Gadis ini bila marah makin bertambah comel. Makin berkobar-kobar semangatnya untuk mendapatkan Marina.Segera dia mendekatkan wajahnya didepan Marina.

Marina cepat-cepat menutup mata. Ah, mamat ni nak buat apa kat aku ni? Janganlah dia nak cium aku kat tengah jalan ni sudah. Aku tak mahu! jeritnya dalam hati.

Muhd Zafril sudah mengeluarkan pistol mainannya di dalam poket seluar belakangnya. Nampaknya Marina masih mempunyai rasa takut terhadapnya. Dia cepat-cepat mengacukan pistol mainan itu ke perut Marina.

Bibir Marina bergetar. Ya Allah, kenapa lelaki ini sanggup buat aku begini? Aku benci dia. Aku benci dia! jeritnya lagi walaupun hanya dalam hati.

" Jangan kau cakap sebarangan ya, Marina sayang... kau cakap aje kata-kata yang menguriskan hati aku, aku tak teragak-agak tembak kau.Aku betul-betul ni."ugut Muhd Zafril walaupun dalam hati dia mahu tergelak melihat wajah Marina yang begitu pucat itu.

" Kau jangan sentuh dia, setan!" Dush! Satu tamparan hinggap di muka Muhd Zafril hingga lelaki itu terjelepok jatuh diatas jalan tar itu.

Marina membuka mata. Jantungnya berdegup kencang. Zaim?

" Awak!!" Tanpa sedar Marina memeluk Zaim Irsyad dengan erat.

Zaim Irsyad terkedu disitu.

****

“Tolong selamatkan Marina, Zaim. Marina takut!” Marina menangis semahu-mahunya di dada bidang Zaim Irsyad. Makin bertambah sayang dia pada lelaki ini. Kedatangan Zaim Irsyad memang tepat pada masanya.
“ Sabar sayang. Zaim ada kat sini. Jangan takut ya. Dia tak boleh buat apa-apa pada awak lepas ni. ” Zaim Irsyad menepuk perlahan belakang Marina dengan selamba. Sepanjang perhubungan mereka selama ini, tidak pernah mereka terlalu dekat seperti ini. Jantungnya berdegup kuat. Jiwanya lemah apabila berdepan dengan situasi sebegini.
Marina rasa damai di pelukan Zaim Irsyad. Bertuah siapa yang menjadi isteri kepada lelaki ini.
Muhd Zafril menyentuh seluar jeansnya yang dipenuhi dengan batu-betul kecil berwarna hitam. Sakit punggungnya apabila ditolak dengan kasar oleh lelaki yang menumbuknya tadi. Pistol mainan yang agak jauh dari tempat dia jatuh membuatkan dia penasaran. Habislah kalau mereka berdua tahu itu pistol mainan. Pasti Marina akan membatalkan pertunangan mereka yang bakal berlangsung Dia harus mendapatkan semula pistol itu.
Walaupun dia tidak berdaya berdiri seperti biasa namun dia gagahkan diri untuk mengheret tubuhnya mendekati pistol mainan itu. Biarlah mereka berdua mahu gelakan dirinya, dia tidak kisah. Janji mereka berdua tidak tahu pistol itu adalah pistol mainan!
Saat Marina leka di dalam pelukan Zaim Irsyad, lelaki itu tiba-tiba meleraikannya dan terus menghampiri Muhd Zafril yang sedang mengambil sesuatu di atas jalan tar yang penuh dengan batu-batu kecil itu. Marina tergamam. Segera dia mengesat air matanya.
“ Kau nak buat apa dengan benda ni? Nak bunuh kekasih aku ke?” Zaim Irsyad memijak pistol kecil milik Muhd Zafril tanpa perasaan bersalah. Selamba sahaja dia memijak pistol kecil itu.
Muhd Zafril langsung terkedu. Argh, mamat ni dah dapat dulu pistol mainan tu. Apa yang perlu aku buat ni? Ah! “ Bagi pistol aku balik.”
Marina menyorok di belakang badan Zaim Irsyad. Dia tidak mahu bertembung mata dengan lelaki kejam seperti Muhd Zafril.
Zaim Irsyad mencebik. Dia menundukkan badannya sedikit lalu mengambil pistol kecil berwarna hitam itu dan dibelek-belek dengan senyuman sinis.
“ Pistol mainan ni? Dah tak ada cara lain ke kau nak mempermainkan kekasih aku, hah?” kasar sungguh nada Zaim Irsyad. Muhd Zafril mengetap bibir. Akhirnya, terbongkar juga rahsia pistol itu.
Marina terkejut. Tidak sangka Muhd Zafril menipunya dengan cara ini. Mengunakan pistol mainan yang seakan-akan pistol sebenar memperdayakan dirinya agar dia terlibat dengan pertunangan yang tidak diduga itu?
Dengan sedikit keberanian, dia menampar Muhd Zafril dengan sekuat hatinya. Dia mahu lelaki itu tahu yang dia bukan gadis yang boleh diperdayakan!
“ Aku benci kau, Zafril. Aku benci kau sampai bila-bila! Jangan harap aku akan bertunang dengan kau.” tempik Marina. Laju langkahnya memasuki keretanya yang berada di tengah-tengah kawasan perumahan rumahnya sebelum dia meninggalkan Zaim Irsyad dan Muhd Zafril disitu tanpa sebarang kata.
Zaim Irsyad terpinga-pinga. Dia yang selamatkan Marina, senang-senang pula gadis itu meninggalkan dirinya? Takkan gadis itu marahkan dirinya? Kalau ya, apa yang dia telah lakukan?
“ Jangan kau muncul depan aku dan Marina lagi, faham? Kalau aku nampak muka kau lagi, aku tak teragak-agak laporkan pada polis.” Zaim Irsyad mencekak pinggang sambil jari telunjuknya menghala ke wajah Muhd Zafril yang sudah pucat lesi. “
“Kau balik sekarang. Balik!” Kali ini Zaim Irsyad pula yang menempik Muhd Zafril. Lelaki itu nampak gayanya agak takut dengan ugutannya. Selepas ini pasti lelaki ini tidak berani mahu menganggu Marina lagi.
Muhd Zafril terkial-kial bangun dari atas jalan tar itu. Dia memandang wajah lelaki yang telah menyelamatkan Marina daripada diganggu olehnya. Tak adalah hensem mana pun, tapi macam mana Marina boleh terpikat dengan lelaki ini? Dia rasa dia lagi hensem daripada lelaki ini.
“ Sempat lagi kau pandang muka aku ya? Kau ada niat jahat terhadap aku pulak ke?” Mata Zaim Irsyad terjengil.
Muhd Zafril mengeleng-gelengkan kepala. Takut penumbuk kali ketiga akan hinggap di wajahnya lagi. Segera dia berlalu dari tempat itu dengan hati yang kecewa.
Zaim Irsyad lega. Nampaknya lelaki itu mendengar katanya. Selepas ini kehidupan Marina akan kembali tenang dan dia boleh meneruskan hajatnya untuk memperisterikan Marina.
Tapi kenapa Marina tiba-tiba meninggalkannya tadi? Dia benar-benar tidak faham. Apa salahnya pada gadis itu?


1 ulasan:

danial azila berkata...

Eeeeee , sgt kejam si Zafril poyooo too , lau ye pon suka sgt at Marina to , xyah laa smpai nk ugut2 .. Hmm .. Si Zaim lakk , bila marina ajk kahwin , ko xnk , bila si Marina terpaksa ckap xsuka at ko , bru laa ko hegeh2 nk timer lamaran si Marina to .. Hmm .. Tp kan , bila asi Zaim to tumbukk muka Zafril to , betapa sweet nya sbb Marina dlm dakapan Zaim , hehehehe ,, sgt2 suka Eya ..